10 Ciri Kanker Serviks, Penyebab dan Cara Mencegahnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Ciri kanker serviks perlu diwaspadai wanita. Menurut WHO, kanker serviks adalah kanker paling umum keempat pada wanita. Pada tahun 2018, diperkirakan 570.000 wanita didiagnosis menderita kanker serviks di seluruh dunia dan sekitar 311.000 wanita meninggal karena penyakit tersebut.

Pada stadium awal, ciri kanker serviks mungkin tidak terlihat. Jika perubahan sel awal berkembang menjadi kanker serviks, barulah ciri kanker serviks terlihat. Di tahap awal, ciri kanker serviks sebenarnya bisa dideteksi malalui tes pap smear.

Setidaknya, ada empat tahapan kanker serviks. Mengenal ciri kanker serviks merupakan langkah awal deteksi dini kondisi ini. Dengan mengetahui ciri kanker serviks, kondisi ini bisa ditangani pada stadium awal. Berikut ciri kanker serviks dan penyebabnya, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin (27/12/2021).

Penyebab kanker serviks

Ilustrasi Vagina - Alat Reproduksi wanita (iStockphoto)
Ilustrasi Vagina - Alat Reproduksi wanita (iStockphoto)

Menurut WHO, hampir semua kasus kanker serviks (99%) terkait dengan infeksi human papillomavirus (HPV). Ini merupakan virus yang sangat umum ditularkan melalui kontak seksual. Meskipun sebagian besar infeksi HPV sembuh secara spontan dan tidak menimbulkan gejala, infeksi persisten dapat menyebabkan kanker serviks pada wanita.

Kanker adalah hasil dari pembelahan dan pertumbuhan sel-sel abnormal yang tidak terkendali. Virus HPV bisa ditularkan dari kontak kulit-ke-kulit di area genital, seks vaginal, anal atau oral.

Diagnosis kanker serviks dapat dilakukan melalui serangkaian proses pemeriksaan yang dilakukan oleh dokter. Pemeriksaan ini umumnya dapat berupa pap smear, prosedur kolposkopi, biopsi kerucut, tes darah, pemeriksaan organ panggul, CT scan, MRI scan, PET seca, serta X ray dada.

Ciri kanker serviks

ilustrasi pendarahan| unsplash.com/@erol
ilustrasi pendarahan| unsplash.com/@erol

Pendarahan yang tidak normal

Ciri kanker serviks yang cukup khas adalah pendarahan yang tidak normal. Pendarahan vagina yang tidak normal adalah tanda pertama yang diamati pada sebagian besar kasus kanker serviks. Ketika sel-sel kanker mulai menyebar ke jaringan sekitar rahim, wanita mungkin mengalami pendarahan yang tidak teratur.

Ini dapat terjadi ketika tidak sedang menstruasi atau setelah menstruasi berhenti. Kadang-kadang pendarahan cukup ringan dan dapat dengan mudah diabaikan.

Keputihan yang tidak normal

Keputihan sepenuhnya normal, tergantung pada jenis keputihan. Ketika menderita kanker serviks, keputihan biasanya berbau busuk dan berwarna merah muda, coklat atau berdarah. Kadang-kadang keputihan mungkin juga mengandung potongan jaringan sel kanker. Wanita harus memperhatikan keluarnya cairan berwarna merah sebelum atau setelah siklus menstruasi normal dan/atau peningkatan jumlah cairan yang keluar.

Ciri kanker serviks

Ilustrasi kram (iStockphoto)
Ilustrasi kram (iStockphoto)

Pendarahan atau keputihan yang bau

Kanker serviks menyebabkan keputihan berbau darah. Jika kanker serviks kekurangan oksigen, beberapa sel mungkin mati, menginfeksi tumor. Infeksi inilah yang menyebabkan keputihan berbau busuk. Jika keluarnya terus menerus dan tampak pucat, berair, coklat, atau bercampur darah, Anda harus menghubungi dokter.

Keluar darah setelah berhubungan seks

Pendarahan setelah berhubungan seks, meskipun hanya sedikit, harus dievaluasi. Bercak atau berdarah setelah berhubungan seks dapat terjadi karena berbagai alasan. Hal ini dapat disebabkan oleh iritasi kulit, peregangan berlebihan pada vagina, PMS, kekeringan pada vagina dan yang terburuk dari semua adalah kanker serviks.

Ciri kanker serviks

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Rasa sakit saat berhubungan seks

Nyeri saat berhubungan juga dikaitkan dengan pertumbuhan sel kanker di leher rahim. Wanita dapat mengalami rasa sakit selama atau setelah berhubungan seks, baik di vagina atau lebih dalam di panggul.

Menstruasi lebih lama

Menstruasi yang lebih berat atau yang berlangsung lebih lama dari periode normal mungkin merupakan tanda kanker serviks. Terkadang kanker serviks meniru pendarahan menstruasi. Pasien mungkin melihat siklus menstruasi yang lebih lama atau lebih berat dari biasanya, atau bercak atau perdarahan di antara periode.

Ciri kanker serviks

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Sakit panggul

Dalam kasus kanker serviks, nyeri punggung bawah atau panggul adalah hal yang umum. Wanita mungkin mengalami nyeri panggul yang tak henti-hentinya jika kanker berada pada stadium lanjut dan telah menyebar ke bagian tubuh lainnya. Nyeri dapat memburuk selama atau tepat setelah berhubungan seks. Nyeri panggul di dekat usus buntu biasanya tidak terjadi kecuali kanker sudah dalam stadium lanjut.

Penurunan berat badan

Sama seperti jenis kanker lainnya, kanker serviks juga menyebabkan hilangnya nafsu makan yang menyebabkan penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan. Saat menderita kanker, sistem kekebalan tubuh bekerja keras untuk melawannya. Tubuh memproduksi protein kecil yang disebut sitokin, yang memecah lemak pada tingkat yang jauh lebih tinggi dari biasanya. Hal ini menyebabkan penurunan berat badan.

Ciri kanker serviks

Ilustrasi Sakit Perut Credit: pexels.com/Demon
Ilustrasi Sakit Perut Credit: pexels.com/Demon

Masalah kemih

Kanker serviks terkadang mengubah kebiasaan buang air kecil dan buang air besar wanita. Jika kanker serviks telah menyebar ke jaringan terdekat, gejalanya mungkin termasuk: Kesulitan buang air kecil, nyeri saat buang air kecil atau darah dalam urin.

Pembengkakan kaki

Pembengkakan dapat terjadi jika tumor menekan kelenjar getah bening, atau kelenjar yang merupakan bagian dari sistem kekebalan. Ini dapat menyebabkan cadangan darah dan cairan di kaki.

Pencegahan kanker serviks

Ilustrasi Penyakit Kanker Credit: pexels.com/Xiera
Ilustrasi Penyakit Kanker Credit: pexels.com/Xiera

Melansir Medical News Today, pada stadium awal kanker serviks, gejala mungkin tidak akan terlihat. Akibatnya, wanita harus menjalani tes smear serviks secara teratur, atau tes Pap.

Tes pap adalah pencegahan. Tujuannya bukan untuk mendeteksi kanker tetapi untuk mengungkap perubahan sel yang mengindikasikan kemungkinan perkembangan kanker sehingga seseorang dapat mengambil tindakan dini untuk mengobatinya.

Wanita juga bisa melakukan skrining serviks secara berkala. Skrining serviks secara teratur dapat membantu seseorang mengidentifikasi dan menangani tanda-tanda kanker sebelum kondisi tersebut berkembang atau menyebar terlalu jauh. Skrining tidak mendeteksi kanker tetapi menunjukkan perubahan pada sel-sel serviks.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel