10 Tips Belanja Online dengan Aman

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Kita semua menghabiskan lebih banyak waktu daripada sebelumnya di rumah selama beberapa bulan terakhir, kita juga menjalani sebagian besar kehidupan kita secara online. salah satunya belanja online.

Pada bulan Oktober, survei yang dilakukan di beberapa negara menemukan bahwa dampak pandemi COVID-19 telah mengubah cara orang-orang menggunakan solusi e-commerce dan digital.

Tidak hanya kita semakin beralih ke internet untuk berita, informasi dan hiburan terkait kesehatan, kita juga mengandalkan internet untuk membeli segala sesuatu mulai dari bahan makanan dan obat-obatan hingga kebutuhan elektronik dan pendidikan, berkat akses yang lebih besar, harga yang lebih baik, harga yang lebih baik.

Namun tanpa disadari berkembangnya aktivitas secara online juga beriringan dengan meningkatnya penipuan melalui internet, seperti pencurian identitas, phishing, dan pencurian akun. Dengan fakta-fakta yang mengkhawatirkan itu, dilansir dari Citibank.ae, Kamis (22/4/2021), berikut 10 tips belanja online dengan aman:

1. Tetap berpegang pada merek terkenal

Sebaiknya beli dari merek yang sudah mapan dan sudah dikenal saat berbelanja online. Anda tidak hanya tahu apa yang Anda dapatkan dalam hal harga, kualitas, dan kebijakan pengembalian, tetapi merek terkenal juga cenderung menerapkan langkah-langkah keamanan yang kuat untuk menghindari kerusakan reputasi signifikan yang menyertai peretasan dunia maya.

2. Periksa ulasan merek

Semua orang menginginkan label baru yang trendi, tetapi sebelum Anda membeli dari vendor baru, masukkan nama mereka ke Google plus kata "ulasan" atau "scam". Pengalaman pembeli lain akan segera menunjukkan apakah produk mereka bernilai atau berisiko. Oleh karena itu penting untuk cari ulasan terverifikasi, dan ingat bahwa sedikit atau tidak ada ulasan harus segera menjadi peringatan bagi Anda.

3. Lihat akun media sosial merek tersebut

Cara cepat untuk memeriksa apakah online shope itu aman adalah dengan melihat lebih dekat akun media sosialnya di tempat iklan muncul. Atau klik nama poster dan lihat ke mana Anda diarahkan, kapan halaman dimulai, apakah itu diverifikasi oleh jejaring sosial, dan berapa lama mereka sudah berbisnis. Ini juga cara yang baik untuk memeriksa persepsi pelanggan.

4. Periksa dengan cermat URL situs

Meskipun Anda biasanya lebih aman dengan merek yang sudah mapan, popularitas perusahaan ini juga dapat menjadikan mereka target yang menarik bagi peretas dunia maya, yang merancang situs web palsu dan tampak profesional untuk memikat konsumen yang tidak menaruh curiga.

Penelitian menunjukkan bahwa situs semacam itu memiliki peluang 45 persen untuk berhasil membuat Anda berpisah dengan data Anda. Sebagai konsumen, Anda dapat melindungi diri Anda sendiri dengan memeriksa URL sebelum Anda melakukan pembelian.

Kemungkinan palsu jika URL salah mengeja nama perusahaan, memiliki terlalu banyak karakter tambahan seperti tanda hubung atau angka aneh, atau telah disingkat.

5. Periksa kembali alamat emailnya

Demikian pula, perhatikan lebih dekat setiap penawaran yang telah Anda kirim melalui email. Peretasan email telah muncul sebagai salah satu ancaman terbesar atas pandemi virus korona dan bahkan penyedia email terbaik mungkin melewatkan email spam atau phising.

Perhatikan baik-baik alamat email saat belanja online, periksa domain situs web yang tidak biasa, dan sebagai tindakan pencegahan ekstra, langsung buka situs web perusahaan dan lihat apakah penawaran ditampilkan di sana (jika Anda menanggapi email keanggotaan VIP, masuk ke area anggota). Jika tidak, email tersebut mungkin saja palsu.

Selanjutnya

Ilustrasi belanja online. Sumber foto: unsplash.com/Mein Deal.
Ilustrasi belanja online. Sumber foto: unsplash.com/Mein Deal.

6. Gunakan layanan pihak ketiga

Jika Anda curiga, potong dan tempel seluruh URL situs web ke situs online seperti Google Penjelajahan Aman untuk mencari tahu apakah itu asli atau tidak. Sebagian besar program antivirus dan browser web terbaru juga akan memperingatkan Anda tentang situs yang berpotensi tidak aman.

7. Apakah koneksi dienkripsi?

Ada beberapa cara untuk memeriksa kredensial situs. Jika URL dimulai dengan "https" bukan hanya "http" dan Anda dapat melihat gembok di sebelahnya, Anda tahu bahwa informasi apa pun yang dimasukkan ke situs dilindungi oleh sertifikat SSL. Tanpa sertifikat ini, penjahat dapat meretas situs dengan mudah.

Kedua, periksa segel kepercayaan situs, apakah itu menampilkan tanda "aman" atau "terverifikasi" dengan jelas? Buka situs web perusahaan itu dan periksa kembali apakah lencana tersebut sah.

8. Apakah Anda dimintai kode verifikasi bank?

Setelah Anda menentukan bahwa situs tersebut sah dan Anda siap membayar pembelian Anda, Anda harus diwajibkan untuk memberikan lapisan keamanan tambahan untuk mengaktifkan pembayaran yakni proses yang disebut otorisasi dua faktor.

Selain memasukkan kode verifikasi pada kartu kredit atau debit Anda, lapisan kedua seperti ini bisa berupa kode sederhana yang dikirim melalui SMS ke nomor telepon Anda yang terdaftar (dan diverifikasi!), Atau melibatkan masuk ke aplikasi mobile banking Anda, pemindaian sidik jari atau pertanyaan keamanan.

9. Berhati-hatilah dengan Wi-Fi publik

Dari restoran dan hotel hingga mal dan area publik, Anda harus waspada. Kenyamanan konektivitas langsung tersebut disertai dengan sejumlah risiko yang signifikan. Wi-Fi publik sering kali tidak terlindungi secara memadai dan mudah diretas.

Sebagai pelanggan, detail Anda mungkin dicuri oleh peretas yang beroperasi di jaringan yang sama, sering kali di negara lain atau Anda mungkin dialihkan ke situs web berbahaya yang terlihat seperti situs yang ingin Anda buka. Sebagai aturan praktis, beralihlah ke penyedia data Anda saat membayar atau melakukan perbankan online di tempat umum.

10. Jangan terpengaruh oleh promosi

Jika Anda ditawari barang dengan harga yang tidak dapat dipercaya, waspadalah dengan sangat curiga. Jika merek tersebut memiliki reputasi baik dan dapat diandalkan, tawaran itu mungkin saja terjadi tetapi kemungkinan Anda tetap harus waspada.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: