10 juta dosis vaksin COVID-19 dalam negeri mulai disuntikan bulan ini

Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin mengatakan sekitar 10 juta dosis vaksin COVID-19 produksi dalam negeri mulai disuntikkan kepada masyarakat sasaran pada bulan November ini untuk memenuhi kebutuhan dosis penguat atau booster.

"November ini kami harapkan ada 5 juta dosis vaksin dalam negeri yang bisa kita pakai dan Desember juga ada 5 juta dosis lagi. Sehingga total yang bisa dibeli dan dimanfaatkan tahun ini 10 juta dosis," kata Budi Gunadi Sadikin dalam Rapat Kerja Komisi IX DPR RI yang diikuti dalam jaringan di Jakarta, Selasa.

Budi mengatakan sebagian besar vaksin dalam negeri akan dimanfaatkan untuk memberikan dosis penguat atau booster kepada masyarakat.

Vaksin yang dimaksud adalah vaksin IndoVac berplatform rekombinan protein subunit yang dikembangkan oleh PT Bio Farma bekerja sama dengan Baylor College of Medicine, USA.

Baca juga: Menkes: Permintaan vaksinasi COVID-19 dosis penguat meningkat

Baca juga: Menkes: Intervensi spesifik stunting perlu sebelum-setelah kelahiran

Vaksin dalam negeri berikutnya, adalah InaVac berplatform inactivated virus dikembangkan tim peneliti dari Universitas Airlangga bekerja sama dengan produsen PT Biotis Pharmaceutical Indonesia.

Budi mengatakan pemerintah membeli vaksin 3,6 juta dosis vaksin IndoVac dan 1,5 juta dosis vaksin InaVac pada November 2022 untuk menutupi kebutuhan 4,94 juta sasaran booster.

Pembelian kedua vaksin berlanjut pada Desember 2022 masing-masing 1,4 juta dosis vaksin IndoVac dan 3,5 juta dosis InaVac untuk menutup kebutuhan 5,11 juta lebih sasaran.

Baca juga: Kemenkes gandeng WhatsApp perluas layanan kesehatan pada masyarakat

Baca juga: Kemenkes targetkan 50 obat dan alkes diproduksi dalam negeri pada 2023

Baca juga: Satgas laporkan kasus positif COVID-19 Indonesia naik 4.951 pada Kamis