110 Sopir dan Kondektur Bus di Tuban Tes Urine Mendadak, Apa Hasilnya?

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Tuban - Satresnarkoba Polres Tuban bersama Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) menggelar tes urine terhadap sopir dan kondektur bus di terminal kambang putih Tuban, Jumat (24/12/2021).

Operasi secara mendadak itu digelar dalam rangka untuk mencegah peredaran narkotika masuk ke wilayah Tuban menjelang perayaan natal dan libur tahun baru (Nataru).

“Kita operasi ini menjelang Natal dan tahun baru supaya peredaran gelap Narkotika tidak terjadi di wilayah kita yakni Kabupaten Tuban,” ungkap AKP Daky Dzul Qornain, Kasat Resnarkoba Polres Tuban.

Selain itu, pengemudi mobil pribadi, truk dan mobil penumpang umum (MPU) juga diminta mengikuti tes urine secara acak. Totalnya, ada sebanyak 110 orang menjalani tes urine. Hasilnya nihil atau tidak ditemukan indikasi sopir mampu kondektur bus sebagai pengguna narkotika.

“Sebanyak 110 pengemudi dan kondektur mengikuti tes urine. Hasilnya semua negatif,“ ungkap AKP Daky panggilan akrab Kasat Resnarkoba Polres Tuban.

Ia menyampaikan kegiatan ini juga melibatkan petugas Dinas Perhubungan (Dishub) Tuban, Polisi Militer, dan Satlantas Polres Tuban. Dimana, petugas gabungan langsung melakukan pemeriksaan bus, truk dan mobil yang masuk ke terminal kambang putih Tuban.

Dalam pemeriksaan itu petugas tidak menemukan barang-barang mencurigakan seperti narkotika, obat terlarang, senjata tajam (sajam), dan lainnya.

“Ada yang kita geledah (sopir) karena mencurigakan. Hasilnya, tidak ditemukan bahan kimia, obat-obatan terlarang maupun sajam,” terang AKP Dzaky.

Mantan Kasatreskrim Polres Bojonegoro itu menegaskan dua jam lebih petugas gabungan melalukan kegiatan tes urine dan hasilnya semua negatif. Kemudian, kegiatan serupa akan terus dilakukan secara berkala untuk mencegah peredaran narkotika mampu obat terlarang masuk di Tuban.

“Antisipasi kedepan, kita lakukan pemeriksaan secara serentak bersama BNN. Termasuk, rencananya nanti menjelang malam tahun baru ada jadwal di tempat lain,” terang Kasat Resnarkoba Polres Tuban.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Antisipasi Kejahatan

AKBP I Made Arjana, Kepala BNNK Tuban. Ia menyampaikan kejahatan narkotika bisa terjadi dimana saja dan menyasar semua lapisan masyarakat.

“Kejahatan narkoba itu bisa terjadi dimana saja, teman-teman kita tahu sendiri ada beberapa kasus penggunanya itu ada sopir dan lain sebagainya,” jelas AKBP I Made panggilan akrab Kepala BNNK Tuban.

Lebih lanjut, ia menegaskan meskipun tes urine hari ini hasilnya negatif semua, tetapi kondisi itu tidak bisa menjamin kawasan Tuban tidak ada peredaran narkotika. Sebab, kejahatan narkoba itu bisa muncul kapan saja dan bisa mengenai siapa saja.

“Oleh karena itu, mari kita bersinergi untuk melakukan pencegahan,” pungkasnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel