10 Tren Kesehatan Populer Ini Justru Harus Dihindari demi Kebaikan Tubuh Anda

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Dalam masa pandemi COVID-19 menjaga kesehatan adalah salah satu hal terpenting untuk menghindari penyakit.

Untuk menjaga kesahatan, benyak tren kesehatan yang muncul. Namun, mengikuti tren-tren kesehatan tanpa mengetahui informasi lengkap dari tren tersebut dapat memberikan hasil yang tidak sesuai ekspektasi atau bahkan merusak kesehatan.

Dikutip dari MSN, Sabtu (30/1/21), berikut adalah beberapa tren diet kesehatan populer yang harus di hindari menurut para ahli :

1. Diet Keto

Diet keto ini menjanji akan membantu Anda untuk membakar lembak dengan mengkonsumi makanan rendah karbohidrat dan tinggi lemak.

Teori dalam diet ini adalah memaksa tubuh Anda menuju keadaan ketosis metabolik yang akan bergantung pada keton untuk energi daripada karbohidrat.

Secara toeri, terlihat gampang dan bagus. Namun, kenyataannya tidak seindah itu. Menghilangkan satu kelompok makanan secara kesuluruhan dapat merusak kesehatan Anda.

"Membatasi kelompok makanan utama seperti karbohidrat adalah mimpi buruk ahli diet!" kata Lorraine Chu, MS, RDN, CDN, ahli diet terdaftar dan pendiri cacaocachu.

"Selain itu, masalah besar dari diet keto adalah hilangnya massa otot meskipun asupan protein yang cukup atau meningkat, serta kekurangan zat gizi mikro dan kesehatan usus," tambahnya.

2. Juice Cleanse

Mengkonsumsi hanya jus saja terlihat seperti cara sempurna untuk mengembalikan vitamin ke tubuh Anda. Namun, faktanya, hal tersebut dapat membuat tubuh Anda kekurangan serat esensial.

"Banyak klien memberi tahu saya bahwa mereka perlu memulai pembersihan untuk mengembalikan tubuh mereka setelah liburan atau perayaan akhir pekan yang berkepanjangan," kata Chu. “Tapi ini masalahnya — organ Anda sudah melakukan itu untuk Anda! Organ Anda sudah membersihkan tubuh Anda setiap hari dan tidak perlu Anda menghukumnya untuk detoksifikasi. Itu dibangun untuk ini."

"Jika ini adalah juice cleanse, Anda menghilangkan semua serat dari buah dan sayuran, yang mengatur penyerapan gula dan membantu pencernaan nutrisi. Membuat jus hanya akan menyisakan gula, yang akan diserap dengan sangat cepat oleh tubuh Anda, menyebabkan kadar gula darah melonjak. Hal terbaik yang dapat Anda lakukan untuk diri Anda sendiri adalah melanjutkan dan makan seperti biasa dalam kehidupan sehari-hari," katanya.

3. Mengikuti Rencana Diet Tanpa Memperhatikan Kondisi Tubuh Sendiri

Ilustrasi diet. Photo by Louis Hansel @shotsoflouis on Unsplash
Ilustrasi diet. Photo by Louis Hansel @shotsoflouis on Unsplash

Setiap tubuh manusia berbeda-beda. Maka itu, tidak semua diet populer dapat menunjukkan keberhasilan untuk semuanya.

"Secara umum, diyakini bahwa pedoman nutrisi yang sama berlaku untuk semua. Namun menurut penelitian, dampak setiap makanan terhadap glukosa darah sangat bervariasi antar individu," kata Anju Mobin, ahli gizi berlisensi dan editor pengelola Best for Nutrition, yang mengutip artikel dari Trends in Molecular Medicine.

"Ini sangat bergantung pada karakteristik pribadi dan komposisi mikrobiota usus, yang menjadi dasar bagi penerapan luas nutrisi yang dipersonalisasi. Mengaitkan pengukuran glukosa darah dengan kebiasaan makan dan nilai gizi tidaklah tepat. Ditemukan bahwa ada variasi dalam respons glikemik untuk item makanan yang sama antar individu."

4. Puasa Intermiten

Cara diet ini sering dikatakan sebagai cara cepat untuk menurunkan berat. Namun, menurut seorang ahli, yang terpenting adalah bagaimana dan kapan Anda memilih untuk berpuasa.

"Banyak orang menerapkan puasa intermiten hanya dengan melewatkan sarapan, yang biasanya menyebabkan makan berlebihan setelah mereka makan pertama," kata Jacqui Burke, MS, RD, LDN, ahli diet terdaftar dan pemilik Jacqui Burke Nutrition.

“Banyak dari manfaat kesehatan potensial hanya terlihat ketika mengikuti puasa akal sehat, atau hanya makan sarapan, makan siang dan makan malam dan tidak mengonsumsi apa pun setelah itu — pada dasarnya memberikan makanan penutup," katanya.

5. Teh Penurun Berat Badan

Ternyata, teh penurun berat badan bisa membawa bahaya untuk tubuh Anda.

"Teh penurun berat badan sebenarnya bisa berbahaya,” kata Burke. “Biasanya memiliki efek pencahar. Hal ini tidak hanya tidak menyenangkan, tetapi seiring waktu dapat menyebabkan dehidrasi dan malabsorpsi. Penggunaan produk pencahar secara berlebihan, termasuk teh penurun berat badan, dipandang sebagai perilaku kompensasi dan faktor risiko gangguan makan. Ini bukan strategi jangka panjang."

6. Diet Bebas Gluten

Ilustrasi Diet Credit: pexels.com/Fuchis
Ilustrasi Diet Credit: pexels.com/Fuchis

Semua jenis diet yang bebas gluten ternyata mungkin dilebih-lebihkan manfaatnya.

"Diet ini hanya boleh digunakan oleh mereka yang memiliki intoleransi gluten atau diagnosis penyakit celiac," jelas Jody Bergeron, RN, BSN, MS, CEN, yang bekerja di perawatan kritis untuk Perawatan Kesehatan Cape Cod.

"Diet ini kekurangan nutrisi tertentu dan karena itu dapat menyebabkan defisiensi. Menambahkan lebih banyak kacang-kacangan (kacang polong, kacang polong, lentil, buncis, polong-polongan) ke dalam makanan Anda dapat membantu merampingkan pinggang Anda. Kacang-kacangan dapat menurunkan respons insulin dan glukosa setelah makan — dikemas dengan protein dan serat untuk membuat Anda merasa kenyang dan kenyang serta menghindari ngemil sore hari."

7. Diet Golongan Darah

Menurut Lisa Richards, seorang ahli gizi dan penulis The Candida Diet, tren baru ini dapat membuat meningkatkan berat badan, energi, dan menghindari makanan berdasarkan golongan darah. Selain itu, diet ini juga merekomendasikan aktivitas olahraga spesifik berdasarkan golongan darah.

Namun, apakah diet ini bagus untuk tubuh?

"Meskipun kedengarannya bagus di permukaan, ini adalah diet yang tidak berdasar. Sebuah tinjauan tahun 2013 terhadap 1.415 studi tentang diet golongan darah menemukan tidak ada manfaat yang signifikan untuk makan sesuai dengan golongan darah Anda. Mereka yang mengklaim manfaat seperti peningkatan energi atau penurunan berat badan pada dasarnya adalah produk sampingan dari perubahan pola makan sehat dan peningkatan aktivitas fisik yang dilakukan setiap individu berdasarkan rekomendasi diet golongan darah," jelas Richard.

"Manfaat ini kemungkinan akan terjadi terlepas dari golongan darah," tambahnya.

8. Puasa Air

ilustrasi manfaat air putih untuk buka puasa/pexels
ilustrasi manfaat air putih untuk buka puasa/pexels

Puasa yang hanya memperbolehkan Anda untuk mengkonsumsi hanya air selama 24 - 72 jam memiliki beberapa resiko menurut Kasey Hageman, MS, RS, LD.

"Ini memiliki banyak risiko, termasuk menjadi dehidrasi, menurunkan tekanan darah dan memperburuk kondisi medis seperti asam urat, diabetes, dan gangguan makan. Selain itu, pasca-puasa mungkin ada risiko sindrom refeeding, yang merupakan kondisi yang berpotensi fatal di mana kadar cairan dan elektrolit tubuh berubah dengan cepat," katanya.

9. Diet Kentang

"Diet kentang adalah diet iseng jangka pendek yang menjanjikan penurunan berat badan dengan cepat," kata Hageman. "Diet ini hanya memperbolehkan Anda makan kentang biasa selama tiga sampai lima hari. Meskipun dapat membantu Anda menurunkan berat badan, ini sangat membatasi, kekurangan nutrisi tertentu, dan dapat menyebabkan perilaku makan yang tidak sehat."

10. Mangkuk Açaí

Açaí menjadi populer karena penampilannya yang cantik dan rasanya yang menyegarkan. Namun, ternyata mereka tidak sesehat yang kita harapkan.

"Tinggi antosianin, antioksidan yang bertanggung jawab atas warna ungu, dan vitamin A, C, dan E, tidak diragukan lagi bahwa açaí berry adalah pembangkit tenaga nutrisi, tetapi mangkuk açaí bukanlah cara yang paling efektif untuk memasukkan makanan super ini ke dalam diet," kata Higgins.

"Biasanya diberi kombinasi irisan buah, kacang-kacangan, selai kacang, madu, granola, dan makanan super lainnya, mangkuk rata-rata antara 300-700 kalori, 50-120 gram karbohidrat, dan 30-70 gram gula, setara dengan 7 -17 sendok teh gula."

Reporter : Paquita Gadin

Infografis Cara Aman Pesan Makanan via Online dari Covid-19

Infografis Cara Aman Pesan Makanan via Online dari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Cara Aman Pesan Makanan via Online dari Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video di Bawah Ini: