18 Kondisi Kesehatan Ini Tingkatkan Risiko Covid-19 Meski Telah Divaksinasi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Sejak awal infeksi virus Covid, para ahli dan profesional kesehatan telah memperjelas bahwa orang dengan kondisi kesehatan tertentu lebih berisiko terkena infeksi COVID-19 yang parah daripada mereka yang sehat dan tidak memiliki penyakit penyerta. Inilah alasan utama mengapa orang tua, orang dengan masalah imunitas, dan mereka yang memiliki kondisi medis sebelumnya diprioritaskan untuk mendapatkan vaksin.

Tetapi bahkan setelah menerima vaksin COVID, penelitian menunjukkan bahwa orang masih dapat tertular virus dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan dapat memiliki risiko rawat inap dan kematian yang lebih besar.

Bahkan sebelum timbulnya COVID-19, orang-orang dengan kondisi medis yang sudah ada sebelumnya tetap berisiko besar terkena berbagai penyakit. Penelitian telah menunjukkan bagaimana memiliki komorbiditas seperti kondisi kardiovaskular, diabetes, tekanan darah tinggi, dll., membuat seseorang lebih rentan terhadap rawat inap dan kematian COVID.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Studinya

Ilustrasi vaksinasi COVID-19 (Gambar oleh Spencer Davis dari Pixabay)
Ilustrasi vaksinasi COVID-19 (Gambar oleh Spencer Davis dari Pixabay)

Studi terbaru British Medical Journal (BMJ) mengamati orang dewasa berusia 19-100 tahun dengan satu atau dua dosis vaksinasi COVID-19 dan menemukan bahwa beberapa dari mereka masih memiliki peningkatan risiko kematian meskipun telah divaksinasi.

Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk mengetahui faktor risiko keparahan dan kematian COVID. Studi ini menggunakan algoritme prediksi risiko untuk mengevaluasi risiko kematian COVID-19 dan rawat inap di rumah sakit di antara orang dewasa Inggris setelah satu atau dua dosis vaksin COVID.

Kondisi kesehatan yang meningkatkan risiko meski telah divaksinasi

Ilustrasi vaksin COVID-19 (Source: Youtube/Kementerian Kesehatan RI)
Ilustrasi vaksin COVID-19 (Source: Youtube/Kementerian Kesehatan RI)

Menurut studi BMJ, berikut adalah kondisi kesehatan yang menempatkan seseorang pada peningkatan risiko rawat inap dan kematian COVID-19, pasca vaksinasi:

- Penyakit paru obstruktif kronis

- Penyakit jantung koroner

- Pukulan

- Fibrilasi atrium

- Gagal jantung

- Tromboemboli

- Demensia

- Sindrom Down

- Penyakit Parkinson

- Kanker darah

- Diabetes tipe 2

- Penyakit sel sabit

- HIV/AIDS

- Sirosis hati

- Kondisi neurologis

- Penyakit ginjal kronis

- Epilepsi

- Penyakit pembuluh darah perifer

Tetap harus divaksinasi

Ilustrasi Protokol Kesehatan Covid-19 Credit: pexels.com/ready
Ilustrasi Protokol Kesehatan Covid-19 Credit: pexels.com/ready

Meskipun individu yang divaksinasi dan tidak divaksinasi harus waspada, penting bagi setiap orang untuk mendapatkan vaksinasi COVID-19. Faktanya, manfaat vaksin COVID jauh lebih besar daripada risiko infeksi virus corona itu sendiri.

Dengan meningkatnya kasus varian Delta, tidak ada yang tahu seberapa berbahaya virus telah bermutasi, itulah sebabnya mengapa mendapatkan vaksin COVID sangat penting.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), "Vaksin COVID-19 efektif dan merupakan alat penting untuk mengendalikan pandemi. Namun, tidak ada vaksin yang 100% efektif untuk mencegah penyakit. Beberapa orang yang divaksinasi lengkap akan jatuh sakit, dan beberapa bahkan akan dirawat di rumah sakit atau meninggal karena COVID-19."

"Namun, ada bukti bahwa vaksinasi dapat membuat penyakit menjadi lebih ringan bagi mereka yang divaksinasi dan masih sakit. Risiko infeksi, rawat inap, dan kematian semuanya jauh lebih rendah pada orang yang divaksinasi dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi," tambah badan kesehatan AS tersebut.

Infografis cegah klaster keluarga

Infografis 4 Poin Utama Cegah Klaster Keluarga. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis 4 Poin Utama Cegah Klaster Keluarga. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel