14 personel Yonif Raider 600 diperiksa terkait tewasnya warga di Mappi

Panglima Kodam XVII/Cenderawasih, Mayor Jenderal TNI Muhammad Saleh Mustafa, mengakui, 18 personel Batalion Infantri Raider 600/Modang akan diperiksa Sub Detasemen Polisi Militer Merauke terkait meninggalnya warga sipil di Kampung Mememu, Distrik Edera, Kabupaten Mappi, Papua.


"Ke-14 prajurit itu dijadwalkan tiba di Merauke Rabu (14/9)," kata Saleh, di Jayapura, Papua, Senin.

Baca juga: Danrem 172/PWY: Prajurit tertembak saat polisi bubarkan massa di Dekai


Di antara mereka adalah komandan pos, yang juga akan diperiksa karena Bruno Amenim Kimko meninggal dunia pada 30 Agustus lalu, saat berada di Pos Batalion Infantri Raider 600/Modang, yang tergabung dalam satuan tugas pengamanan perbatasan negara.

Sejauh ini, kata Saleh, belum ada yang ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus tersebut namun bila ada maka yang bersangkutan akan diproses hukum, walaupun sudah ada penyelesaian secara adat. "Kasusnya tetap diproses hukum," kata dia.

Baca juga: Kapendam Cenderawasih: Praka AKG diduga jual 10 peluru ke KKB

Kimko diketahui berada di Pos Batalion Infantri Raider 600/Modang setelah ditahan bersama seorang rekannya, Norbertus Kanggun, yang juga dilaporkan cidera. Mereka ditahan di sana setelah ada laporan warga ke Pos TNI dan dibawa ke pos itu.

Jenazah Kimko dimakamkan 1 September lalu di TPU Kampung Mememu, Distrik Edera, Kabupaten Mappi.

Baca juga: Babinsa Supiori Utara komunikasi sosial dengan warga