2.136 Orang di Papua Kehilangan Pekerjaan Karena Corona

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jayapura - Sebanyak 2.136 orang pekerja di Papua dirumahkan, karena imbas dari corona. Kebanyakan para pekerja dari sektor perhotelan dan rumah makan.

Pekerja yang dirumahkan mulai meningkat pada awal April 2020 hingga bulan ini. Padahal di awal Maret hingga April, jumlahnya baru mencapai 80 orang.

Kepala Disperindagkop, UKM dan Tenaga Kerja Provinsi Papua, Omah Laduani Ladamay memprediksi pekerja formal yang mengalami pemutusan hubungan kerja (PHK) dan dirumahkan terus bertambah.

“90 persen pekerja pada sektor cafe, rumah makan dan hotel. Sisanya sektor lainnya,” katanya, Selasa (12/5/2020).

Laduani berjanji akan memperhatikan pekerja yang di PHK karena corona. Salah satunya dengan menyalurkan bantuan paket bahan pangan untuk mencukupi kebutuhan pekerja yang dirumahkan selama pandemi corona.

Laduani memahami, bantuan paket bahan pangan untuk pekerja yang dirumahkan belum cukup. Sebab masih ada tagihan lainnya, misalnya bayar sewa rumah hingga kebutuhan lainnya.

“Pemerintah sedang mencari cari solusi untuk mengatasi pekerja yang PHK,” Laduani menambahkan.

**Ayo berdonasi untuk perlengkapan medis tenaga kesehatan melawan Virus Corona COVID-19 dengan klik tautan ini.

Simak Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel