2 Lelaki Terombang-ambing di Samudera Pasifik dengan Makan Jeruk dan Kelapa demi Bertahan Hidup

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Keajaiban sering datang secara tak disengaja pada orang-orang tertentu, seperti terjadi pada dua pria asal Kepulauan Solomon. Dua pria yang terombang-ambing di Samudra Pasifik secara luar biasa bertahan selama 29 hari dengan memakan kelapa yang naik ke perahu mereka dan dengan menangkap air hujan.

Penduduk Kepulauan Solomon Licvae Nanjikan dan Junior Qoloni berangkat dari Pulau Mono pada 3 September 2021 dalam perjalanan sejauh 124 mil ke Georgia Selatan yang baru. Pelaut berpengalaman telah melakukan perjalanan sebelumnya dan berencana menggunakan penanda visual untuk membantu memandu rute mereka, seperti dilansir dari Mirror, Selasa (12/10/2021).

Namun, pasangan itu mengalami bencana saat hujan lebat dan angin kencang menghantam perahu motor kecil mereka. Selama badai, GPS mereka masuk dan orang-orang itu mendapati diri mereka terombang-ambing di hamparan air yang terkenal kasar dan tidak terduga.

“Kami telah melakukan perjalanan sebelumnya dan seharusnya baik-baik saja,” kata Nanjikan kepada Guardian. Tanpa penentuan posisi global, mereka tidak memiliki cara untuk menentukan arah mana yang harus dituju.

Mereka memutuskan untuk menghentikan mesin dengan harapan dapat menghemat bahan bakar, kata Nanjikan. Orang-orang itu membawa banyak jeruk, yang membantu mereka tetap hidup.

Sumber makanan lain datang dalam bentuk kelapa yang terombang-ambing di sepanjang ombak. Dua pria melawan dehidrasi dengan menggunakan selembar kanvas untuk menangkap hujan yang turun.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Ditemukan Nelayan

Ilustrasi nelayan (unsplash)
Ilustrasi nelayan (unsplash)

Duo ini berada sejauh 283 mil sebelum ditemukan oleh seorang nelayan di lepas pantai New Britain, Papua Nugini. “Kami tidak tahu di mana kami berada tetapi tidak berharap berada di negara lain,” kata Nanjikan.

Dua lelaki itu dalam kondisi sangat lemah ketika mereka diselamatkan pada 3 Oktober 2021 sehingga penduduk setempat harus membawa mereka turun dari kapal. Mereka saat ini tinggal dengan penduduk lokal di Pomio di selatan pulau New Britain.

Nanjikana mengatakan cobaan itu adalah "istirahat yang menyenangkan dari Covid", lapor Guardian. “Saya tidak tahu apa yang terjadi saat saya berada di luar sana. Saya tidak mendengar tentang Covid atau apa pun, ”katanya. “Saya berharap untuk kembali ke rumah, tetapi saya kira itu adalah istirahat yang bagus dari segalanya.”

Kapal Karam

Operasi penyelamatan korban dari kapal karam di Venezuela (Dok. Facebook/Mujer Linda/Komarudin)
Operasi penyelamatan korban dari kapal karam di Venezuela (Dok. Facebook/Mujer Linda/Komarudin)

Awal tahun ini, ada tiga kapal karam di sebuah pulau terpencil di Bahama diselamatkan setelah bertahan selama 33 hari. Kedua pria dan seorang wanita memberi tahu penyelamat mereka yang tercengang bahwa mereka berhasil selamat dari cobaan epik dengan memakan kelapa.

Orang yang kapalnya karam mengklaim mereka berenang ke pulau tak berpenghuni setelah perahu mereka terbalik di perairan yang ganas. Rekaman dramatis menangkap saat kru helikopter yang melihat trio terdampar di bebatuan.

Para kru mengatakan ketiga orang itu dengan putus asa mengibarkan bendera ketika pesawat itu terbang di atas Anguilla Cay, pulau Bahama Banks yang tidak berpenghuni, selama patroli udara rutin. Peristiwa kapal karam juga sempat terjadi di Venezuela, beberapa waktu lalu.

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel