10 Januari 1991: Upaya Terakhir PBB untuk Mencegah Perang Teluk Berujung Nihil

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Baghdad - Hari ini, 31 tahun lalu, menandai keberangkatan Sekretaris Jenderal PBB ke Baghdad, Irak dalam upaya diplomatik terakhir untuk menghindari perang melawan negara yang dipimpin oleh Saddam Hussein itu.

Sekjen PBB Javier Perez de Cuellar berencana untuk meningkatkan kemungkinan mengirim pasukan penjaga perdamaian PBB ke Kuwait yang diinvasi Irak, guna mengawasi penarikan damai pasukan pimpinan Saddam.

Saddam Hussein berada di bawah perintah PBB untuk menarik tentaranya keluar dari Kuwait dalam waktu lima hari. Sebuah resolusi Dewan Keamanan mengizinkan penggunaan kekuatan terhadap Irak jika ia gagal mematuhinya --dengan kata lain, perang terbuka, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Senin (10/1/2022).

Sehari sebelumnya, pembicaraan di Jenewa antara Menteri Luar Negeri Irak, Tariq Aziz, dan Menteri Luar Negeri Amerika, James Baker, gagal.

Setelah lebih dari enam jam negosiasi, Baker mengatakan dia tidak mendengar apa pun dari Irak untuk menyarankan mereka bersiap untuk memenuhi tenggat waktu PBB.

Sebuah pernyataan resmi dari Irak pada 10 Januari 1991 justru mengatakan bahwa "tentara merindukan pertikaian."

Mendengar hal itu, Sekjen PBB de Cuellar meminta bertemu dengan Saddam Hussein dalam waktu dua hari. Para pejabat PBB telah membantah ada rencana perdamaian khusus yang ditawarkan, tetapi seorang juru bicara mengkonfirmasi ada beberapa diskusi tentang pasukan penjaga perdamaian.

Menteri Luar Negeri Inggris, Douglas Hurd, mengatakan waktu untuk diplomasi sudah lewat: "Jika Saddam Hussein tetap di Kuwait maka dia akan diserang... Ini tidak akan diubah dengan satu atau lain cara."

Pada saat yang sama ketika Sekjen PBB ke Baghdad, Menlu AS Baker beranjak ke Arab Saudi di mana ia membahas rencana perang daripada perdamaian. "Saya pikir masih ada jalan untuk perdamaian, jalan itu mengarah dari Baghdad sekarang dan pilihannya adalah dengan pemerintah Irak."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Dalam Konteks

(Istimewa)
(Istimewa)

Irak menolak untuk mematuhi ultimatum PBB bagi pasukannya untuk menarik diri dari Kuwait dan pada 2330 GMT pada tanggal 16 Januari 1991, Operasi Badai Gurun --nama serangan militer AS untuk mengusir Irak dari Teluk Kuwait-- dimulai.

Sekutu meluncurkan pemboman udara yang menghancurkan dan berkelanjutan yang melibatkan rudal jelajah yang diluncurkan dari kapal perang AS dan pesawat tempur AS, Inggris dan Arab Saudi, pembom dan helikopter.

Setelah lebih dari sebulan serangan udara intensif, Sekutu melancarkan serangan darat, pada 24 Februari. Satu hari kemudian, rakyat Irak mulai mundur.

Pada tanggal 28 Februari, Presiden George Bush mendeklarasikan kemenangan.

Kuwait dibebaskan tetapi Saddam Hussein tetap berkuasa di Baghdad sampai perang kedua melawan Irak pada tahun 2003.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel