18 Tanda Kucing Sakit yang Jarang Disadari, Amati Perilakunya

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta Tanda kucing sakit terkadang sulit dikenali. Kucing termasuk hewan yang ahli menyembunyikan penyakit. Terkadang pemiliki kucing baru mengenali kucingnya sakit saat penyakitnya sudah parah.

Di alam liar, naluri ini bisa melindungi mereka dari predator atau kucing lain yang bisa menjadi ancaman. Kucing rumahan bahkan juga cenderung memiliki naluri ini. Alasan lain kucing tidak menunjukkan rasa sakitnya adalah mereka tidak memiliki hubungan emosional dengan ketidaknyamanannya.

Hewan cenderung menerima rasa sakit atau penyakit sebagai normal baru dan terus menjalankan hidupnya. Baru setelah sakitnya makin parah, tanda penyakitnya menjadi jelas bagi manusia. Namun, ada sejumlah perubahan kecil saat kucing sakit.

Perubahan ini bisa membantu mengenali tanda kucing sakit. Kamu bisa mengamati sikap dan bahasa tubuh kucing untuk mengetahui keadaan kesehatannya. Berikut tanda kucing sakit yang dirangkum Liputan6.com dari The Spruce Pets, Minggu (20/12/2020).

Tanda kucing sakit

Ilustrasi Kucing (pixabay.com)
Ilustrasi Kucing (pixabay.com)

Muntah

Muntah merupakan kondisi tidak normal pada kucing. Hal-hal seperti muntah yang jarang terjadi atau bola rambut biasanya bukan hal yang perlu diperhatikan. Namun, jika muntah terjadi tiba-tiba, presisten, dan disertai gejala lain, jangan abaikan begitu saja. Kamu harus mengunjungi dokter hewan untuk mengetahui penyebabnya.

Diare

Diare mungkin menunjukkan pola makan yang tidak buruk, parasit usus, dan berbagai masalah lainnya. Jika tidak diobati, diare dapat menyebabkan dehidrasi dan peradangan usus lebih lanjut. Diare juga sangat tidak nyaman bagi kucing. Jadwalkan janji temu dokter hewan dan, jika memungkinkan, bawalah sampel tinja.

Kehilangan nafsu makan

Kehilangan nafsu makan bisa menjadi hal yang normal bagi kucing tetapi tetap tidak boleh diabaikan. Jika kucing sesekali melewatkan makan tetapi sebaliknya makan dengan normal, kamu harus memperhatikan rutinitasnya. Jika kucing berhenti makan sepenuhnya atau hanya makan dalam jumlah kecil, kamu perlu memeriksakannya. Kurang makan bahkan selama beberapa hari dapat menyebabkan masalah serius yang disebut perlemakan hati atau lipidosis hati.

Tanda kucing sakit

Ilustrasi kucing. (dok. Unsplash.com/Pacto Visual @pactovisual)
Ilustrasi kucing. (dok. Unsplash.com/Pacto Visual @pactovisual)

Nafsu makan meningkat

Nafsu makan yang meningkat juga bisa menjadi perhatian, terutama jika muncul tiba-tiba pada kucing yang lebih tua. Hipotiroidisme mungkin penyebabnya, tetapi dokter hewan perlu melakukan tes untuk memastikannya. Nafsu makan yang meningkat tidak boleh diabaikan, bahkan pada kucing yang lebih muda. Jika tidak disebabkan penyakit, itu bisa menyebabkan makan berlebihan dan obesitas.

Perubahan berat badan

Perubahan berat badan pada kucing selalu mengkhawatirkan, baik itu bertambah maupun berkurang. Keduanya mungkin merupakan pertanda masalah kesehatan yang mendasarinya. Penurunan berat badan lebih tiba-tiba dalam jangka pendek biasanya lebih berbahaya dari waktu ke waktu. Jika kamu tidak yakin dengan berat badan kucing, buatlah janji dengan dokter hewan untuk pemeriksaan atau setidaknya pemeriksaan berat badan.

Kelesuan

Kelesuan adalah pertanda adanya masalah, meskipun tidak kentara. Hubungi dokter hewan jika kucing terlihat sering berbaring, tidur lebih dari biasanya, atau secara umum memiliki tingkat energi yang rendah. Mungkin ada sesuatu yang terjadi dengan kesehatan kucing.

Tanda kucing sakit

Ilustrasi Kucing Credit: pexels.com/Kevin
Ilustrasi Kucing Credit: pexels.com/Kevin

Rasa haus meningkat

Rasa haus yang meningkat bisa berarti banyak hal pada kucing. Paling sering itu berarti ada masalah dengan ginjal atau saluran kemih. Banyak pemilik bahkan tidak pernah melihat kucing mereka minum air. Jadi, jika kamu mulai memperhatikan kucing di dekat wadah air lebih dari sebelumnya, itu bisa menunjukkan sesuatu yang tidak beres.

Perubahan buang air kecil

Perubahan buang air kecil selalu penting untuk diperhatikan. Perubahan ini sering kali mengindikasikan masalah saluran kemih atau masalah ginjal. Jika kamu melihat perubahan frekuensi atau kuantitas urin, buang air kecil yang tidak tepat, atau darah dalam urin, jadwalkan janji dengan dokter hewan. Jika kucing kesulitan buang air kecil dan tidak ada yang keluar, ini mungkin keadaan darurat, terutama pada kucing jantan.

Perubahan pernapasan

Perubahan pernapasan seperti mengi, napas cepat, sesak napas, dan napas serak tidak boleh diabaikan. Jika kucing tidak bernapas dengan normal, sebaiknya pergi ke klinik darurat. Jika gejalanya sangat ringan, segera temui dokter hewan biasa.

Tanda kucing sakit

Ilustrasi kucing/freepik
Ilustrasi kucing/freepik

Kotoran mata atau hidung

Kotoran dari mata atau hidung menandakan kemungkinan infeksi saluran pernapasan atas. Hal ini dapat membuat kucing merasa sakit dan berhenti makan. Ini mungkin menular ke kucing lain di rumah. Dokter hewan mungkin merekomendasikan obat untuk membantu kucing pulih lebih cepat.

Kotoran telinga

Adanya kotoran telinga mungkin berarti kucing mengalami infeksi telinga atau bahkan parasit seperti tungau telinga. Menunggu untuk mengatasi hal ini dapat menyebabkan gendang telinga terpengaruh. Plus, ini sangat tidak nyaman bagi kucing.

Iritasi kulit atau bulu rontok

Iritasi kulit atau rambut rontok mungkin merupakan tanda alergi, parasit eksternal, atau kondisi kulit lainnya. Ini juga bisa menyakitkan atau gatal. Jangan biarkan kucing menderita tanpa alasan. Dokter hewan mungkin dapat menawarkan pilihan pengobatan.

Tanda kucing sakit

Ilustrasi Kucing Burmese Credit: pexels.com/Alena
Ilustrasi Kucing Burmese Credit: pexels.com/Alena

Kucing lebih vokal

Vokalisasi yang meningkat dapat berarti kucing sakit, kesakitan, stres, atau bosan. Penting untuk mengesampingkan masalah kesehatan terlebih dahulu sebelum menjelajahi sisi perilaku dari masalah ini.

Overgrooming

Terus menjilati bulu berlebihan mungkin merupakan perilaku biasa, tetapi bisa juga berarti kucing memiliki masalah kulit atau kesakitan. Jika kucing grooming terlalu sering, cobalah mengunjungi dokter hewan untuk mengetahui akar masalahnya.

Perubahan kepribadian

Perubahan kepribadian mungkin normal jika terjadi seiring waktu, terutama seiring bertambahnya usia kucing. Namun, jika kucing yang biasanya bersahabat menunjukkan agresi, atau kucing yang bahagia dan percaya diri tiba-tiba bertingkah ketakutan, kamu perlu mengonsultasikannya lebih jauh dengan dokter hewan. Jika kucing tampak bingung atau kehilangan arah, ini adalah situasi yang lebih mendesak.

Tanda kucing sakit

Ilustrasi Kucing (pixabay.com)
Ilustrasi Kucing (pixabay.com)

Pincang dan kesulitan melompat

Pincang dan kesulitan melompat adalah tanda-tanda cedera atau kondisi seperti artritis. Temui dokter hewan agar cedera atau kondisinya dapat diobati dengan tepat.

Pembengkakan di area tubuh

Pembengkakan di area tubuh mana pun sebaiknya tidak diabaikan. Ini mungkin luka yang telah berubah menjadi abses. Bahkan bisa jadi tumor. Perhatikan area bengkak dengan cermat. Jika nyeri, panas saat disentuh, atau tidak membaik dalam satu atau dua hari, temui dokter hewan.

Bau mulut

Bau mulut merupakan pertanda adanya masalah gigi. Halitosis ringan mungkin tidak mendesak, tetapi itu berarti gigi kucing harus segera diperiksa. Bau mulut yang parah harus segera diatasi. Juga, perhatikan air liur dan pendarahan yang berlebihan dari mulut. Jika kucing mengalami infeksi mulut, ini membuat seluruh tubuh terpapar bakteri di mulut. Ini dapat menyebabkan masalah pada jantung dan organ lainnya.