2 Opsi Lini Depan Timnas Indonesia Saat Bersua Yordania: Stefano Lilipaly Jadi False Nine atau Mainkan Striker Murni

Bola.com, Kuwait City - Timnas Indonesia akan menghadapi ujian kedua di Grup A Kualifikasi Piala Asia 2023. Setelah menang lawan tuan rumah Kuwait, kini tim besutan Shin Tae-yong itu berjumpa dengan Yordania di Stadion Internasional Jaber Al Ahmad, Minggu (12/6/2022) dini hari WIB.

Jika melihat performa Timnas Indonesia, bisa dibilang mereka tampil menjanjikan saat melawan Kuwait. Namun, lini depan masih dalam pantauan, karena dua gol kemenangan yang dicetak Timnas Indonesia lahir dari pemain tengah, Marc Klok dan Rachmat Irianto.

Meski para striker belum bisa mencetak gol, secara permainan mereka tidak jelek. Ada dua skema yang ditampilkan Shin Tae-yong waktu itu.

Bermain false nine dengan dengan Stefano Lilipaly ada ada di depan. Sedangkan pada babak kedua, Timnas Indonesia tampil dengan M. Rafli dan Dimas Drajad sebagai penyerang murni.

 

Opsi False Nine

Timnas Indonesia berusaha kembali menggebrak pada awal babak kedua. Shin Tae-yong juga melakukan rotasi kepada pemainnya seperti Stefano Lilipaly yang digantikan oleh Muhammad Rafli dan Irfan Jaya yang digantikan oleh Witan Sulaeman. (Dok. PSSI)
Timnas Indonesia berusaha kembali menggebrak pada awal babak kedua. Shin Tae-yong juga melakukan rotasi kepada pemainnya seperti Stefano Lilipaly yang digantikan oleh Muhammad Rafli dan Irfan Jaya yang digantikan oleh Witan Sulaeman. (Dok. PSSI)

Dua opsi ini kemungkinan besar tetap dipakai Timnas Indonesia saat melawan Yordania. Saat menjalankan false nine, Stefano Lilipaly lebih sering jadi pemantul bola untuk membuat pemain lain dapat ruang tembak karena pemain belakang lawan lebih fokus mengawal Lilipaly.

Skema ini bisa berjalan apik. Tapi, tidak ada gol yang diciptakan saat lawan Kuwait. Tembakan-tembakan keras Pratama Arhan, Ricky Kambuaya, dan lainnya belum menemui sasaran.

Lain cerita jika pemain dari lini kedua bisa memaksimalkan umpan yang diberikan Lilipaly. Skema ini terlihat cocok saat Indonesia memilih tampil agak bertahan untuk melakukan serangan balik.

Opsi Striker Murni

<p>Pemain Timnas Indonesia, Muhammad Rafli, tampak kecewa usai gagal mencetak gol ke gawang Bangladesh pada laga uji coba FIFA Matchday antara Timnas Indonesia menghadapi Bangladesh di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Rabu (1/6/2022) malam WIB. (Bola.com/M. Iqbal Ichsan)</p>

Pemain Timnas Indonesia, Muhammad Rafli, tampak kecewa usai gagal mencetak gol ke gawang Bangladesh pada laga uji coba FIFA Matchday antara Timnas Indonesia menghadapi Bangladesh di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Rabu (1/6/2022) malam WIB. (Bola.com/M. Iqbal Ichsan)

Pilihan kedua tentu menurunkan striker murni. Ada M. Rafli dan Dimas Drajad yang bisa dipasang sebagai targetman. Dua pemain ini masing-masing punya kelebihan.

Rafli kuat menahan bola dan punya skill bagus. Sedangkan Dimas Drajad punya power lebih bagus.

Tinggal melihat situasi di lapangan butuh penyerang dengan tipe seperti apa. Publik Tanah Air sebenarnya berharap dua penyerang ini bisa jadi solusi persoalan lini depan Timnas Indonesia.

Saat lawan Kuwait, Dimas Drajad punya peluang emas di pengujung pertandingan. Tapi, eksekusinya masih mengarah ke samping gawang. Sedangkan Rafli minim peluang, sehingga dia jadi pemain pengganti yang ditarik keluar 10 menit jelang bubaran.

Jadwal Timnas Indonesia Vs Yordania

<p>Kualifikasi Piala Asia 2023 - Timnas Indonesia Vs Yordania (Bola.com/Adreanus Titus)</p>

Kualifikasi Piala Asia 2023 - Timnas Indonesia Vs Yordania (Bola.com/Adreanus Titus)

Kualifikasi Piala Asia 2023

Timnas Indonesia vs Yordania

Stadion Internasional Jaber Al Ahmad

Minggu, 12 Juni 2022

Kick-off: 02.15 WIB

Live: Indosiar

Streaming: Vidio

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel