18 April 2014: Salju Longsor di Gunung Everest Renggut 16 Nyawa Pendaki

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Kathmandu - Pada 18 April 2014, 16 pemandu pendaki gunung Everest, sebagian besar dari mereka etnis Sherpas, tewas akibat longsoran salju di salah satu puncak tertinggi di dunia tersebut.

Itu adalah kecelakaan paling mematikan tunggal dalam sejarah puncak Himalaya, yang memiliki ketinggian lebih dari 29.000 kaki (8.800 meter) di atas permukaan laut dan terletak di perbatasan antara Nepal dan China.

Longsoran salju, yang terjadi sekitar pukul 06.30.m., menyapu Sherpas di daerah yang terkenal berbahaya di Everest yang dikenal sebagai Es Khumbu, sekitar 19.000 kaki (5.791 meter). Pada saat itu, Sherpas telah mengangkut banyak peralatan untuk kelompok ekspedisi komersial.

Bencana, di mana tidak ada orang asing yang terbunuh, membuka kembali perdebatan tentang risiko berbahaya yang dilakukan oleh Sherpas untuk klien mereka yang biasanya makmur (selain memikat sebagian besar persediaan untuk ekspedisi, Sherpas bertanggung jawab atas tugas-tugas seperti menetapkan garis tali tetap dan tangga untuk pendaki), serta komersialisasi berlebihan Everest, di mana lalu lintas manusia macet selama musim semi gunung dan sejumlah besar sampah telah menjadi pemandangan umum di sana.

Dampak Komersialisasi Pendakian Gunung Everest?

Tim pembangunan jalan membuat rute menuju sebuah kamp pada ketinggian 7.028 meter di Gunung Qomolangma atau Gunung Everest di Daerah Otonom Tibet, China, Minggu (10/5/2020). Teknologi canggih akan dilibatkan dalam pengukuran kali ini. (Xinhua/Sun Fei)
Tim pembangunan jalan membuat rute menuju sebuah kamp pada ketinggian 7.028 meter di Gunung Qomolangma atau Gunung Everest di Daerah Otonom Tibet, China, Minggu (10/5/2020). Teknologi canggih akan dilibatkan dalam pengukuran kali ini. (Xinhua/Sun Fei)

Pada tahun 1953, Edmund Hillary dari Selandia Baru dan Sherpa Tenzing Norgay menjadi orang pertama yang secara resmi mencapai puncak Everest, yang dinamai Inggris pada tahun 1865 untuk George Everest, seorang surveyor jenderal kelahiran Wales, India.

Andrew Waugh, penggantinya sebagai jenderal surveyor, memilih nama gunung sesuai dengan pendahulunya; tidak mungkin George Everest pernah melihat puncak yang dinamai untuk menghormatinya. Sementara itu, orang Nepal menyebut gunung itu sebagai Sagarmatha, sementara orang Tibet menyebutnya Chomolungma dan Orang China mengetahuinya sebagai Zhumulangma Feng.

Sejak pencapaian bersejarah Hillary dan Norgay, lebih dari 4.000 orang telah mendaki Everest, sementara setidaknya beberapa ratus lainnya tewas dalam prosesnya.

Pada tahun 1996, delapan pendaki terjebak dalam badai di gunung dan meninggal, seperti yang dikroniskan dalam buku terlaris Into Thin Air karya Jon Krakauer. Musim itu, total 15 orang kehilangan nyawa mereka di Everest, menjadikannya musim paling mematikan hingga tragedi 18 April 2014.

Setelah tragedi 18 April 2014, sejumlah Sherpas memboikot sisa musim pendakian, karena menghormati 16 pemandu yang terbunuh dan juga untuk memprotes masalah seperti bayaran dan pengobatan Sherpas. Akibatnya, banyak perusahaan ekspedisi komersial memilih untuk membatalkan pendakian yang direncanakan.

Simak video pilihan berikut: