12 Manfaat Sambiloto untuk Kesehatan, Cegah Pilek

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Manfaat sambiloto sudah sering digunakan dalam pengobatan tradisional. Sambiloto merupakan jenis tanaman herbal yang mudah ditemui. Manfaat sambiloto biasa didapat dengan cara meminum air rebusan atau mengonsumsi ekstraknya dalam bentuk suplemen.

Sambiloto atau Andrographis paniculata merupakan tanaman asli Asia Selatan yang kemudian menyebar ke wilayah Asia lainnya. Manfaat sambiloto memiliki rasa yang pahit ketika dikonsumsi.

Tanaman herbal ini kaya akan senyawa yang dikenal sebagai andrographolides. Senyawa ini diduga memiliki sifat anti-inflamasi, antivirus, dan antioksidan. Meski pahit, masih banyak orang yang ingin mendapat manfaat sambiloto. Sejumlah penelitian telah menemukan manfaat sambiloto.

Manfaat sambiloto didapat dari kandungan aponin, flavanoida, dan tanin. Berikut manfaat sambiloto, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Rabu(17/11/2021).

Mengenal sambiloto

Ilustrasi daun sambiloto. (Wikimedia Commons)
Ilustrasi daun sambiloto. (Wikimedia Commons)

Sambiloto atau nama ilmiahnya Andrographis paniculata, merupakan jenis tanaman liar yang dimanfaatkan khasiat herbalnya. Tanaman ini merupakan herbal asli Asia Selatan. Sambiloto ditemukan di India meluas ke selatan sampai di Siam, ke timur sampai semenanjung Malaya, kemudian ditemukan Jawa.

Sambiloto banyak dibudidayakan di Asia Selatan dan Tenggara. Sebagian besar daun dan akar digunakan untuk tujuan pengobatan. Sambiloto secara tradisional telah digunakan di India dan Cina untuk flu biasa dan influenza.

Di Indonesia manfaat sambiloto digunakan sebagai diuretik, penurun panas, obat sakit perut, kencing manis, dan terkena racun.

Manfaat sambiloto

Sumber: Freepik
Sumber: Freepik

Pilek dan flu

Manfaat sambiloto dapat mengurangi durasi dan keparahan gejala pilek dan flu. Beberapa gejala dapat membaik setelah 2 hari pengobatan, tetapi biasanya dibutuhkan 4-5 hari pengobatan sebelum sebagian besar gejala hilang.

Memperkuat daya tahan tubuh

Sebuah studi double-blind juga menunjukkan ekstrak andrographis dapat mencegah timbulnya pilek pada orang sehat. Tindakan ini dianggap karena tindakan meningkatkan sistem kekebalan dari konstituen aktif yang dikenal sebagai andrographolides dan eleutherosides.

Manfaat sambiloto

Ilustrasi Demam Credit: pexels.com/Andrea
Ilustrasi Demam Credit: pexels.com/Andrea

Meredakan peradangan

Penelitian saat ini telah menunjukkan bahwa berbagai bahan aktif sambiloto mempengaruhi fungsi kekebalan tubuh, berinteraksi dengan reseptor faktor pengaktif trombosit, meningkatkan kadar oksida nitrat dalam tubuh, menangkap radikal bebas oksigen, dan menghambat berbagai sitokin proinflamasi. Semua ini menunjukkan anti peradangan yang kuat.

Meredakan demam

Manfaat sambiloto dijadikan sebagai pereda demam alami. Ini berkat efek antiradang, antibakteri, dan antivirus yang terdapat pada sambiloto. Mengonsumsi sambiloto bekerja serta acetaminophen (Tylenol) untuk mengurangi demam dan nyeri akibat tonsilitis.

Manfaat sambiloto

Seorang petugas kesehatan memeriksa tekanan darah seorang wanita sebelum memberinya vaksin virus corona COVID-19 Sinovac saat pelaksanaan vaksinasi di Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh, Aceh, Selasa (7/9/2021). (CHAIDEER MAHYUDDIN/AFP)
Seorang petugas kesehatan memeriksa tekanan darah seorang wanita sebelum memberinya vaksin virus corona COVID-19 Sinovac saat pelaksanaan vaksinasi di Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh, Aceh, Selasa (7/9/2021). (CHAIDEER MAHYUDDIN/AFP)

Menurunkan tekanan darah

Sambiloto berpotensi menurunkan tekanan darah. Mengonsumsi sambiloto bersama dengan obat untuk tekanan darah tinggi dapat menyebabkan tekanan darah terlalu rendah.

Menurunkan kadar gula darah

Manfaat sambiloto telah digunakan untuk beberapa tujuan, terutama untuk mencegah diabetes mellitus (DM). Ekstrak etanol tanaman ini dapat menurunkan kadar glukosa darah pada tikus DM tipe 1.

Manfaat sambiloto

Ilustrasi Sesak Napas Credit: unsplash.com/Laura
Ilustrasi Sesak Napas Credit: unsplash.com/Laura

Infeksi saluran pernapasan atas

Dalam tinjauan penelitian yang diterbitkan pada tahun 2017, para ilmuwan mengukur 33 uji klinis yang diterbitkan sebelumnya dan menemukan bahwa sambiloto tampaknya bermanfaat untuk menghilangkan gejala infeksi saluran pernapasan atas akut. Andrographis juga ditemukan mempersingkat durasi batuk, sakit tenggorokan, dan hari sakit dibandingkan dengan perawatan standar.

Mengurangi gejala radang usus

Manfaat sambiloto juga baik untuk radang usus. Dalam uji klinis pasien dengan kolitis ulserativa atau radang usus, penggunaan ekstrak sambiloto menghasilkan respons klinis atau remisi penuh. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi efek ini.

Untuk ulasan yang diterbitkan dalam Alimentary Pharmacology and Therapeutics, para peneliti menganalisis 21 penelitian yang diterbitkan sebelumnya tentang penggunaan obat herbal dalam pengobatan kolitis ulserativa dan penyakit Crohn. Untuk ulcerative colitis, ekstrak sambiloto dianggap unggul untuk plasebo dalam menginduksi remisi atau tanggapan.

Manfaat sambiloto

gangguan pencernaan (sumber foto: pixabay)
gangguan pencernaan (sumber foto: pixabay)

Meningkatkan kesehatan pencernaan

Daun sambiloto mendukung kesehatan pencernaan. Sebagai ramuan pahit, sambiloto tidak hanya membantu menenangkan seluruh saluran pencernaan, tetapi juga membantu tubuh menyerap nutrisi. Sambiloto bertindak sebagai stimulan pencernaan dan dapat membantu untuk gangguan pencernaan.

Multipel sklerosis

Menurut sebuah penelitian kecil yang diterbitkan di BMC Neurology, manfaat sambiloto dapat membantu mengurangi kelelahan pada orang dengan multiple sclerosis. Jika dibandingkan dengan peserta yang menggunakan plasebo, mereka yang menggunakan sambiloto dua kali sehari selama 12 bulan mengalami penurunan keparahan kelelahan yang signifikan.

Manfaat sambiloto

Ilustrasi Radang Sendi Credit: pexels.com/Liam
Ilustrasi Radang Sendi Credit: pexels.com/Liam

Rheumatoid arthritis

Sebuah uji klinis kecil menunjukkan bahwa ekstrak sambiloto meredakan gejala rheumatoid arthritis. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi efek ini.

Kanker

Penelitian in vitro dan pada hewan menunjukkan sifat antioksidan dan antikanker pada ekstrak sambiloto. Suplementasi sambiloto meningkatkan produksi sel T sitotoksik—sel kekebalan yang menghancurkan sel kanker. Tikus dengan thymoma—kanker kelenjar timus (yang menghasilkan sel-sel kekebalan) hidup lebih dari dua kali lebih lama jika diobati dengan ekstrak sambiloto selama 10 hari. Namun, tidak jelas apakah manfaat sambiloto memiliki efek menguntungkan pada manusia sebagai pengobatan kanker.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel