145 petugas kesehatan siap layani jamaah calon haji di Mekkah

Sebanyak 145 petugas dan tenaga kesehatan di Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) siap melayani jamaah calon haji Indonesia di Mekkah, Arab Saudi selama pelaksanaan ibadah haji 1443H/2022M.

"Total 145 orang petugas dan tenaga kesehatan di Mekkah, dibantu tenaga pendukung kesehatan 106 orang dari mukimin menjadi pendamping orang sakit, pengemudi ambulans dan tenaga penghubung rumah sakit," kata Kepala Seksi Kesehatan Daerah Kerja (Daker) Mekkah M Imran Saleh H di Mekkah, Sabtu.

Dia menjelaskan KKHI Daker Mekkah selain memiliki dokter umum juga diperkuat dua spesialis paru, tiga orang spesialis penyakit dalam, tiga spesialis jantung, dua spesialis syaraf, dua spesialis anestesi, dua spesialis bedah, satu spesialis ortopedi, dua spesialis jiwa, satu spesialis emergency dan satu dokter gigi.

Baca juga: Jamaah calon haji di Mekkah akan dilayani seluruhnya oleh bus shalawat

Selebihnya, KKHI juga dilengkapi oleh perawat, ahli gizi, apoteker, perawat ICU, perawat ruang operasi dan tenaga penunjang medis.

Selain di KKHI, tenaga kesehatan juga tersedia di sektor yang memiliki 11 tenaga kesehatan terdiri dari dua dokter, dan perawat serta tenaga pendamping kesehatan dan kloter sehingga penanganan jamaah yang sakit bisa cepat dilakukan.

Jika tidak bisa ditangani oleh dokter di kloter maka ditangani oleh petugas kesehatan di sektor yang juga tersedia dokter, jika memerlukan penanganan lanjut dirujuk ke KKHI atau dirujuk ke rumah sakit di Arab Saudi.

Baca juga: Sistem zonasi, petugas ditempatkan sesuai asal jamaah haji

KKHI Daker Mekkah menyiapkan layanan setara rumah sakit tipe B yaitu tersedia IGD, ruang rawat inap yang dipisah antara laki-laki dan perempuan serta ruang rawat inap kasus berat serta HCU ( High Care Unit ) yang juga dilengkapi ventilator.

Kapasitas yang tersedia di KKHI Daker Mekkah sebanyak 260 tempat tidur mulai dari IGD sampai ruang perawatan khusus termasuk ruang rawat kesehatan jiwa.

Baca juga: Petugas haji dengan keluhan infeksi jadi pasien perdana KKHI Mekkah

Imran juga menambahkan, disiapkan empat unit ambulans di KKHI, dan masing-masing dua unit di lima sektor Mekkah sementara sektor khusus Masjidil Haram menggunakan ambulan KKHI.

"Obat-obatan juga sudah kita siapkan dan hari ini didistribusikan ke ruangan," katanya.

Berdasarkan pengalaman haji sebelumnya KKHI paling banyak merawat pasien dengan kasus sesak napas yang membutuhkan bantuan oksigen dan pneumonia.

Baca juga: Kantor Kesehatan Haji Indonesia di Mekkah mulai beroperasi

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel