12 April 1981: Lahirnya Columbia, Pesawat Antariksa Pertama yang Bisa Terbang Berulang-kali

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Florida - Pesawat ulang-alik Columbia diluncurkan dari Cape Canaveral, Florida, menjadi pesawat ruang angkasa berawak pertama yang dapat digunakan kembali untuk melakukan perjalanan ke luar angkasa.

Dipiloti oleh astronot Robert L. Crippen dan John W. Young, Columbia melakukan penerbangan luar angkasa 54 jam dari 36 orbit sebelum berhasil mendarat di Pangkalan Angkatan Udara Edwards California pada 14 April.

Pada 17 September 1976, NASA secara terbuka meluncurkan pesawat ulang-alik pertamanya, Enterprise, selama upacara di Palmdale, California.

Pengembangan pesawat ruang angkasa seperti pesawat terbang menelan biaya hampir $ 10 miliar dan memakan waktu hampir satu dekade.

Pada tahun 1977, Enterprise menjadi pesawat ulang-alik pertama yang terbang bebas ketika diangkat ke ketinggian 25.000 kaki oleh pesawat Boeing 747 dan kemudian dilepaskan, meluncur kembali ke Pangkalan Angkatan Udara Edwards.

Penerbangan reguler pesawat ulang-alik dimulai pada 12 April 1981, dengan peluncuran Columbia. Diluncurkan oleh dua penguat roket padat dan tangki eksternal, hanya pesawat ulang-alik seperti pesawat yang masuk ke orbit di sekitar Bumi.

Ketika misi selesai, pesawat ulang-alik menembakkan mesin untuk mengurangi kecepatan dan, setelah turun melalui atmosfer, mendarat seperti glider.

Angkutan awal membawa peralatan satelit ke luar angkasa dan melakukan berbagai eksperimen ilmiah.

Kemunduran

Columbia | via: nasa.gov
Columbia | via: nasa.gov

Pada 28 Januari 1986, NASA dan program pesawat ulang-alik mengalami kemunduran besar ketika Challenger meledak 74 detik setelah lepas landas dan ketujuh orang di atas kapal tewas.

Pada bulan September 1988, penerbangan pesawat ulang-alik dilanjutkan dengan keberhasilan peluncuran Discovery.

Pada tahun-tahun berikutnya, pesawat ulang-alik melakukan banyak misi penting, seperti perbaikan dan pemeliharaan Teleskop Luar Angkasa Hubble dan pembangunan dan manning Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Sebuah tragedi di luar angkasa kembali mengguncang bangsa ini pada 1 Februari 2003, ketika Columbia, dalam misi ke-28, hancur selama masuknya kembali atmosfer bumi. Ketujuh astronot kapal tewas.

Setelah itu, program pesawat ulang-alik di-grounded sampai Discovery kembali ke luar angkasa pada Juli 2005, di tengah kekhawatiran bahwa masalah yang telah menjatuhkan Columbia belum sepenuhnya terpecahkan.

Simak video pilihan berikut:

[vidio:WOW: Mengintip Peluncuran Satelit Terbaru NASA]()