12 Ciri-Ciri Bulan dalam Tata Surya, Jarak, Penampakan, dan Fenomenanya

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Ciri-ciri bulan bisa membantu mengenali benda langit satu ini. Bulan adalah objek besar yang mengelilingi bumi. Ini sebabnya, bulan disebut satelit bumi.

Setelah matahari, bulan adalah objek paling terang di langit. Ciri-ciri bulan dapat dengan mudah dikenali saat malam hari. Bulan termasuk objek yang cukup dekat dengan bulan.

Mengenal ciri-ciri bulan akan memberi pengetahuan tentang tata surya. Dari ciri-ciri bulan ini pula, kamu bisa mengetahui bagaimana bulan bisa terlihat seperti sekarang.

Bulan bukanlah planet, ia adalah objek yang berbeda. Mengetahui ciri-ciri bulan bisa menjelaskan mengapa ia tidak disebut planet. Selain itu, ciri-ciri bulan juga bisa menjelaskan tentang fenomena yang terjadi padanya.

Berikut 12 ciri-ciri bulan yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Selasa(12/10/2021).

Ciri-ciri bulan

Bulan purnama terlihat selama gerhana sebagian di Sydney, Australia pada Rabu (26/5/2021). Gerhana bulan total yang bertepatan dengan Supermoon untuk pertama kalinya dalam dua tahun. (Saeed KHAN / AFP)
Bulan purnama terlihat selama gerhana sebagian di Sydney, Australia pada Rabu (26/5/2021). Gerhana bulan total yang bertepatan dengan Supermoon untuk pertama kalinya dalam dua tahun. (Saeed KHAN / AFP)

Ukuran

Ciri-ciri bulan yang pertama adalah ukurannya. Bulan berukuran sedikit lebih kecil dari seperempat ukuran Bumi. Diameternya adalah sekitar 2.200 mil (3.500 kilometer). Nilai modern untuk jarak rata-rata Bulan dari pusat Bumi adalah 238.900 mil (384.400 kilometer). Namun, jaraknya berkisar dari sekitar 225.700 mil (363.300 kilometer) di rata-rata perigee hingga sekitar 252.000 mil (405.500 kilometer) di puncak rata-rata.

Massa

Kepadatan rata-rata Bulan adalah 3,34 gram per sentimeter kubik, atau sekitar 60 persen kepadatan Bumi. Massanya ini ialah 1/8 x bumi. Volumenya ialah 1/50 dari bumi.

Ciri-ciri bulan

Foto yang diambil pada 26 April 2021 ini menunjukkan
Foto yang diambil pada 26 April 2021 ini menunjukkan

Jarak ke Bumi

Jarak rata-rata antara Bulan dan Bumi adalah sekitar 238.900 mil (384.400 kilometer). Dibandingkan dengan jarak antara planet lain dan Bumi, jarak ini kecil. Ini membuat bulan cukup dekat untuk mempengaruhi permukaan laut di Bumi. Setiap hari laut tampak naik dan turun. Ini karena gaya yang disebut gravitasi. Gravitasi Bulan menarik Bumi.

Permukaan

Permukaan bulan sebagian besar terbuat dari batu. Permukaannya memiliki ribuan lubang yang disebut kawah. Kawah terbentuk ketika bongkahan batu dan logam dari meteorit yang menabrak bulan. Ciri-ciri bulan juga memiliki dataran yang terbuat dari lava yang meletus dari gunung berapi miliaran tahun yang lalu.

Ciri-ciri bulan

Foto yang diabadikan pada 3 Agustus 2020 ini menunjukkan penampakan bulan purnama di Chengdu, Provinsi Sichuan, China barat daya. Bulan purnama itu muncul pada Senin (3/8), yang merupakan hari ke-14 di bulan keenam dalam kalender lunar China. (Xinhua/Jiang Hongjing)
Foto yang diabadikan pada 3 Agustus 2020 ini menunjukkan penampakan bulan purnama di Chengdu, Provinsi Sichuan, China barat daya. Bulan purnama itu muncul pada Senin (3/8), yang merupakan hari ke-14 di bulan keenam dalam kalender lunar China. (Xinhua/Jiang Hongjing)

Suhu

Pada siang hari, saat Bulan menghadap Matahari, suhu permukaannya rata-rata sekitar 225 ° F (107 ° C). Namun, pada malam hari suhu turun menjadi sekitar 243° F (−153° C).

Tidak punya atmosfer

Ciri-ciri bulan yang membedakannya dengan bumi adalah ia tidak punya atmosfer. Bulan hampir tidak memiliki atmosfer, yang menyebabkan langit hitam meskipun sinar matahari cerah. Sejumlah kecil gas seperti helium, hidrogen, argon, dan neon telah terdeteksi, tetapi dengan kerapatan permukaan hanya sekitar seperempat triliun atmosfer bumi.

Ciri-ciri bulan

Penampakan fenomena supermoon dari balik pagoda Uppatasanti di langit Naypyitaw, Myanmar, Minggu (3/12). Supermoon adalah istilah populer untuk menyebut purnama yang posisi orbit Bulan sedang berada di jarak terdekat dengan Bumi. (AP/Aung Shine Oo)
Penampakan fenomena supermoon dari balik pagoda Uppatasanti di langit Naypyitaw, Myanmar, Minggu (3/12). Supermoon adalah istilah populer untuk menyebut purnama yang posisi orbit Bulan sedang berada di jarak terdekat dengan Bumi. (AP/Aung Shine Oo)

Orbit

Ciri-ciri bulan juga bisa dilihat dari orbit dan rotasinya. Seperti planet-planet, bulan memiliki dua jenis gerakan: orbit dan rotasi. Bulan mengorbit, atau mengelilingi bumi. Bulan membutuhkan sekitar 27 hari untuk melakukan satu perjalanan mengelilingi Bumi.

Rotasi

Bulan juga berputar di sekitar pusatnya. Ia menyelesaikan satu rotasi dalam waktu sekitar 27 hari—waktu yang sama yang dibutuhkan untuk menyelesaikan satu orbit. Karena alasan ini, sisi Bulan yang sama selalu menghadap Bumi.

Ciri-ciri bulan

Seorang pria melihat bulan terbit dari menara observasi, di New Albany, Indiana Senin Senin (26/4/2021). Bulan ini adalah supermoon, artinya bulan tampak lebih besar dari rata-rata bulan purnama karena lebih dekat dari titik terdekat orbitnya ke Bumi. (AP Photo/Charlie Riedel)
Seorang pria melihat bulan terbit dari menara observasi, di New Albany, Indiana Senin Senin (26/4/2021). Bulan ini adalah supermoon, artinya bulan tampak lebih besar dari rata-rata bulan purnama karena lebih dekat dari titik terdekat orbitnya ke Bumi. (AP Photo/Charlie Riedel)

Fase

Ciri-ciri bulan selanjutnya adalah fase. Fase bulan diawali dengan bulan baru. Pada fase ini bulan belum terlihat dari bumi. Sekitar seminggu setelah bulan baru, Bulan muncul setengah menyala dan tinggi. Untuk beberapa malam berikutnya, Bulan muncul di sore hari dan menunjukkan fraksi iluminasi yang lebih besar. Fase ini disebut antara setengah dan penuh.

Sekitar dua minggu setelah bulan baru, ia terbit sebagai Bulan purnama. Setelah fase penuhnya, Bulan terbit lebih lambat setiap malam. Kemudian, pada kuartal ketiga, ia muncul sebagai bulan sabit. Akhirnya, setelah beberapa hari memudarnya bulan sabit, Bulan kembali ke ke fase baru.

Gerhana

Jalur Bulan melalui langit, sangat dekat dengan jalur Matahari, yang disebut ekliptika. Karena alasan ini, pada Bulan baru, Bulan mungkin saja melintas langsung di antara Bumi dan Matahari, memberikan bayangannya di Bumi. Peristiwa ini disebut gerhana matahari. Pada fase ini, bulan sebagian atau seluruhnya menghalangi cahaya Matahari.

Selain itu, bumi juga bisa berada tepat di antara matahari dan bulan. Peristiwa ini disebut dengan gerhana bulan. Gerhana bulan secara alami terjadi pada bulan purnama. Jika Bulan benar-benar masuk ke dalam bayangan Bumi, maka disebut gerhana total.

Ciri-ciri bulan

Bulan purnama terlihat di atas Pagoda Shwedagon di Yangon, Myanmar (29/11/2020). Festival itu dirayakan di Myanmar sebagai hari libur nasional dan menandai akhir musim hujan. (Xinhua/U Aung)
Bulan purnama terlihat di atas Pagoda Shwedagon di Yangon, Myanmar (29/11/2020). Festival itu dirayakan di Myanmar sebagai hari libur nasional dan menandai akhir musim hujan. (Xinhua/U Aung)

Penampakan dari bumi

Ciri-ciri bulan yang paling mudah dikenal adalah penampakannya dari bumi. Bulan akan paling jelas terlihat di malam hari, meski ia juga bisa terlihat di siang hari. Seperti kebanyakan benda langit, ia berada di atas cakrawala sekitar separuh waktu.

Dengan mata telanjang, hanya beberapa fitur yang terlihat di permukaannya. Yang paling menonjol adalah maria yang halus dan gelap—atau dataran—yang membentuk pola yang kadang-kadang disebut sebagai “manusia di Bulan.”

Mata yang tajam dapat mengungkapkan garis-garis terang yang memancar dari beberapa kawah yang lebih besar, seperti yang disebut Tycho.

Warna bulan

Sisi Bulan yang diterangi matahari tampak cukup cemerlang di langit malam yang gelap. Terkadang Bulan tampak kekuningan, oranye, atau hampir merah. Ini umumnya terjadi ketika Bulan dekat dengan cakrawala, dan cahayanya perlu melintasi jalur panjang melalui atmosfer Bumi sebelum mencapai pandangan manusia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel