10 Gejala Awal Demensia pada Lansia, Waspadai Tanda Kecilnya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Demensia termasuk kondisi yang rentan dialami lansia. Demensia mengacu pada kategori kondisi yang menyebabkan hilangnya ingatan, bahasa, pemecahan masalah, dan kemampuan berpikir lainnya yang cukup parah sehingga mengganggu kehidupan sehari-hari. Meskipun demensia terutama menyerang orang tua, demensia bukan bagian normal dari penuaan.

Menurut WHO, di seluruh dunia, sekitar 50 juta orang menderita demensia, dan ada hampir 10 juta kasus baru setiap tahun. Menurut Alzheimer's Indonesia, di Indonesia, diperkirakan ada sekitar 1.2 juta orang dengan demensia pada tahun 2016, yang akan meningkat menjadi 2 juta di 2030.

Demensia lebih sering terjadi pada orang yang berusia di atas 65 tahun, tetapi juga dapat menyerang orang yang lebih muda. Awal penyakit ini bisa dimulai saat orang berusia 30-an, 40-an, atau 50-an.

Perkembangan demensia sangat bergantung pada penyebab demensia. Meskipun orang akan mengalami tahapan demensia secara berbeda, kebanyakan penderita demensia memiliki beberapa gejala yang sama. Seseorang dikategorikan mengidap demensia ketika memiliki setidaknya dua jenis gangguan yang secara signifikan mengganggu kehidupan sehari-hari.

Gejala dan perkembangan penyakit tergantung pada jenis demensia yang diderita seseorang. Berikut gejala awal demensia pada lansia, dirangkum Liputan6.com dari Healthline, Sabtu(2/1/2021).

Gejala awal demensia pada lansia

Ilustrasi lansia. (dok. Unsplash.com/Micheile Henderson @micheile)
Ilustrasi lansia. (dok. Unsplash.com/Micheile Henderson @micheile)

Perubahan ingatan jangka pendek yang halus

Masalah dengan ingatan bisa menjadi gejala awal demensia. Perubahan tersebut seringkali tidak kentara dan cenderung melibatkan memori jangka pendek. Orang yang lebih tua mungkin dapat mengingat peristiwa yang terjadi bertahun-tahun yang lalu tetapi tidak dapat mengingat apa yang mereka makan saat sarapan.

Gejala lain dari perubahan dalam ingatan jangka pendek termasuk lupa di mana mereka meninggalkan barang, berjuang untuk mengingat mengapa mereka memasuki ruangan tertentu, atau melupakan apa yang seharusnya mereka lakukan pada hari tertentu.

Kesulitan menemukan kata yang tepat

Gejala awal demensia lainnya adalah kesulitan mengomunikasikan pikiran. Penderita demensia mungkin mengalami kesulitan menjelaskan sesuatu atau menemukan kata-kata yang tepat untuk mengekspresikan dirinya. Melakukan percakapan dengan penderita demensia bisa jadi sulit, dan mungkin butuh waktu lebih lama untuk menyimpulkannya.

Gejala awal demensia pada lansia

Ilustrasi Lansia dan Makanan Foto oleh Andrea Piacquadio dari Pexels
Ilustrasi Lansia dan Makanan Foto oleh Andrea Piacquadio dari Pexels

Perubahan mood

Perubahan mood juga umum terjadi pada demensia. Jika seseorang menderita demensia, tidak selalu mudah untuk mengenali hal ini pada dirinya sendiri, tetapi tanda ini mungkin dirasakan oleh orang terdekat. Depresi, misalnya, merupakan ciri khas demensia awal.

Seiring dengan perubahan suasana hati, pengidap demensia mungkin juga melihat perubahan kepribadian. Salah satu jenis perubahan kepribadian yang terlihat pada demensia adalah perubahan dari pemalu menjadi ramah. Ini karena kondisi tersebut seringkali memengaruhi penilaian.

Apati

Apati, atau kelesuan, biasanya terjadi pada demensia dini. Seseorang dengan gejala ini bisa kehilangan minat pada hobi atau aktivitas. Mereka mungkin tidak ingin keluar lagi atau melakukan sesuatu yang menyenangkan. Mereka mungkin kehilangan minat untuk menghabiskan waktu dengan teman dan keluarga, dan mereka mungkin tampak datar secara emosional.

Gejala awal demensia pada lansia

Ilustrasi Gigi Palsu Lansia Foto oleh Edu Carvalho dari Pexels
Ilustrasi Gigi Palsu Lansia Foto oleh Edu Carvalho dari Pexels

Kesulitan menyelesaikan tugas biasa

Perubahan halus dalam kemampuan untuk menyelesaikan tugas-tugas normal dapat mengindikasikan bahwa seseorang menderita demensia dini. Ini biasanya dimulai dengan kesulitan melakukan tugas yang lebih kompleks seperti bermain game yang memiliki banyak aturan.

Seiring dengan perjuangan untuk menyelesaikan tugas-tugas yang sudah dikenal, mereka mungkin berjuang untuk belajar bagaimana melakukan hal-hal baru atau mengikuti rutinitas baru.

Kebingungan

Seseorang di tahap awal demensia mungkin sering menjadi bingung. Ketika ingatan, pemikiran, atau penilaian hilang, kebingungan mungkin muncul karena mereka tidak dapat lagi mengingat wajah, menemukan kata-kata yang tepat, atau berinteraksi dengan orang secara normal.

Kebingungan dapat terjadi karena sejumlah alasan dan berlaku untuk situasi yang berbeda. Misalnya, mereka mungkin salah meletakkan kunci mobil, lupa apa yang akan terjadi pada hari itu, atau kesulitan mengingat seseorang yang pernah mereka temui sebelumnya.

Gejala awal demensia pada lansia

ilustrasi lansia (sumber: Pexel)
ilustrasi lansia (sumber: Pexel)

Kesulitan mengikuti alur cerita

Kesulitan mengikuti alur cerita dapat terjadi karena demensia dini. Ini adalah gejala awal demensia klasik. Sama seperti menemukan dan menggunakan kata-kata yang tepat menjadi sulit, penderita demensia terkadang lupa arti kata yang mereka dengar atau kesulitan mengikuti percakapan atau program TV.

Rasa gagal arah

Indra arah dan orientasi spasial biasanya mulai memburuk saat terjadi demensia. Ini bisa berarti tidak mengenali landmark yang pernah dikenal dan melupakan petunjuk arah yang biasa digunakan. Juga menjadi lebih sulit untuk mengikuti serangkaian arahan dan petunjuk langkah demi langkah.

Gejala awal demensia pada lansia

Ilustrasi lansia. (dok. Unsplash.com/Bruno Aguirre @elcuervo)
Ilustrasi lansia. (dok. Unsplash.com/Bruno Aguirre @elcuervo)

Aktivitas berulang

Pengulangan sering terjadi pada demensia karena kehilangan ingatan dan merubah perilaku secara umum. Orang tersebut mungkin mengulangi tugas sehari-hari, seperti mencukur, atau mereka mungkin mengumpulkan barang secara obsesif. Mereka juga mungkin mengulangi pertanyaan yang sama dalam percakapan setelah dijawab.

Berjuang untuk beradaptasi dengan perubahan

Bagi seseorang di tahap awal demensia, pengalaman tersebut dapat menimbulkan rasa takut. Tiba-tiba, mereka tidak dapat mengingat orang yang mereka kenal atau ikuti apa yang dikatakan orang lain. Mereka tidak ingat mengapa mereka pergi ke toko, dan mereka tersesat dalam perjalanan pulang.

Karena itu, mereka mungkin mendambakan rutinitas dan takut mencoba pengalaman baru. Kesulitan beradaptasi terhadap perubahan juga merupakan gejala khas demensia dini.