1 November 1755: 50 Ribu Orang Tewas oleh Gempa Magnitudo 8 yang Meratakan Lisbon

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Lisbon - Gempa bumi dahsyat melanda Lisbon, Portugal, menewaskan sebanyak 50.000 orang, pada 1 November 1755.

Lisbon hampir dibangun kembali dari awal setelah kehancuran akibat gempa yang bisa dikatakan relatif hampir meratakan kota tersebut, demikian seperti dikutip dari History, Senin (1/11/2021).

Lisbon adalah ibu kota Portugal dan kota terbesar selama abad ke-18 yang makmur, ketika berlian dan emas dari koloni Portugis di Brasil membuat banyak orang di negara itu kaya.

Sekitar 10 persen dari 3 juta orang Portugal tinggal di Lisbon dan, sebagai salah satu pelabuhan terbesar di Samudra Atlantik, kota ini memainkan peran penting dalam perdagangan dunia.

Pada tahun 1755, Lisbon juga merupakan pusat utama Katolik dan merupakan rumah bagi otoritas agama Katolik.

Pada Hari Orang Kudus, tiga getaran selama 10 menit tiba-tiba melanda Lisbon. Yang terburuk dari gempa diperkirakan memiliki magnitudo 8,0, meskipun ini hanya perkiraan karena tidak ada peralatan perekam gempa pada saat itu.

Guncangan juga dirasakan sejauh Maroko.

Kehancuran di Kota Lisbon Kuno

Ilustrasi gempa bumi (Photo: AFP/Frederick Florin)
Ilustrasi gempa bumi (Photo: AFP/Frederick Florin)

Dampak buruk dari gempa bumi dirasakan di seluruh kota. Dekat dengan pantai, tsunami setinggi 20 kaki bergegas ke darat dan menewaskan ribuan orang.

Banyak orang mengamati Hari Orang Kudus di gereja-gereja pada saat itu dan meninggal ketika bangunan runtuh.

Kebakaran terjadi di seluruh kota dan angin menyebarkan api dengan cepat. Istana kerajaan hancur, begitu juga ribuan rumah.

Sebagian besar sejarah budaya negara itu, yang dilestarikan dalam buku, seni dan arsitektur, lenyap dalam sekejap.

Banyak penduduk kota, termasuk ratusan tahanan yang melarikan diri, segera mengevakuasi diri dari Lisbon. Jumlah korban tewas diperkirakan antara 10.000 dan 50.000.

Diplomat Portugis, Marquis of Pombal diberi tugas untuk membangun kembali kota. Jalan-jalan sempit yang memutar yang pernah membentuk Lisbon digantikan oleh jalan yang luas.

Rekonstruksi juga menampilkan salah satu penggunaan pertama bangunan prefabrikasi.

Sementara pembangunan kembali itu sukses besar, beberapa menggunakan tragedi itu untuk tujuan mereka sendiri.

Otoritas agama menyatakan bahwa gempa bumi disebabkan oleh murka Allah, yang dibawa ke kota karena dosa-dosanya.

Penulis terkenal Voltaire, yang menyaksikan gempa itu, memparodikan garis pemikiran ini — bersama dengan mereka yang bersikeras bahwa segala sesuatu yang terjadi adalah yang terbaik — dalam buku Candide.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel