12 Penyebab Nyeri dan Kejang Punggung Bawah yang Sering Diabaikan

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Nyeri dan kejang punggung bawah bisa terjadi karena berbagai alasan. Kejang punggung bawah biasanya terasa seperti otot berkontraksi atau bergerak dengan kuat. Kondisi ini terkadang menimbulkan nyeri tumpul yang bergerak, tajam, atau kombinasi di antaranya.

Tak jarang nyeri dan kejang punggung bawah bisa menyebar ke area lain seperti pinggul atau kaki. Ada banyak kemungkinan penyebab kejang punggung bawah. Terkadang, penyebab nyeri dan kejang punggung bawah merupakan masalah sepele.

Kejang punggung bawah biasanya terjadi karena cedera atau peradangan. Pada beberapa orang penyebabnya mungkin sesuatu yang ringan seperti ketegangan. Namun, penyebabnya juga bisa merupakan masalah yang serius.

Berikut 10 penyebab nyeri dan kejang punggung bawah yang paling umum, dirangkum Liputan6.com dari Medical News Today, Kamis(31/12/2020).

Penyebab Nyeri dan Kejang Punggung Bawah

Ilustrasi postur tubuh Credit: pexels.com/pixabay
Ilustrasi postur tubuh Credit: pexels.com/pixabay

Postur tubuh yang buruk

Postur tubuh yang buruk, terutama saat duduk di meja atau di dalam mobil, dapat membuat otot punggung menjadi tegang. Ini bisa menyebabkan kejang yang menyakitkan. Beberapa orang harus menyesuaikan postur tubuh mereka untuk mengatasi kejang.

Tidak cukup berolahraga

Duduk terlalu lama atau membungkuk di depan layar komputer tanpa disertai olaharga rutin dapat menjadi penyebab kejang punggung bawah. Seiring waktu, ini bisa melemahkan otot di punggung dan area tubuh lainnya. Punggung bawah mungkin mencoba untuk mengkompensasi kelemahan ini, yang dapat menyebabkan kejang otot yang menyakitkan.

Penyebab Nyeri dan Kejang Punggung Bawah

Ilustrasi Berolahraga Credit: unsplash.com/Jonathan
Ilustrasi Berolahraga Credit: unsplash.com/Jonathan

Otot terlalu sering digunakan dan nyeri pasca latihan

Penggunaan otot yang berlebihan dapat memicu kejang otot selama beberapa hari. Beberapa orang juga mengalami nyeri pasca latihan yang dikenal sebagai nyeri otot onset tertunda. Ini sangat umum terjadi ketika seseorang mencoba olahraga baru.

Ketegangan dan keseleo

Keseleo adalah cedera pada ligamen, sedangkan ketegangan adalah robekan pada tendon atau otot. Keduanya bisa menyebabkan kejang otot dan nyeri di punggung bawah. Area yang terlalu terentang atau terjatuh adalah penyebab umum keseleo dan otot tegang.

Terkadang penggunaan otot yang berlebihan juga dapat menyebabkan ketegangan atau keseleo. Cedera ini sering kali sembuh dengan sendirinya, tetapi bisa sangat menyakitkan selama beberapa minggu.

Penyebab Nyeri dan Kejang Punggung Bawah

Ilustrasi sakit punggung. Sumber foto: unsplash.com/Hanna Postova.
Ilustrasi sakit punggung. Sumber foto: unsplash.com/Hanna Postova.

Kerusakan saraf

Kondisi atau cedera yang merusak saraf di punggung atau saraf yang membawa sinyal ke punggung dapat menyebabkan kejang dan nyeri. Salah satu bentuk kerusakan saraf yang paling umum adalah radikulopati. Gangguan ini terjadi akibat peradangan, kompresi, atau cedera pada akar saraf di tulang belakang.

Bentuk lain penyebab kerusakan saraf adalah diabetes dan cedera tulang belakang. Ini dapat menyebabkan masalah saraf yang terkadang terasa seperti kejang punggung bawah.

Gangguan diskus

Ada cakram yang melindungi setiap vertebra di tulang belakang. Kerusakan atau cedera pada cakram ini dapat menyebabkan sakit punggung yang hebat. Salah satu jenis cedera yang paling umum pada diskus vertebralis dikenal sebagai diskus hernia. Terkadang diskus hernia bisa pecah, menyebabkan rasa sakit yang lebih parah. Ini bisa terasa seperti kejang otot.

Penyebab Nyeri dan Kejang Punggung Bawah

Ilustrasi stres. Sumber foto: unsplash.com/Nik Shuliahin.
Ilustrasi stres. Sumber foto: unsplash.com/Nik Shuliahin.

Stres dan kecemasan

Stres dan kecemasan juga bisa menyebabkan kejang punggung bawah. Beberapa orang merespons stres dengan secara tidak sadar menegangkan otot mereka atau dengan memproduksi lebih banyak adrenalin. Stres dan kecemasan juga dapat menurunkan motivasi seseorang, yang dapat menyebabkan ketidakaktifan fisik. Semua faktor ini berkontribusi pada kemungkinan kejang otot.

Spondylolisthesis

Retakan atau fraktur stres di salah satu tulang tulang belakang dapat menyebabkan spondylolisthesis. Kondisi ini dapat menyebabkan sebagian tulang belakang seseorang bergeser dari posisinya. Ketidaksejajaran yang diakibatkannya bisa menyebabkan sakit punggung yang terasa seperti kejang otot.

Penyebab Nyeri dan Kejang Punggung Bawah

ilustrasi nyeri punggung  (sumber: iStockphoto)
ilustrasi nyeri punggung (sumber: iStockphoto)

Masalah dengan kerangka

Perputaran tulang belakang seperti yang terjadi pada skoliosis, dapat menyebabkan kejang otot di punggung bawah. Seiring waktu, kelainan bentuk tulang belakang ini juga dapat menyebabkan seseorang mengadopsi gaya hidup yang kurang aktif. Ini dapat menyebabkan kelemahan otot yang membuat kejang semakin parah.

Stenosis tulang belakang

Stenosis tulang belakang menyebabkan kanal tulang belakang menyempit seiring waktu. Ini memberi tekanan pada saraf tulang belakang, berpotensi menyebabkan rasa sakit yang terasa seperti kejang otot. Beberapa orang merespons rasa sakit ini dengan postur tubuh yang buruk atau gaya hidup yang kurang aktif. Semua kondisi ini dapat memperburuk kejang.

Penyebab Nyeri dan Kejang Punggung Bawah

Sakit Punggung / Sumber: iStockphoto
Sakit Punggung / Sumber: iStockphoto

Radang sendi

Radang sendi atau artritis dapat menyebabkan nyeri punggung bawah yang terasa seperti kejang otot tetapi pada kenyataannya merupakan masalah pada persendian tulang belakang. Seperti kondisi nyeri lainnya, beberapa penderita artritis mungkin menjadi kurang aktif. Ini dapat menyebabkan kelemahan otot dan kejang.

Fibromyalgia

Fibromyalgia adalah kondisi kronis yang menyebabkan nyeri dan nyeri di beberapa area tubuh. Banyak penderita fibromyalgia mengalami kejang otot.