2 Kecamatan di Gresik Terendam Banjir Akibat Luapan Kali Lamong

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Gresik - Dua kecamatan di Kabupaten Gresik, terendam banjir akibat luapan Kali Lamong yang merupakan anak sungai Bengawan Solo. Dua kecamatan tersebut yaitu Kecamatan Balongpanggang dan Benjeng.

Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Gresik Tarso Sagito menyebutkan, banjir merendam empat desa di Kecamatan Balongpanggang, yakni Desa Balongpanggang, Puncung, Banjaragung dan Kedungpring, dengan menggenangi puluhan rumah warga, jalan dan sawah.

Kemudian tiga desa di Kecamatan Benjeng, masing-masing Desa Lundo, Sedapurklagen dan Deliksumber, dengan total puluhan rumah terendam ditambah puluhan hektare sawah, dan menggenangi jalan lingkungan juga fasilitas umum, seperti sekolah, dilansir dari Antara.

"Ketinggian banjir bervariasi, mulai dari 20 sentimeter hingga paling tinggi 60 sentimeter," kata Tarso di Gresik, Senin, (15/11/2021).

Ia menyebutkan luapan Kali Lamong terjadi akibat intensitas hujan yang tinggi dalam dua hari terakhir, bahkan dilaporkan terjadi ada tanggul jebol.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Upaya Pengerukan

Tanggul tersebut berada di wilayah Kecamatan Benjeng, di Dusun Mboro, Desa Bengkelo Lor.

"Saat ini, kami terus berkoordinasi dengan kecamatan dan desa terdampak. Guna pendataan perkembangan banjir. Ketika intensitas hujan tetap tinggi, banjir diperkirakan bakal lebih parah. Mengingat ini belum memasuki puncak musim penghujan," katanya.

Namun demikian, upaya penanganan banjir Kali Lamong terus diupayakan. Salah satunya, melakukan pengerukan di sejumlah titik badan sungai yang mengalami penyempitan dan pebdangkalan di wilayah hilir.

Sementara itu, Kali Lamong mengalir sepanjang 103 km, dan melintasi Lamongan, Mojokerto, Gresik dan Surabaya, di mana hampir 50 persen alirannya atau 58,1 km berada di wilayah Gresik.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel