2 Januari 1971: 66 Orang Tewas dalam Tragedi Kerumunan Fans Sepak Bola di Skotlandia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Glasgow - Total 66 orang pendukung klub sepak bola tewas setelah pertandingan antara rival sekota Glasgow Celtic dan Glasgow Rangers di stadion Ibrox Park di Glasgow, Skotlandia pada 2 Januari 1971.

Bencana itu terjadi akibat penghalang hancur yang runtuh ketika ribuan penggemar berjalan keluar dari stadion akibat kekacauan yang diakibatkan oleh kerumunan itu sendiri, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Minggu (2/1/2022).

Laporan awal menunjukkan tragedi itu, yang terjadi di tangga 13 stadion, disebabkan ketika ratusan penggemar Rangers mulai meninggalkan pertandingan lebih awal percaya Celtic telah menang.

Jimmy Johnstone telah mencetak gol untuk Celtic dengan hanya satu menit untuk pergi, tetapi Colin Stein mencetak gol penyama kedudukan untuk Rangers selama injury time menyebabkan raungan besar meletus di dalam stadion.

Menurut saksi mata, penggemar yang berusaha naik kembali menaiki tangga setelah mendengar raungan, bertabrakan langsung dengan mereka yang menuruni tangga.

"Semua orang berjuang untuk keluar, mencekik - itu pada dasarnya adalah perjuangan untuk bertahan hidup," kata seorang saksi mata sebagaimana diwartakan BBC kala itu.

Tim penyelamat, yang berada di tempat kejadian dalam beberapa menit, mencoba memaksa mereka melewati kerumunan, tetapi upaya mereka sebagian besar sia-sia. Seorang pria yang berhasil berjuang keluar dari naksir, menggambarkan adegan itu.

"Saya sedang berjalan keluar dari stadion menuruni tangga ketika tiba-tiba semuanya tampak berhenti," katanya.

"Para pemain di belakang terus maju menuruni tangga.

"Saya turun dengan sisa kerumunan, didorong dan ditarik ke tanah.

Margaret Ferguson yang berusia delapan belas tahun adalah satu-satunya penggemar wanita yang tewas dalam tragedi itu.

Alick Buchanan-Smith, menteri Dalam Negeri Skotlandia, telah menyerukan penyelidikan segera atas bencana tersebut.

Dalam Konteks

Ilustrasi lapangan sepak bola. (Pexels.com/Mike)
Ilustrasi lapangan sepak bola. (Pexels.com/Mike)

Sebuah penyelidikan publik kemudian mendiskon versi awal dari peristiwa yang menyarankan penggemar telah berusaha untuk kembali ke tangga.

Sekarang diyakini tragedi itu disebabkan hanya oleh kekuatan ke bawah dari begitu banyak pendukung yang pergi pada saat yang sama.

Momentum kerumunan berarti, begitu orang mulai jatuh, tidak ada cara untuk menahan massa tubuh kembali.

Bencana ini tetap yang terburuk dalam sejarah sepak bola Skotlandia dan hanya dilampaui oleh tragedi Hillsborough di sepakbola Inggris.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel