2 Bozem untuk Warga Lontar Pakuwon Surabaya Antisipasi Banjir

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Surabaya - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi menindaklanjuti laporan warga yang mengeluh sering terjadi genangan di Surabaya, tepatnya di Lontar dengan membuat dua bozem.

"Kami sudah menemukan solusinya dengan membangun dua bozem di dua lokasi yakni di RW 4 Kelurahan Lontar dan Pakuwon," katanya, Kamis (18/11/2021), dikutip dari Antara.

Bozem ini akan diberi sepeda air dan akan ditata UMKM-nya. Bahkan, pengelolaannya akan pasrahkan langsung kepada warga supaya dapat tambahan pendapatan dengan adanya bozem baru itu.

Untuk bozem di Pakuwon, kata dia, lokasinya berada di sisi selatan jembatan. Nantinya jembatan itu akan ditinggikan supaya saluran airnya lebih lancar. Saluran air tersebut akan nyambung ke utara hingga ke laut.

Sedangkan untuk luberan air di Danau Unesa Kampus Lidah Wetan, Eri memastikan bahwa pemkot sudah mulai membuat outlet untuk nyeberang crossing ke sisi timur, sehingga ketemulah dengan saluran Kali Makmur hingga ke Rolak.

Eri menegaskan, semua permasalahan bisa dikomunikasikan antara warga dengan Pemkot Surabaya melalui lurah atau camatnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Gotong Royong

Dengan cara dikomunikasikan itu, ia berharap adanya perubahan perilaku, baik perubahan perilaku pemerintah kotanya maupun perubahan perilaku warganya, sehingga tujuan akhirnya bersama-sama menjaga Surabaya.

"Sekuat apapun pemerintahannya, kalau masyarakatnya tidak hebat, ya pasti banjir. Tapi kalau masyarakat hebat, menjaga tidak buang sampah sembarangan, pasti tidak banjir karena kekuatan kita digotong-royongnya. Kita ini orang Surabaya yang terkenal dengan tepo selironya dan terkenal dengan gotong-royongnya, dan inilah yang akan saya hidupkan kembali," katanya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel