2 Respons KPK Tanggapi Dugaan Keterlibatan Gibran dalam Kasus Korupsi Bansos

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Belum lama ini beredar informasi soal adanya keterlibatan Gibran Rakabuming Raka dalam dugaan kasus suap pengadaan bansos Covid-19.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) pun memastikan akan terus mendalami setiap informasi terkait kasus dugaan suap pengadaan bansos Covid-19 yang menjerat Menteri Sosial Juliari Batubara, termasuk kabar soal Gibran Rakabuming Raka.

Karena belakangan, beredar kabar, Gibran yang merupakan putra sulung Presiden Joko Widodo atau Jokowi itu disebut-sebut sebagai pihak yang merekomendasikan PT Sritex dalam pengadaan goodie bag bansos Covid-19.

"Kami memastikan setiap informasi akan digali dan dikonfirmasi pada saksi-saksi yang diperiksa," ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri saat dikonfirmasi, Senin (20/12/2020).

Sementara itu, Gibran pun langsung membantah bahwa dirinya ikut campur tangan urusan bansos, apalagi soal merekomendasikan goodie bag untuk bansos ke pihak Sritex.

"Itu enggak benar. Saya itu tidak pernah merekomendasikan atau memerintahkan dalam urusan bansos, apalagi merekomendasikan goodie bag untuk bansos," kata Gibran di Solo.

Berikut fakta-fakta terkait kabar keterlibatan Gibran Rakabuming Raka dalam dugaan kasus suap pengadaan bansos Covid-19 dihimpun Liputan6.com:

KPK Pastikan Terus Dalami Kasus

Ketua KPK Firli Bahuri saat konferensi pers terkait penahanan Menteri Sosial Juliari Batubara di Jakarta, Minggu (6/12/2020). KPK menahan Juliari Batubara dan pejabat pembuat komitmen Kemensos Adi Wahyono untuk kepentingan pemeriksaan kasus korupsi dana bansos Covid-19. (Liputan6.com/Johan Tallo)
Ketua KPK Firli Bahuri saat konferensi pers terkait penahanan Menteri Sosial Juliari Batubara di Jakarta, Minggu (6/12/2020). KPK menahan Juliari Batubara dan pejabat pembuat komitmen Kemensos Adi Wahyono untuk kepentingan pemeriksaan kasus korupsi dana bansos Covid-19. (Liputan6.com/Johan Tallo)

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memastikan bakal mendalami setiap informasi terkait kasus dugaan suap pengadaan bansos Covid-19 yang menjerat Menteri Sosial Juliari Batubara. Termasuk informasi soal adanya keterlibatan Gibran Rakabuming Raka.

Gibran yang merupakan putra sulung Presiden Joko Widodo atau Jokowi itu disebut-sebut sebagai pihak yang merekomendasikan PT Sritex dalam pengadaan goodie bag bansos Covid-19.

"Kami memastikan setiap informasi akan digali dan dikonfirmasi pada saksi-saksi yang diperiksa," ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri saat dikonfirmasi, Senin (20/12/2020).

KPK Masih Terus Selidiki

Ketua KPK Firli Bahuri (tengah) didampingi Deputi Penindakan Karyoto dan Plt Juru Bicara Ali Fikri saat konferensi pers terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) atas kasus dugaan suap bansos penanganan covid-19 Kementerian Sosial, di Jakarta, Minggu (6/12/2020) dini hari. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Ketua KPK Firli Bahuri (tengah) didampingi Deputi Penindakan Karyoto dan Plt Juru Bicara Ali Fikri saat konferensi pers terkait Operasi Tangkap Tangan (OTT) atas kasus dugaan suap bansos penanganan covid-19 Kementerian Sosial, di Jakarta, Minggu (6/12/2020) dini hari. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Ali menyatakan, peroses penyidikan kasus ini masih berjalan. Sehingga tak menutup kemungkinan tim penyidik akan mendalami informasi tersebut dengan melakukan pemanggilan terhadap Gibran.

"Saat ini proses penyidikan danpenyelesaian berkas perkara tersebut masih terus berlangsung. Penyidik masih akan melengkapi bukti, data dan informasi dengan memanggil dan memeriksa sejumlah saksi," tegas dia.

Gibran Membantah

Juru bicara keluarga Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka akan memberikan kejutan terkait tugas polwan saat prosesi pernikahan Kahiyang dan Bobby.(Liptan6.com/Fajar Abrori)
Juru bicara keluarga Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka akan memberikan kejutan terkait tugas polwan saat prosesi pernikahan Kahiyang dan Bobby.(Liptan6.com/Fajar Abrori)

Gibran Rakabuming Raka angkat bicara terkait namanya dikaitkan dengan perkara suap bantuan sosial atau bansos yang melibatkan Menteri Sosial Juliari Batubara.

Dia membantah, bahwa dirinya ikut campur tangan urusan bansos, apalagi soal merekomendasikan goodie bag untuk bansos ke pihak Sritex.

"Itu enggak benar. Saya itu tidak pernah merekomendasikan atau memerintahkan dalam urusan bansos, apalagi merekomendasikan goodie bag untuk bansos," kata Gibran di Solo, Senin (21/12/2020).

Dia menegaskan, tak ikut campur tangan dengan hal tersebut. Bahkan meminta mengecek dan membuktikannya.

"Sritex juga bisa dicek, itu berita tidak benar. Kalau ada buktinya, bisa dibuktikan. Intinya saya tidak pernah melakukan hal seperti itu," ucap Gibran.

Belum Pernah Bertemu Juliari Batubara

Gibran Rakabuming Raka mendaftar bakal calon Wali Kota Solo melalui DPD PDIP Jawa Tengah.(Liputan6.com/Fajar Abrori)
Gibran Rakabuming Raka mendaftar bakal calon Wali Kota Solo melalui DPD PDIP Jawa Tengah.(Liputan6.com/Fajar Abrori)

Gibran menuturkan, dirinya tak pernah berpikir untuk melakukan korupsi bansos. Apalagi dilakukan sekarang.

"Kalau mau korupsi kenapa baru sekarang, kenapa enggak dulu-dulu. Saya enggak pernah seperti itu. Kalau pengen proyek ya yang lebih gede. PLN, Pertamina, jalan tol itu nilainya triliunan," kata dia.

Bahkan Gibran, tak pernah bertemu dengan Juliari, hanya kenal saja.

"Ya kenal sih kenal, tapi saya belum pernah ketemu," terang dia.

Dirinya juga mempersilakan soal dana kampanye untuk dicek.

"Semua bisa dicek secara online," tegas Gibran.

Penyaluran Bansos Corona di Daerah Terkendala Birokrasi

Infografis Penyaluran Bansos Corona di Daerah Terkendala Birokrasi. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis Penyaluran Bansos Corona di Daerah Terkendala Birokrasi. (Liputan6.com/Trieyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: