13 Polisi Meksiko Tewas Disergap Kartel Narkoba di Jalan Pedesaan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Mexico City - 13 petugas polisi dan penyelidik Meksiko tewas dalam penyergapan saat mereka melakukan perjalanan melalui daerah pedesaan, menandai serangan terbaru terhadap penegakan hukum oleh kelompok kriminal.

Delapan petugas polisi negara bagian dan lima anggota pasukan polisi investigasi negara bagian tewas dalam penyergapan di kotamadya Coatepec Harinas, 125km (78 mil) barat daya Mexico City di negara bagian Meksiko pada Kamis sore, menurut pejabat. Demikian seperti melansir laman The Guardian, Jumat (19/3/2021).

"Ini merupakan penghinaan terhadap negara Meksiko dan kami akan menanggapi dengan kekuatan total dan dengan dukungan hukum," kata sekretaris keamanan negara bagian Meksiko, Rodrigo Martínez-Celis, kepada wartawan.

Kantor jaksa agung negara bagian mengatakan para petugas melakukan perjalanan melalui wilayah itu "untuk memerangi kelompok kriminal".

Negara bagian Meksiko, yang mengelilingi ibu kota nasional di tiga sisi dan merupakan rumah bagi lebih dari 15 juta penduduk, penuh dengan kartel narkoba dan kejahatan terorganisir.

Banyaknya Kelompok Kriminal

Bendera Meksiko (AP/Marco Ugarte)
Bendera Meksiko (AP/Marco Ugarte)

Sebuah laporan intelijen dari pemerintah negara bagian yang diperoleh oleh organisasi berita Animal Politico pada bulan September mengidentifikasi 26 kelompok kriminal yang beroperasi di negara bagian itu - dengan La Familia Michoacana dan Kartel Generasi Baru Jalisco yang bersaing untuk menguasai wilayah-wilayah utama.

La Familia diperkirakan menguasai wilayah tempat para petugas disergap dan menjalankan jaringan pemerasan di sana, mengendalikan harga segala sesuatu mulai dari tortilla hingga bahan bangunan, menurut laporan itu.

Foto yang diposting di media sosial menunjukkan tubuh berlumuran darah dari para petugas berseragam dan pakaian yang berserakan di TKP, di samping mobil bak putih dengan tanda bekas peluru.

Serangan terhadap polisi telah menjadi rutinitas di Meksiko karena perjuangan negara tersebut terhadap kartel narkoba dan kejahatan terorganisir yang berlarut-larut dan tingkat pembunuhan tetap tinggi. Setidaknya 524 petugas polisi Meksiko tewas pada tahun 2020, menurut LSM anti-kejahatan Causa en Común. Kelompok kriminal yang takut atau berkolusi dengan pasukan polisi juga bisa menjadi hal biasa di beberapa bagian Meksiko.

Polisi sering kali terikat dan "tidak mematuhi tuntutan kriminal dan menanggung akibatnya, atau mereka mematuhi dan menjadi sasaran kelompok lain yang berselisih dengan mereka", kata Falko Ernst, analis senior Meksiko di Grup Krisis Internasional.

Presiden Andrés Manuel López Obrador berjanji untuk mencari solusi dengan pendekatan yang tidak terlalu konfrontatif - "peluk bukan peluru" yang sering dia katakan dalam kampanyenya tahun 2018 - sambil juga menangani masalah-masalah seperti korupsi dan kemiskinan.

Dia kemudian mempromosikan pembentukan polisi militer yang dikenal sebagai Pengawal Nasional, yang beroperasi di bawah kepemimpinan militer.

Simak Video Menarik Berikut Ini: