150 Orang Tewas Akibat Tanah Longsor yang Dipicu Badai Eta di Guatemala

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Guatemala City - Sekitar 150 orang tewas atau masih berstatus hilang di Guatemala akibat tanah longsor yang dipicu oleh badai Eta, yang mengubur seluruh desa.

Jumlah korban akibat badai tersebut diumumkan oleh Presiden Guatelama, Alejandro Giammattei pada 6 November 2020.

Presiden Giammattei juga mengumumkan bahwa sekelompok tentara Guatemala telah dikerahkan di desa utara Queja untuk memulai upaya penyelamatan, seperti dikutip dari AFP, Sabtu (7/11/2020).

Laporan terakhir dari tentara menyebutkan bahwa 150 rumah telah tertimbun longsor.

Sementara itu, tanah longsor juga melanda timur laut Huehuetenango, di perbatasan dengan Meksiko dan telah menewaskan 10 orang.

Tanah Longsor Tutup Beberapa Akses Jalan

Ilustrasi badai (NOAA via AP)
Ilustrasi badai (NOAA via AP)

"Kami telah menghitung bahwa antara kematian dan mereka yang hilang, menunjukkan sekitar 150 orang tewas," terang Presiden Giammattei.

Selain itu, ia juga menyampaikan bahwa situasi di Queja cukup "kritis," dengan hujan deras yang terus turun dan dikhawatirkan memicu tanah longsor baru.

Beberapa akses jalan di Queja pun tertutup akibat tanah longsor.

Presiden Giammattei menambahkan bahwa setidaknya 2.500 orang di kawasan adat Maya telah kehilangan harta benda mereka akibat banjir dan tanah longsor.

Saksikan Video Berikut Ini: