2 Cara Ini Mampu Atasi Rasa Kantuk dan Malas Setelah Makan Nasi

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Nasi merupakan makanan pokok di Indonesia. Bagi kebanyakan orang, makan terasa belum lengkap bila tidak makan nasi.

Namun, pernahkah Anda menyadari bahwa makan nasi membuat Anda merasa mengantuk dan lesu? Inilah mengapa hal itu terjadi dan bagaimana Anda dapat mencegahnya.

Ahli gizi selebriti asal India, Pooja Makhija baru-baru ini membagikan penjelasan di Instagram-nya yang menjelaskan mengapa seseorang merasa lesu setelah makan nasi dan cara untuk mencegahnya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Mengapa nasi membuat kita mengantuk?

Ilustrasi Nasi Putih Credit: pexels.com/Pille
Ilustrasi Nasi Putih Credit: pexels.com/Pille

Nasi adalah makanan yang menenangkan dan favorit sepanjang masa di berbagai budaya. Makanan ini tinggi karbohidrat dan merupakan bagian dari makanan yang sehat dan seimbang. Meskipun ada alasan mengapa nasi membuat kita mengantuk, bukan berarti nasi tidak sehat.

Semua karbohidrat memiliki efek yang sama pada tubuh, mereka diubah menjadi glukosa, yang membutuhkan insulin. Begitu ada lonjakan insulin, itu mendorong otak untuk memasukkan asam lemak esensial triptofan.

Apa yang dapat Anda lakukan untuk mencegahnya?

ilustrasi nasi (sumber: pixabay)
ilustrasi nasi (sumber: pixabay)

Proses ini menyebabkan melatonin dan serotonin meningkat yang merupakan hormon penenang dan menyebabkan kantuk. Ini kemudian memicu respon sistem saraf, yang benar-benar normal, untuk memperlambat tubuh sehingga tidak bisa fokus pada hal lain kecuali hanya pencernaan.

Ya, ada cara untuk mencegah kantuk di tengah hari ini. Berikut adalah dua solusi sederhana tersebut:

Makan lebih sedikit karbohidrat

Ilustrasi Nasi Goreng Credit: pexels.com/Trista
Ilustrasi Nasi Goreng Credit: pexels.com/Trista

Makan siang Anda harus memiliki 50 persen sayuran, 25 persen protein, dan 25 persen karbohidrat. Anda harus memasukkan karbohidrat dalam makanan Anda karena memberi Anda energi. Namun, untuk mencegah kelesuan, Anda bisa makan dalam jumlah yang lebih sedikit.

Makan lebih sedikit

Ilustrasi nasi goreng kembang kol udang (Sumber: Pixabay/cegoh)
Ilustrasi nasi goreng kembang kol udang (Sumber: Pixabay/cegoh)

Kontrol porsi adalah kuncinya. Orang yang mengonsumsi lebih banyak nasi daripada roti membuat makanannya lebih besar, sehingga menyebabkan kantuk. Semakin banyak Anda makan, semakin sulit untuk melawan kelelahan.

Ambil sedikit nasi di piring Anda untuk memastikan bahwa hormon pemicu tidur tidak dilepaskan dalam aliran darah untuk membuat Anda merasa lelah.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel