14 Kebiasaan Ini Meningkatkan Risiko Anda Terkena Serangan Jantung Setelah Usia 40 Tahun

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, Jakarta Seiring bertambahnya usia, sangat penting untuk menyadari risiko serangan jantung Anda. Penyakit jantung adalah pembunuh nomor satu baik pria maupun wanita di seluruh dunia.

Menurut data dari American Heart Association, 6 persen pria dan 5,5 persen wanita antara usia 40 dan 59 tahun menderita penyakit jantung koroner (PJK). Di antara mereka yang berusia 60 hingga 79 tahun, angka tersebut setidaknya dua kali lipat: 21,1 persen pria dan 10,6 persen wanita dalam kelompok usia tersebut menderita PJK.

Jika Anda masih muda, masih ada banyak waktu untuk membuang kebiasaan yang meningkatkan risiko serangan jantung Anda setelah berumur 40 tahun. Buatlah perubahan hari ini, sehingga Anda dapat memiliki tahun-tahun sehat yang dinanti-nantikan.

Lalu, kebiasaan apa saja yang meningkatkan risiko serangan jantung Anda di atas usia 40 tahun? Dihimpun dari Bestlifeonline, ini dia.

1. Melewatkan sarapan

ilustrasi tidak sarapan membuat berat badan naik/pexels
ilustrasi tidak sarapan membuat berat badan naik/pexels

Memulai hari dengan sarapan sehat pada akhirnya bisa menyelamatkan hidup Anda. Sebuah tinjauan penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Circulation pada tahun 2013 menemukan hubungan yang signifikan antara makan sarapan dan penurunan risiko penyakit jantung koroner.

2. Minum alkohol lebih dari satu atau dua kali sehari

Segelas anggur merah sesekali mungkin memiliki beberapa manfaat kesehatan jantung, tetapi minum secara teratur dapat membuat Anda berisiko terkena serangan jantung.

"Terlalu banyak alkohol dapat meningkatkan tekanan darah dan trigliserida, yang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung," kata Seema Sarin, MD, dari EHE Health.

3. Menghabiskan terlalu banyak waktu sendirian

Memiliki teman tidak hanya penting untuk kebahagiaan Anda, tetapi persahabatan yang Anda buat sebenarnya dapat membantu jantung Anda dalam jangka panjang.

Menurut sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan dalam jurnal Heart, isolasi sosial secara signifikan dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit jantung. Mereka yang melaporkan hubungan sosial yang buruk memiliki peluang 29 persen lebih besar untuk mengalami PJK dibandingkan mereka yang memiliki hubungan sosial yang lebih sehat.

4. Bekerja di malam hari

Jangan sampai kamu begini karena sering lembur ya! (Sumber Foto: SheKnows.com)
Jangan sampai kamu begini karena sering lembur ya! (Sumber Foto: SheKnows.com)

Ingin jantung lebih sehat? Cobalah beralih dari shift malam ke jadwal sembilan hingga lima, jika memungkinkan. Penelitian yang diterbitkan dalam Journal of American Medical Association (JAMA) pada tahun 2016 menemukan hubungan antara kerja shift malam berdurasi panjang dan peningkatan risiko PJK di kalangan wanita.

5. Duduk sepanjang hari

Sebuah studi tahun 2012 yang diterbitkan dalam jurnal Diabetology menemukan bahwa pekerjaan yang banyak duduk meningkatkan peluang seseorang untuk mengalami penyakit kardiovaskular sebesar 147 persen.

6. Terlalu banyak tidur

Meskipun kurang tidur tidak baik untuk kesehatan Anda, terlalu banyak tidur sebenarnya bisa lebih buruk bagi kesehatan jantung Anda daripada tidak cukup tidur.

Sebuah penelitian meta-analisis yang diterbitkan dalam Journal of American Heart Association pada tahun 2018 mengungkapkan bahwa tidur lebih dari delapan jam secara signifikan dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular (CVD) seseorang, dengan risiko sedang bagi mereka yang mendapat sembilan jam tidur.

7. Tidak menghabiskan cukup waktu di luar

Ilustrasi pikinik menggunakan tikar. (dok. Free-Photos/Pixabay/Tri Ayu Lutfiani)
Ilustrasi pikinik menggunakan tikar. (dok. Free-Photos/Pixabay/Tri Ayu Lutfiani)

Sedikit ruang hijau dapat membuat hati Anda menjadi lebih baik. Sebuah tinjauan penelitian yang diterbitkan dalam Current Epidemiology Reports pada tahun 2015 menemukan bahwa paparan alam tidak hanya meningkatkan kesehatan mental, tetapi juga dapat meningkatkan kesehatan kardiovaskular seseorang.

Menurut para peneliti, "tingkat kehijauan yang lebih tinggi dikaitkan dengan risiko CVD yang lebih rendah, penyakit jantung iskemik, dan kematian akibat stroke."

8. Tidak berhubungan seks secara teratur

Ternyata, tidak melakukan hubungan seks secara teratur dapat berkontribusi pada risiko penyakit jantung Anda. Sebuah tinjauan penelitian yang diterbitkan dalam American Journal of Cardiology pada tahun 2010 menemukan bahwa berhubungan seks sebulan sekali atau kurang meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit kardiovaskular.

9. Tidak memantau gula darah

Jika Anda berusia di atas 40 tahun, inilah saatnya untuk memastikan Anda memantau gula darah Anda, terutama jika Anda memiliki riwayat keluarga diabetes atau faktor risiko seperti obesitas, tekanan darah tinggi, atau gaya hidup yang tidak banyak bergerak.

10. Tidak berolahraga sama sekali

Ilustrasi Malas (pixabay.com)
Ilustrasi Malas (pixabay.com)

"Ketidakaktifan fisik merupakan faktor risiko penyakit jantung," kata Sarin. Dia mencatat bahwa olahraga dapat membantu menurunkan tekanan darah, kolesterol, berat badan, dan bahkan tingkat stres, yang mengurangi kemungkinan serangan jantung.

11. Kurang minum air putih

Jika Anda tidak minum air sepanjang hari, Anda bisa mengalami masalah jantung setelah usia 40 tahun. Penelitian yang diterbitkan dalam European Journal of Nutrition edisi 2017 menemukan bahwa dehidrasi ringan pun dapat meningkatkan risiko CVD seseorang.

12. Tidak mengelola tekanan darah Anda

Ilustrasi Tekanan Darah Credit: pexels.com/Anna
Ilustrasi Tekanan Darah Credit: pexels.com/Anna

Jika pembacaan tekanan darah terakhir Anda lebih tinggi dari biasanya, lakukan segala daya Anda untuk mengurangi angka-angka itu—atau Anda bisa mengalami serangan jantung di masa depan.

“Diet sehat, mengurangi stres, mengurangi asupan garam, dan berolahraga secara teratur dapat menurunkan tekanan darah Anda,” menurut Sarin. Pada gilirannya, Anda juga akan mengurangi risiko serangan jantung.

13. Tidak mengelola kadar kolesterol Anda

Mengabaikan kadar kolesterol tinggi sekarang dapat berarti menyiapkan diri Anda untuk masalah jantung yang serius. Menurut dokter keluarga dan pengobatan darurat Janette Nesheiwat, MD, kolesterol tinggi adalah salah satu faktor penyumbang terbesar risiko penyakit jantung.

14. Merokok

"Jika Anda merokok, berhentilah sekarang," kata David Greuner, MD, dari NYC Surgical Associates. Merokok secara signifikan meningkatkan risiko penyakit jantung, serta risiko tekanan darah tinggi, diabetes, dan stroke.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel