1 September 1972: Bobby Fischer, Orang Amerika Pertama yang Memenangkan Kejuaraan Catur Dunia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Reykjavik - Tepat hari ini, 49 tahun yang lalu, menjadi hari bersejarah ketika grandmaster catur Amerika Bobby Fischer mengalahkan Boris Spassky dari Rusia dalam Kejuaraan Catur Dunia di Reykjavik, Islandia.

Sejak dimulainya pertandingan catur pada 1866, Bobby, seorang warga Brooklyn berusia 29 tahun, menjadi orang Amerika pertama yang memenangkan kompetisi tersebut.

Dikutip dari History, Rabu (1/09/2021), kemenangan tersebut juga menandai pertama kalinya seorang non-Rusia memenangkan acara tersebut dalam 24 tahun.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Talenta Bermain Catur Sejak Dini

ilustrasi catur (Sumber: Wikimedia Commons)
ilustrasi catur (Sumber: Wikimedia Commons)

Bobby mulai bermain catur secara profesional pada usia 8 tahun, memenangkan Kejuaraan AS Terbuka ketika dia berusia 14 tahun. Dia telah memenangkan kejuaraan sebanyak tujuh kali dan menjadi grandmaster internasional termuda di dunia pada usia 15 tahun.

Keterampilan, usia, sikap yang banyak permintaan, dan sikap arogan Bobby membuatnya menjadi fenomena budaya pop. Dia menjadi subjek buku dan film dan bahkan menginspirasi sebuah lagu The Ballad of Bobby Fischer.

Dimainkan selama perang dingin, pertandingan Reykjavik juga mengusung nuansa politik. Bobby telah menuduh Soviet mencurangi sistem turnamen dan tidak berbasa-basi dalam perasaannya tentang mereka.

Dia mengatakan pertandingan itu: “benar-benar dunia bebas melawan Rusia yang berbohong, curang dan munafik. Mereka selalu menyarankan bahwa para pemimpin dunia harus bertarung itu dari tangan ke tangan. Hal seperti itulah yang sedang kami lakukan.”

Perjalanan Menuju Juara

Bobby Fischer (Sumber: Wikimedia Commons)
Bobby Fischer (Sumber: Wikimedia Commons)

Bobby melewatkan upacara pembukaan kompetisi 1 Juli, setelah menuntut lebih banyak uang, serta potongan hak TV dan film. Setelah penundaan dua hari dan penggandaan dompet hadiah oleh jutawan Inggris Jim Slater, Bobby akhirnya muncul.

Telepon dari Henry Kissinger, asisten keamanan nasional untuk Presiden Nixon pada saat itu, mungkin telah membantu membujuknya untuk berkompetisi juga.

“Amerika ingin Anda pergi ke sana untuk mengalahkan Rusia,” katanya kepada Bobby.

Ahli keuangan Slater pernah berkata bahwa Bobby dikenal tidak anggun, kasar dan mungkin gila. Namun, dia tidak khawatir tentang hal itu. Dia mendukungnya karena dia akan menantang supremasi Rusia, di mana bagus untuk catur.

Boris mengambil gim pertama, Bobby menyalahkan kamera TV dan memerintahkannya untuk dihapus. Bobby kemudian kehilangan game kedua setelah beberapa tuntutannya yang lain tidak terpenuhi.

Setelah banyak pertengkaran, pertandingan dilanjutkan 16 Juli dengan kemenangan oleh Bobby. Lebih dari 21 pertandingan, Bobby memenangkan tujuh, Boris memenangkan tiga, dan 11 seri.

Boris mengundurkan diri setelah 40 gerakan pada game ke-21 melalui telepon, dengan skor akhir ditetapkan pada 12,5 hingga 8,5.

Bobby membawa pulang hadiah uang US$ 156.250 atau sekitar Rp 2,2 miliar untuk prestasi tersebut, sementara grandmaster Soviet Boris, yang berusia 35 tahun dan juara dunia, memperoleh US$ 93.750 atau Rp 1,3 miliar.

Bobby kehilangan gelar dunianya karena menyerah pada 1975, ketika dia menolak untuk bermain melawan Soviet Anatoly Karpov di Manila setelah badan pengatur kompetisi gagal memenuhi semua tuntutannya.

Reporter: Cindy Damara

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel