10 Tanda Jika Hati Seseorang Itu Telah Mati dalam Islam

Dian Lestari Ningsih, maschunsofwan
·Bacaan 1 menit

VIVA – Ada tiga golongan hati manusia, yaitu hati yang sehat, hati yang sakit dan hati yang mati. Kenapa golongan hati ini penting kita ketahui, karena semua amalan yang dilakukan setiap manusia sangat bergantung kepada hatinya.

Jika hatinya lurus, maka perilakunya juga baik, begitu juga sebaliknya. Lalu bagaimana dengan hati yang mati? Bagaimana pula mengetahui bahwa hati seseorang bermasalah atau bahkan telah mati secara kasat mata ini? Ibnu Athaillah dalam kitab al-Hikam menjabarkan, mengenai ciri-ciri orang dengan hati yang mati.

Salah satu cirinya adalah tak merasa bersalah atas perbuatan dosa dan kelalaian ibadah yang telah diperbuat. Dijelaskan bahwa orang yang lalai dalam ibadah serta kebaikan yang diperintahkan Allah Subhanahu wa ta'ala, maka rutinitasnya sehari-hari akan terasa hambar. Hati yang mati, hati yang kosong dari kehidupan.

Ia tidak mengetahui Rabbnya, apalagi beribadah kepada-Nya. Ia selalu menuruti keinginan nafsu dan kesenangan dirinya, meskipun akibatnya ia akan dimurkai dan dibenci Allâh Azza wa Jalla . Ia tidak peduli dengan apapun, yang penting bagi dia adalah keinginan dan syahwatnya terpenuhi.

Ia menghambakan diri kepada selain Allâh, dalam cinta, takut, berharap, rida dan benci, pengagungan dan kehinaan. Jika ia mencintai, ia mencintai karena hawa nafsunya. Jika ia membenci, ia membenci karena nafsu. Jika ia memberi, ia memberi karena nafsu. Ia lebih mencintai dan mengutamakan hawa nafsunya daripada keridhaan Rabbnya.

Hawa nafsu menjadi pemimpinnya, syahwat komandannya, kebodohan adalah supirnya, kelalaian adalah kendaraannya. Ia terbuai dengan pikiran untuk mendapatkan tujuan-tujuan duniawi, mabuk oleh hawa nafsu dan kesenangan semu. Ia tidak mempedulikan orang yang memberi nasihat, ia terus mengikuti setiap langkah dan keinginan setan.

Dunia terkadang membuatnya benci dan terkadang membuatnya senang. Hawa nafsu membuatnya tuli dan buta. Maka membaur dengan orang yang memiliki hati semacam ini. Bergaul dengannya adalah racun dan menemaninya adalah kehancuran.

SUMBER ASLI