19 Polisi Bukina Faso Tewas dalam Serangan Kelompok Bersenjata

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Sahel - Sedikitnya 20 orang termasuk 19 polisi tewas dalam serangan teroris bersenjata pada Minggu (14/11) di Provinsi Soum di wilayah Sahel, Burkina Faso.

Dikutip dari laman Xinhua, Senin (15/11/2021) Menteri Keamanan Maxim Kone mengumumkan insiden nahas tersebut lewat radio nasional Burkina Faso.

"Operasi sedang berlangsung. Penduduk di daerah itu diundang untuk waspada dan bekerja sama sepenuhnya dengan tentara," kata Kone dalam siaran pers.

Ini adalah jumlah korban sementara dan belum ada yang klaim bertanggung jawab atas serangan itu.

Pada Agustus 2021, sebuah kelompok bersenjata juga menewaskan sedikitnya 30 orang dalam serangkaian serangan di desa-desa di utara Burkina Faso.

Kelompok tak dikenal itu menyerang desa-desa dekat kota Markoye sekitar tengah hari pada Rabu 4 Agustus.

Mereka kemudian juga menyerang pasukan keamanan yang menanggapi serangan itu, kata kementerian pertahanan negara itu dalam sebuah pernyataan, seperti dilansir Al Jazeera.

Para korban termasuk 11 warga sipil, 15 tentara dan empat anggota milisi sipil yang didukung pemerintah. Lebih dari 10 penyerang juga tewas, kata pernyataan itu, seraya menambahkan militer telah menguasai kembali daerah tersebut.

Selain pembunuhan, ternak pun ikut dicuri dan properti dibakar.

Kementerian mengatakan daerah di mana serangan itu terjadi, "sekarang berada dalam kendali unit militer dan serangan balasan untuk menemukan penyerang sedang berlangsung baik di darat dan di udara."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Tak Ada Klaim Tanggung Jawab

Kekerasan semakin meluas di Burkina Faso, setelah konflik berkepanjangan selama setahun terakhir (AP Photo)
Kekerasan semakin meluas di Burkina Faso, setelah konflik berkepanjangan selama setahun terakhir (AP Photo)

Sebelumnya, seorang pejabat daerah dari pasukan sukarelawan bela diri (VDP) mengatakan serangan itu terjadi di wilayah administratif Sahel Burkina, menghantam desa Badnoogo, Bassian, Tokabangou dan Gadba dekat perbatasan Niger, dan distrik Pensa di tengah- wilayah utara.

“Beberapa jasad ditemukan,” kata anggota VDP, yang memerangi kelompok bersenjata bersama pasukan pertahanan dan keamanan Burkinabe. Salah satu anggota VDP termasuk di antara para korban, tambahnya

Tidak ada klaim tanggung jawab langsung atas serangan itu.

Sejak 2015, Burkina Faso telah berjuang untuk melawan serangan yang semakin sering dan mematikan dari kelompok-kelompok bersenjata yang terkait dengan al-Qaeda dan ISIL (ISIS).

Serangan semacam itu, yang telah menewaskan sedikitnya 1.400 orang, pertama kali dimulai di utara dekat perbatasan negara itu dengan Mali, tetapi sejak itu menyebar ke wilayah lain, khususnya di timur, memicu krisis kemanusiaan besar.

Infografis Teror Beruntun dan Status Darurat Tertinggi Prancis

Infografis Teror Beruntun dan Status Darurat Tertinggi Prancis. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Teror Beruntun dan Status Darurat Tertinggi Prancis. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel