2 Pemain Pinggiran MU Buktikan Kelemahan Terbesar Solskjaer

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Dua pemain pinggiran telah memberi Manchester United atau MU apa yang mereka butuhkan selama jeda internasional. Bahkan, manajer klub Liga Inggris ini, Ole Gunnar Solskjaer akan senang dengan apa yang dilihatnya dari dua pemainnya pada pekan lalu.

Mungkin ada beberapa perdebatan tentang seberapa bagus sebenarnya pemain terkuat Manchester United, tetapi tidak ada yang bisa memperdebatkan kedalaman skuad mereka.

Tahun lalu Solskjaer mengambil risiko ketika dia memilih untuk meningkatkan kedalaman skuat daripada starting line-upnya. Faktanya, tidak ada dari lima pemain yang ditandatangani musim panas lalu yang akan menjadi pilihan suara bulat dalam revisi 'Best XI'.

Dari 14 pemain United yang telah mengumpulkan lebih dari 1.500 menit untuk klub musim ini, hanya tiga di antaranya yang benar-benar dimaksimalkan Solskjaer. Mereka adalah Harry Maguire, Aaron Wan-Bissaka dan Bruno Fernandes.

Kemampuan untuk mengeluarkan yang terbaik dari para pemain yang sudah ada di klub adalah salah satu ciri terbesar Solskjaer. Namun, ketergantungannya yang berlebihan pada pemain inti tim utama adalah salah satu kelemahan terbesarnya.

Harus Maksimal

Duel udara megabintang Barcelona, Lionel Messi dan gelandang Manchester United, Fred pada leg pertama perempat final Liga Champions di Stadion Old Trafford, Rabu (10/4). Barcelona menang tipis 1-0 atas Manchester United. (Oli SCARFF / AFP)
Duel udara megabintang Barcelona, Lionel Messi dan gelandang Manchester United, Fred pada leg pertama perempat final Liga Champions di Stadion Old Trafford, Rabu (10/4). Barcelona menang tipis 1-0 atas Manchester United. (Oli SCARFF / AFP)

Dengan hasil imbang yang menguntungkan di Liga Europa, tampaknya United akan mempertahankan jadwal dua pertandingan seminggu mereka untuk sebagian besar musim ini. Solskjaer perlu menggunakan pasukannya secara maksimal jika dia ingin bersaing dengan kuat di kedua lini yang tersisa.

Salah satu alasan penggunaan ekstrim Solskjaer atas tiga pemain baru adalah fakta bahwa ia tidak sepenuhnya mempercayai mereka yang menjadi cadangan. Dia mungkin melakukan lebih banyak setelah jeda internasional terbaru.

Mengesankan

Donny van de Beek mencetak gol pertama pada laga Liga Inggris Manchester United lawan Crystal Palace di stadion Old Trafford di Manchester, Inggris, Sabtu, 19 September 2020. (Richard Heathcote / Pool via AP)
Donny van de Beek mencetak gol pertama pada laga Liga Inggris Manchester United lawan Crystal Palace di stadion Old Trafford di Manchester, Inggris, Sabtu, 19 September 2020. (Richard Heathcote / Pool via AP)

Itu karena dua pemainnya yang paling jarang digunakan musim ini telah bangkit untuk menantang dan melakukan semua yang mereka bisa untuk memaksa memikirkan kembali penampilan minggu ini.

Kedua pemain itu adalah Daniel James dan Donny van de Beek. Di atas kertas, keduanya secara kolektif terlihat cukup mengesankan dengan 20 penampilan untuk pemain sayap Welsh musim ini dan 27 untuk Van de Beek di musim debutnya di Old Trafford.

Jarang Tampil

Gelandang Manchester United, Juan Mata (kiri) dan Bruno Fernandes saat mengikuti sesi latihan tim di Manchester, Inggris, Rabu (19/2/2020). MU akan bertanding melawan wakil Belgia, Club Brugge pada leg pertama babak 32 besar Liga Europa di Jan Breydel Stadion. (Simon Cooper/PA via AP)
Gelandang Manchester United, Juan Mata (kiri) dan Bruno Fernandes saat mengikuti sesi latihan tim di Manchester, Inggris, Rabu (19/2/2020). MU akan bertanding melawan wakil Belgia, Club Brugge pada leg pertama babak 32 besar Liga Europa di Jan Breydel Stadion. (Simon Cooper/PA via AP)

Namun, keduanya duduk di dekat bagian bawah tumpukan dalam hal menit bermain mengikuti serangkaian peran cameo. Dan, penampilan pengganti terlambat yang tidak banyak membantu menumbuhkan tingkat kepercayaan yang sangat dibutuhkan.

Faktanya, dari pemain lapangan yang terlibat dalam tugas tim utama sejak awal musim hanya Juan Mata, Axel Tuanzebe dan Brandon Williams yang tampil lebih jarang daripada pasangan yang disebutkan di atas.

Ancaman

James telah merespons dengan baik tahun kalender ini dengan tiga gol dan satu assist dalam 12 penampilan, tetapi ia tetap memiliki pengaruh yang jauh lebih baik dari bangku cadangan di level klub mengingat kecepatan kerja dan kecepatannya yang luar biasa.

Namun, penampilannya baru-baru ini untuk Wales - ditutup dengan kemenangan telat vs Republik Ceko - adalah pengingat akan ancaman yang juga bisa ia berikan dalam pertandingan melawan tim-tim bertahan.

Simak Video Menarik Berikut Ini