20-5-1506: Christopher Columbus Meninggal Dunia

Liputan6.com, Jakarta - Penjelajah besar Italia, Christopher Columbus meninggal di Valladolid, Spanyol pada 20 Mei 1506.

Columbus adalah orang Eropa pertama yang menjelajahi Amerika sejak bangsa Viking mendirikan koloni di Greenland dan Newfoundland pada abad ke-10. Dia menjelajahi Hindia Barat, Amerika Selatan, dan Amerika Tengah, seperti dikutip dari history.com, Selasa (19/5/2020).

Columbus lahir di Genoa, Italia pada 1451. Sedikit yang diketahui tentang kehidupan awalnya, tetapi ia bekerja sebagai pelaut dan kemudian menjadi pengusaha di dunia pelayaran. 

Dia menjadi terobsesi untuk merintis rute laut barat ke Cathay (China), India, dan pulau-pulau emas dan rempah-rempah yang terkenal di Asia. 

Pada saat itu, orang Eropa tidak mengenal rute laut langsung ke Asia selatan, dan rute melalui Mesir dan Laut Merah ditutup untuk orang Eropa oleh Kekaisaran Ottoman, seperti juga banyak rute darat. 

Berlawanan dengan legenda populer, orang-orang Eropa berpendidikan pada zaman Columbus benar-benar percaya bahwa Bumi itu bulat, seperti dikemukakan St. Isidore pada abad ketujuh. 

Namun, Columbus, dan sebagian besar lainnya, meremehkan ukuran Bumi, menghitung bahwa Asia Timur harus terletak kira-kira di mana Amerika Utara berada (mereka belum tahu bahwa ada Samudra Pasifik).

Perjalanan Columbus

Ilustrasi ketika Christoper Columbus menemukan benua Amerika dan berinteraksi dengan suku Indian. (Wired.com)

Dengan hanya Samudra Atlantik, pikirnya, terletak di antara Eropa dan kekayaan Hindia Timur, Columbus bertemu dengan Raja John II dari Portugal dan mencoba membujuknya untuk mendukung "Perusahaan Hindia," ketika ia menyebut rencananya.

Dia ditolak dan kemudian memutuskan untuk pergi ke Spanyol, di mana dia juga ditolak setidaknya dua kali oleh Raja Ferdinand dan Ratu Isabella.

Namun, setelah penaklukan Spanyol atas kerajaan Moor di Granada pada Januari 1492, raja-raja Spanyol, yang dipenuhi kemenangan setuju untuk mendukung pelayarannya.

Pada 3 Agustus 1492, Columbus berlayar dari Palos, Spanyol, dengan tiga kapal kecil, Santa Maria, Pinta, dan Nina.

Pada 12 Oktober, perjalanan Columbus pun akhirnya tiba di daratan, yang kemungkinan adalah Pulau Watling di Bahama, dan mendarat di hari yang sama.

Columbus juga melihat Kuba, yang dia pikir adalah daratan China, dan pada Desember ekspedisi mendarat di Hispaniola, yang menurut Columbus mungkin adalah Jepang.

Dia mendirikan sebuah koloni kecil di sana dengan 39 anak buahnya. Penjelajah itu pun berhasil kembali ke Spanyol dengan emas, rempah-rempah, dan tawanan "India" pada bulan Maret 1493, dan diterima dengan penghargaan tertinggi oleh pengadilan Spanyol. Dia diberi gelar "laksamana lautan samudera" dan ekspedisi kedua segera diselenggarakan.

Columbus meninggal pada 20 Mei 1506, tanpa menyadari lingkup besar pencapaiannya.

Dia telah menemukan adanya Dunia Baru bagi Eropa, yang kekayaannya selama abad berikutnya akan membantu menjadikan Spanyol sebagai negara terkaya dan terkuat di dunia.