10 Tips Meredakan Gejala Menopause

Rochimawati
·Bacaan 4 menit

VIVA – Seorang wanita yang tidak memiliki siklus menstruasi selama setahun, dikatakan menopause. Tahap menopause ini dapat memiliki berbagai efek pada tubuh mereka, baik itu hot flushes, penambahan berat badan, ketidakseimbangan hormon.

Dilansir dari onhealth, berikut ini kenali dan tips untuk meredakan gejala menopause yang bisa Anda jadikan acuan.

Cool hot flashes

Saat Anda memikirkan tanda dan gejala menopause, hot flashes berada di urutan teratas. Mereka adalah ciri menopause. Tetapi begitu mulai mengalaminya, Anda mungkin tidak tahu apa yang memicu mereka.

Membuat buku harian dapat membantu mengidentifikasi pemicu. Simpan buku catatan dan catat di mana Anda berada dan apa yang dilakukan saat mengalami hot flashes. Banyak wanita menemukan bahwa stres, kafein, cuaca panas, dan alkohol adalah pemicu umum.

Anda mungkin bisa menenangkan diri dengan menarik napas dalam-dalam secara perlahan saat semburan panas mulai. Tarik napas perlahan melalui hidung dan keluarkan melalui mulut.

Keringat di malam hari

Beberapa wanita mengalami hot flashes yang sangat parah sehingga mengganggu tidur. Jika itu terjadi pada Anda, ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk tetap tenang dan membantu Anda tidur.

Kenakan piyama yang terbuat dari kain tipis dan bernapas. Gunakan lapisan tipis seprai dan selimut sebagai pengganti selimut atau selimut tebal. Tempatkan kipas angin di kamar tidur.
Simpan sekantong sayuran beku di bawah bantal saat Anda tidur. Jika bangun tidur, balikkan bantal agar wajah selalu bersentuhan dengan permukaan yang sejuk.

Olahraga ringan

Olaraga ringan seperti yoga atau tai chi dapat membantu meringankan gejala menopause dan meningkatkan kualitas tidur Anda.

Meditasi juga membantu. Pastikan berolahraga 3 jam sebelum tidur karena bisa membuat Anda terjaga di malam hari. Anda mungkin tergoda untuk minum-minum. Alkohol dapat membuat Anda mengantuk, tetapi alkohol meningkatkan risiko Anda untuk bangun sepanjang malam dan menurunkan kualitas tidur.

Minum susu hangat dapat membantu Anda tidur karena mengandung triptofan. Jika Anda tidak bisa tidur setelah menghabiskan sekitar 15 menit di tempat tidur, bangunlah dan lakukan sesuatu yang menenangkan, seperti membaca buku. Jika Anda benar-benar tidak bisa tidur setelah mencoba metode ini, temui dokter Anda untuk mendapatkan bantuan.

Vagina kering

Kekeringan vagina adalah salah satu gejala menopause yang paling tidak nyaman bagi wanita. Hormon tertentu menurun saat menopause, yang menyebabkan gejala vagina kering dan menipis. Ini mungkin membuat seks menyakitkan.

Dapatkan pelumas atau pelembab vagina berbahan dasar air yang dijual bebas. Selain pil dan cincin vagina, dokter Anda juga memiliki versi kekuatan resep dari produk ini. Seks meningkatkan aliran darah ke jaringan, yang membuatnya tetap sehat.

Gairah seksual turun

Ketika kadar hormon menurun selama menopause, begitu pula keinginan seksual. Ada beberapa strategi yang dapat Anda gunakan untuk membantu Anda mendapatkan mood.

Pijat, pemanasan, rutinitas baru, dan pijatan dapat membantu meningkatkan hasrat Anda untuk seks. Dan jangan terburu-buru. Beri diri Anda waktu ekstra untuk terangsang. Penurunan kadar hormon mungkin bukan satu-satunya alasan Anda tidak mood.

Masalah kandung kemih, stres, depresi, atau masalah tidur juga dapat berkontribusi. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda yakin penyebab yang mendasari ini menghambat kehidupan seks Anda.

Perubahan suasana hati

Satu menit Anda bangun, selanjutnya Anda turun. Selamat datang di suasana hati naik dan turun yang terkait dengan menopause. Wanita yang rentan terhadap PMS sebelum menopause mungkin lebih cenderung mengalami perubahan suasana hati yang lebih besar selama menopause.

Berlatih yoga dan tai chi untuk mempermudah transisi. Terlibat dalam kegiatan menyenangkan bersama keluarga dan teman Anda. Beberapa wanita memerlukan resep antidepresan atau pil KB dosis rendah untuk meredakan gejala suasana hati. Perawatan alternatif juga dapat membantu.

Meredakan sakit kepala

Beberapa wanita merasakan migrain yang memburuk selama menopause. Beberapa wanita mungkin mengalami migrain untuk pertama kalinya selama menopause. Membuat catatan harian sakit kepala dapat membantu Anda mengidentifikasi apa yang memicu migrain Anda. Beberapa pemicu umum termasuk stres, dehidrasi, kelaparan, dan perubahan suhu.

Istirahat yang cukup. Tidur siang jika perlu. Makanlah secara teratur sepanjang hari dan tambahkan camilan untuk menjaga gula darah Anda tetap stabil. Tetap terhidrasi dengan baik. Jika Anda mengalami migrain yang sering atau parah, temui dokter Anda untuk mendapatkan resep untuk mencegah atau mengobati sakit kepala yang melemahkan.

Rambut rontok

Banyak wanita memperhatikan rambut menipis dan rambut rontok selama menopause. Efek lain yang tidak diinginkan saat ini adalah wanita mungkin menumbuhkan rambut yang tidak diinginkan di pipi dan dagu mereka.
Gunakan produk perawatan rambut yang lembut, termasuk pewarna rambut yang bebas dari bahan kimia beracun. Hindari sinar matahari yang mengeringkan rambut. Tanyakan kepada dokter kulit Anda tentang apa strategi terbaik untuk rambut wajah yang tidak diinginkan. Anda mungkin perlu lilin, pemutih, pencabutan, atau laser, tergantung pada situasi Anda.

Timbul jerawat

Jerawat adalah perawatan bagi banyak orang selama masa remaja, tetapi juga bisa terjadi pada usia 50-an Anda selama menopause. Gunakan produk lembut nonkomedogenik - termasuk pembersih, pelembab, dan tabir surya - yang tidak akan menyumbat pori-pori.

Pastikan memilih produk bebas minyak. Pembersih yang mengandung asam salisilat dapat membantu menjaga pori-pori tetap bersih. Jika Anda tidak dapat mengatasi jerawat sendiri menggunakan produk yang dijual bebas, temui dokter kulit Anda untuk resep solusi jerawat yang lebih kuat.

Kabut otak

Apakah tidak bisa berpikir jernih? Banyak wanita melaporkan kabut otak selama menopause. Jaga pikiran Anda tetap tajam dengan mempelajari hal-hal baru. Lakukan hobi. Belajar bahasa baru. Ikuti kelas seni.

Wanita yang mengalami lebih banyak hot flash juga melaporkan lebih banyak masalah memori. Rasa panas yang meningkat terkait dengan stres, jadi jaga tingkat stres Anda agar tetap rendah