10 Negara Destinasi Wisata Ini Buka Kedatangan Turis Dunia, Siap Liburan Lagi?

Liputan6.com, Jakarta - Seiring pelonggaran aturan pembatasan yang diberlakukan di banyak negara di dunia, salah satu aspek yang paling terimbas adalah sektor wisata

Dengan dibukanya perbatasan di banyak negara, banyak orang pun bergegas ingin segera berlibur dan berwisata.

Walaupun belum seluruh negara di dunia secara serentak membuka perbatasannya, Anda bisa mulai mencari-cari kira-kira negara mana yang bisa menjadi destinasi Anda berlibur dalam waktu dekat.

Mengutip Travel of Path, Senin (15/6/2020), berikut adalah 10 negara yang siap membuka wilayahnya bagi turis walaupun dengan sejumlah ketentuan dan persyaratan:

1. Thailand

Ilustrasi bendera Thailand (AP/Sakchai Lalit)

Gubernur Otoritas Pariwisata Thailand mengatakan bahwa pariwisata dapat kembali pada kuartal keempat tahun ini.

"Ini masih tergantung pada situasi wabah, tapi saya pikir paling awal, kita mungkin melihat kembalinya wisatawan bisa menjadi di kuartal keempat tahun ini," ujar Yuthasak Supasorn, gubernur Otoritas Pariwisata Thailand.

Meski begitu, kemungkinan akan ada batasan siapa yang bisa berkunjung dan ke mana mereka bisa pergi, kata Yuthasak. 

2. Prancis

Seorang petugas polisi berpatroli di dekat Menara Eiffel di Paris, Senin (30/12/2019). Pemerintah Prancis akan mengerahkan 100.000 petugas polisi untuk mengamankan ruang publik pada perayaan malam Tahun Baru di tengah aksi mogok yang sedang berlangsung. (AP/Christophe Ena)

Perdana Menteri Prancis mengumumkan di Twitter bahwa negara itu akan mulai dibuka kembali untuk turis mulai tanggal 15 Juni. 

Perdana Menteri Edouard Philippe mengumumkan bahwa Prancis pada awalnya akan mengizinkan negara-negara dari Eropa untuk memasuki negara itu tanpa karantina 14 hari, tetapi ada beberapa pengecualian. 

3. Yunani

Mykonos, Yunani (LOUISA GOULIAMAKI / AFP)

Yunani akan secara resmi dibuka kembali untuk wisatawan pada bulan Juni dan siap untuk menyambut pengunjung dari semua negara.

Dimulai pada 15 Juni, para pejabat Yunani mengatakan bahwa negara itu tidak akan membatasi pelancong yang datang dari 29 negara.

Mereka yang tidak ada dalam daftar 29 negara masih harus menjalani karantina wajib selama satu hingga dua minggu. 

4. Italia

Gambar pada 28 November 2018 menunjukkan Menara Pisa di kota Pisa, Tuscany, Italia. Setelah upaya yang dilakukan selama lebih dari dua puluh tahun, para insinyur mengatakan kemiringan menara setinggi 57 meter itu telah berkurang 4 cm. (Tiziana FABI / AFP)

Mulai 3 Juni, Italia membuka kembali perbatasannya untuk wisatawan dari 26 negara tanpa batasan pada saat kedatangan. 

Menurut Badan Pariwisata Italia, wisatawan yang datang dari 26 anggota Uni Eropa, Islandia, Norwegia, Swiss, Inggris, Andorra, Monako, San Marino, dan Kota Vatikan lainnya tidak akan menghadapi aturan pembatasan saat memasuki Italia.

5. Maladewa

Maldives atau Maladewa. (dok.Instagram @visit_maldives/https://www.instagram.com/p/BitG9NyFR8p/Henry

Maladewa atau lebih dikenal dengan Maldives berencana untuk membuka kembali negaranya bagi para wisatawan mulai bulan Juli mendatang.

“Kita tidak bisa terus-menerus, perbatasan kita ditutup lama” ujar menteri pariwisata Ali Wahed.

Gagasan pertama adalah masa karantina wajib selama dua minggu bagi setiap wisatawan yang datang, yang kemungkinan bisa menjadi sangat mahal di tempat seperti Maladewa, yang selama ini juga sudah menjadi salah satu tujuan wisata paling mahal di dunia.

Protokol kedua akan mencakup menyerahkan tes antigen negatif atau tes antibodi positif ketika satu minggu sebelum kedatangan mereka, bersama dengan tes lain pada saat kedatangan dengan biaya $100. 

 

6. Spanyol

Warga berjalan di sepanjang La Ramblas, Barcelona, Spanyol, Minggu (15/3/2020). Pemerintah Spanyol memberlakukan lockdown setelah negara berpenduduk 47 juta jiwa itu terdampak virus corona COVID-19 paling parah kedua di Eropa setelah Italia. (AP Photo/Emilio Morenatti)

Spanyol akan membuka kembali perbatasannya untuk wisatawan internasional pada bulan Juli mendatang, mengakhiri salah satu aturan dari penutupan ketat akibat COVID-19. Hal ini telah diumumkan oleh Perdana Menteri Sanchez pada hari Sabtu.

“Mulai Juli, pariwisata asing akan kembali dalam kondisi aman. Kami akan menjamin para wisatawan tidak akan mengambil risiko apa pun dan tidak akan membawa risiko apa pun kepada kami,” kata Sanchez.

7. Swiss

Interlaken, Swiss. (thomsonlakes.co.uk)

Swiss akan membuka kembali negaranya untuk wisatawan pada tanggal 15 Juni 2020, dimulai dengan memungkinkan kedatangan pengunjung dari 30 negara.

Situs pariwisata resmi pemerintah Swiss telah menyatakan: “Swiss akan membuka perbatasan untuk semua negara Uni Eropa, EFTA dan Inggris pada 15 Juni."

8. Turki

Istanbul, Turki. (Liputan6/iStockphoto)

Turki telah membuka kembali perbatasannya bagi pariwisata internasional mulai 10 Juni.

Turki telah menggariskan 40 negara, tempat mereka akan melanjutkan penerbangan sepanjang bulan Juni.

Restoran, kafe, taman, dan fasilitas olahraga juga telah diizinkan untuk dibuka kembali mulai 1 Juni, bersamaan dengan pantai dan museum.

9. Inggris

Big Ben London (Creative Commons)

Inggris juga akan membuka kembali negaranya untuk wisatawan internasional pada bulan Juni dengan langkah-langkah pencegahan COVID-19 baru yang ditetapkan oleh pemerintah Inggris. 

Mulai 8 Juni, semua pengunjung yang datang dari negara lain akan dapat memasuki Inggris tetapi masih harus melewati tindakan karantina baru yang ketat sebelum liburan atau perjalanan dapat dimulai. 

Pengunjung internasional akan diizinkan untuk masuk ke Britania Raya, tetapi mereka akan diminta untuk mengisolasi diri sendiri setidaknya selama 14 hari.

Langkah baru ini juga berlaku untuk warga negara yang kembali dari luar negeri.

10. Amerika Serikat

Skuadron jet tempur Blue Angels dari Angkatan Laut dan Thunderbirds dari Angkatan Udara Amerika Serikat bermanuver di langit Kota New York, Selasa (28/4/2020). Aksi tersebut sebagai bentuk penghormatan untuk petugas medis yang tengah berjuang melawan virus corona COVID-19. (AP Photo/Kathy Willens)

Sejak awal, AS tidak menutup perbatasannya dengan semua negara. 

Namun mereka menangguhkan visa turis dan melarang kedatangan dari Eropa, Iran, Brasil, dan China untuk memasuki Amerika Serikat.

Saat ini, ada beberapa negara yang dapat melakukan perjalanan ke AS. Mereka termasuk negara-negara yang tidak memiliki larangan tertentu dan negara-negara yang biasanya memiliki akses bebas visa.

Saksikan video pilihan di bawah ini: