11-7-1944: Dimulainya Plot Pembunuhan Adolf Hitler oleh Perwira Militer Nazi Jerman

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Bavaria - Pada 11 Juli 1944, Count Claus von Stauffenberg, seorang perwira tentara Jerman, mengangkut bom ke markas Adolf Hitler di Berchtesgaden, di Bavaria, dengan maksud membunuh pemimpin Nazi Jerman tersebut.

Ketika perang mulai berbalik melawan Jerman, dan kekejaman yang dilakukan atas perintah Hitler tumbuh, semakin banyak orang Jerman — di dalam dan luar militer - mulai berkonspirasi untuk membunuh pemimpin mereka.

Karena tidak mungkin menjalankan plot tanpa akses kedekatan terhadap Hitler, hadirlah orang-orang yang dekat dengan Hitler, perwira Jerman, untuk melaksanakannya.

Kepemimpinan plot jatuh ke Claus von Stauffenberg, yang baru dipromosikan menjadi kolonel dan kepala staf untuk komandan cadangan tentara, yang memberinya akses ke markas Hitler di Berchtesgaden dan Rastenburg.

Stauffenberg telah bertugas di tentara Jerman sejak 1926. Saat menjabat sebagai staf dalam kampanye melawan Uni Soviet, ia menjadi jijik pada perlakuan kejam rekan senegaranya terhadap orang Yahudi dan tahanan Soviet.

Dia meminta untuk dipindahkan ke Afrika Utara, di mana ia kehilangan mata kiri, tangan kanan, dan dua jari tangan kirinya.

Setelah pulih dari cederanya, dan bertekad untuk melihat Hitler dikeluarkan dari kekuasaan dengan cara apa pun yang diperlukan, Stauffenberg melakukan perjalanan ke Berchtesgaden pada 3 Juli dan menyerahkan ke sesama perwira angkatan darat, Mayor Jenderal Hellmuth Stieff, bom waktu yang cukup kecil untuk disembunyikan dalam koper.

Plot 11 Juli

Adolf Hitler memberikan salam Nazi (AFP Photo)
Adolf Hitler memberikan salam Nazi (AFP Photo)

Pada 11 Juli, Stauffenberg dipanggil ke Berchtesgaden untuk melaporkan kepada Hitler tentang situasi militer saat ini. Rencananya adalah untuk menggunakan bom pada 15 Juli, tetapi pada menit terakhir, Hitler dipanggil ke markasnya di Rastenburg, di Prusia Timur.

Stauffenberg diminta untuk mengikutinya ke sana. Pada 16 Juli, pertemuan terjadi antara Stauffenberg dan Kolonel Caesar von Hofacker, konspirator lain, di pinggiran kota Berlin, Wannsee.

Hofacker memberi tahu Stauffenberg bahwa pertahanan Jerman telah runtuh di Normandia, dan air pasang telah berbalik melawan mereka di Barat. Upaya pembunuhan ditunda hingga 20 Juli, di Rastenburg.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel