13 Januari 1964: Kerusuhan SARA di Kolkata India Tewaskan 100 Orang Lebih

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Kolkata - Lebih dari 100 orang tewas dalam kerusuhan SARA atara umat Hindu dan Muslim di kota Kolkata, India, pada 13 Januari 1964. Lebih dari 7.000 orang ditangkap dan 438 terluka dalam bentrokan yang telah menyebar ke distrik-distrik sekitarnya.

Pemerintah India menyatakan bahwa masalah di Kolkata telah "menyebabkan banyak korban jiwa," seperti dikutip dari laman BBC, Kamis (13/1/2022). Aturan jaga jam malam telah diperpanjang ke lima wilayah kota yang diduduki oleh petugas polisi menyusul serangan pembakaran dan penjarahan terhadap masyarakat Muslim.

Angkatan bersenjata dan polisi juga telah diberi perintah untuk "menembak dan membunuh" oleh pemerintah dalam setiap kasus di mana umat Hindu terlihat menyerang umat Islam. Para pejabat telah menyatakan tekad mereka untuk membasmi kekerasan dan pasukan telah mengambil tindakan keras terhadap pembuat onar di Kolkata.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kota Semakin Kacau

Sejumlah pria mengenakan masker berjalan melewati bendera nasional India di New Delhi (16/9/2020). Total kasus Covid-19 di India melampaui lima juta pada 16 September, data kementerian kesehatan menunjukkan Pandemi meluas cengkeramannya di negara tersebut. (AFP/Sajjad Hussan)
Sejumlah pria mengenakan masker berjalan melewati bendera nasional India di New Delhi (16/9/2020). Total kasus Covid-19 di India melampaui lima juta pada 16 September, data kementerian kesehatan menunjukkan Pandemi meluas cengkeramannya di negara tersebut. (AFP/Sajjad Hussan)

Sayangnya, langkah itu menjadi bumerang ketika tiga polisi tewas saat mencoba melindungi sekelompok Muslim. Lebih dari 110 orang dibawa ke rumah sakit setelah penembakan dan petugas pemadam kebakaran harus menangani 200 kasus pembakaran.

Meskipun ada beberapa insiden penusukan dan pelemparan bom, sebagian besar kerusuhan telah mengakibatkan penjarahan dan pembakaran properti milik masyarakat Muslim.

Dua pabrik karet dibakar bersama sejumlah toko. Bus dan trem berhenti beroperasi dari jalan dan sebagian besar toko dan pasar telah ditutup.

Sejauh ini lebih dari 70.000 Muslim telah meninggalkan rumah mereka di kota tersebut, dan 55.000 tidur di tempat terbuka di bawah perlindungan tentara.

Banner Infografis Adu Kekuatan Tempur Pakistan Vs India

Banner Infografis Adu Kekuatan Tempur Pakistan Vs India. (Liputan6.com/Abdillah)
Banner Infografis Adu Kekuatan Tempur Pakistan Vs India. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel