17 Mei 1970: Aksi Nekat Thor si Antropolog Seberangi Samudera dengan Rakit Mesir Kuno

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Kairo - Pada 17 Mei 1970, antropolog-etnologi dari Norwegia Thor Heyerdahl dan kru multinasional berangkat dari Maroko melintasi Samudra Atlantik menggunakan Ra II, sebuah perahu papirus yang dimodelkan setelah kapal layar Mesir kuno.

Heyerdahl berusaha membuktikan teorinya bahwa peradaban Mediterania berlayar ke Amerika pada zaman kuno dan bertukar budaya dengan rakyat Amerika Tengah dan Selatan. Ra II menyeberangi 4.000 mil laut ke Barbados dalam 57 hari, demikian seperti dikutip dari History, Senin (17/5/2021).

Heyerdahl, lahir di Larvik, Norwegia, pada tahun 1914, awalnya belajar zoologi dan geografi di Universitas Oslo. Pada tahun 1936, ia melakukan perjalanan bersama istrinya ke Kepulauan Marquesas untuk mempelajari flora dan fauna kepulauan Pasifik yang terpencil.

Dia menjadi terpesona dengan pertanyaan tentang bagaimana Polinesia dihuni. Pendapat yang berlaku kemudian (dan hari ini) adalah bahwa orang-orang pelaut kuno di Asia Tenggara berpenduduk Polinesia. Namun, karena angin dan arus di Pasifik umumnya berjalan dari timur ke barat, dan karena tanaman Amerika Selatan seperti ubi jalar telah ditemukan di Polinesia, Heyerdahl menduga bahwa beberapa orang Polinesia mungkin berasal dari Amerika Selatan.

Untuk mengeksplorasi teori ini, ia membangun salinan rakit prasejarah Amerika Selatan dari kayu balsa dari Ekuador. Dibaptis Kon-Tiki, setelah dewa Inca, Heyerdahl dan kru kecil meninggalkan Callao, Peru, pada April 1947, melintasi sekitar 5.000 mil laut, dan tiba di Polinesia setelah 101 hari. Heyerdahl tertarik kisah pelayaran epik dalam buku Kon-Tiki (1950) dan dalam film dokumenter dengan nama yang sama, yang memenangkan Oscar 1952 untuk Dokumenter Terbaik.

Heyerdahl kemudian tertarik pada kemungkinan kontak budaya antara orang-orang awal Afrika dan Amerika Tengah dan Selatan. Kesamaan budaya tertentu, seperti pentingnya bangunan piramida dalam peradaban Mesir dan Meksiko kuno, mungkin menyarankan ketertakitan.

Membuktikan Teori

Senin (6/10/2014) Thor heyerdahl merayakan ulang tahunnya ke-100.
Senin (6/10/2014) Thor heyerdahl merayakan ulang tahunnya ke-100.

Untuk menguji kelayakan perjalanan transatlantik kuno, Heyerdahl membangun salinan kapal papirus Mesir kuno pada tahun 1969, dengan bantuan pembuat perahu tradisional dari Danau Chad di Afrika Tengah. Dibangun di kaki Piramida dan dinamai sesuai dengan dewa matahari Ra, kemudian diangkut ke Safi di Maroko, dari mana ia berlayar ke Karibia pada 24 Mei 1969. Cacat dalam desain dan masalah lain menyebabkannya kegagalan pada bulan Juli.

Tak gentar, Heyerdahl membangun kerajinan papirus kedua, Ra II, dengan bantuan pembuat perahu India Aymaro dari Danau Titicaca di Bolivia. Dengan kru multinasional berjumlah tujuh orang, Ra II berlayar dari Safi pada 17 Mei 1970. Setelah pelayaran 57 hari dan 4.000 mil, kapal tiba di Barbados. Kisah pelayaran ini direkam dalam buku The Ra Expeditions (1971) dan dalam sebuah film dokumenter.

Pada tahun 1977, Heyerdahl memimpin ekspedisi Tigris, di mana ia menavigasi sebuah kerajinan yang terbuat dari alang-alang menyusuri Sungai Tigris di Irak ke Teluk Persia, melintasi Laut Arab ke Pakistan, dan akhirnya ke Laut Merah.

Tujuan ekspedisi ini adalah untuk menetapkan kemungkinan bahwa ada kontak antara budaya besar Mesopotamia, Lembah Indus, dan Mesir di seberang laut. Heyerdahl kemudian memimpin ekspedisi penelitian ke Pulau Paskah dan situs arkeologi Tucume di Peru utara.

Terlepas dari kegigahannya dalam membuktikan teori-teori tersebut, sebagian besar, ide-ide Heyerdahl masih belum diterima oleh antropolog arus utama.

Simak video pilihan berikut: