20 April 1999: 13 Orang Tewas dalam Insiden Penembakan di Colorado

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Colorado - Pada tanggal 20 April 1999, dua remaja pria bersenjata membunuh 13 orang dalam aksi penembakan di Sekolah Tinggi Columbine di Littleton, Colorado, selatan Denver. Sekitar pukul 11 pagi waktu setempat, Dylan Klebold (18) dan Eric Harris (17) yang mengenakan mantel parit, mulai menembak siswa di luar sekolah sebelum pindah ke dalam untuk melanjutkan amukan mereka.

Menurut History, Klebold dan Harris telah membunuh 12 siswa dan seorang guru serta melukai 23 orang lainnya. Tak lama setelah tengah hari, kedua remaja itu menyalakan senjata mereka sendiri dan bunuh diri.

Kejahatan tersebut memicu debat nasional tentang pengendalian senjata dan keamanan sekolah, serta penyelidikan besar-besaran untuk menentukan apa yang memotivasi para remaja bersenjata itu. Beberapa hari setelah penembakan, ada spekulasi bahwa Klebold dan Harris sengaja memilih atlet, minoritas dan Kristen sebagai korban mereka.

Awalnya dilaporkan bahwa seorang siswa, Cassie Bernall, diduga ditanyai oleh salah satu pria bersenjata itu apakah dia percaya pada Tuhan. Saat Bernall berkata, "Ya," dia ditembak mati. Orang tuanya kemudian menulis sebuah buku berjudul "She Said Yes" untuk menghormati putri mereka yang syahid.

Namun, tampaknya pertanyaan itu sebenarnya tidak ditujukan kepada Bernall tetapi kepada siswa lain yang telah terluka oleh tembakan. Saat korban menjawab, "Ya," penembak itu pergi.

Investigasi selanjutnya juga menentukan bahwa Harris dan Klebold memilih korban mereka secara acak.

Rencana awal mereka adalah meledakkan dua bom propana di kafetaria sekolah, berpotensi menewaskan ratusan orang dan memaksa orang-orang yang selamat keluar dan masuk ke barisan tembakan orang-orang bersenjata itu.

Ketika bom tidak berhasil, Harris dan Klebold pergi ke sekolah untuk melakukan amukan mematikan mereka.

Kasus Penembakan Sekolah Terparah di Amerika Serikat

Siswa SMA Santa Fe, orangtua dan masyarakat mengheningkan cipta untuk mengenang penembakan yang menewaskan 10 orang di sekolah mereka di Texas, Amerika Serikat, Senin (21/5). (Steve Gonzales/Houston Chronicle via AP)
Siswa SMA Santa Fe, orangtua dan masyarakat mengheningkan cipta untuk mengenang penembakan yang menewaskan 10 orang di sekolah mereka di Texas, Amerika Serikat, Senin (21/5). (Steve Gonzales/Houston Chronicle via AP)

Ada spekulasi bahwa Harris dan Klebold melakukan pembunuhan tersebut karena mereka adalah anggota dari kelompok orang buangan sosial yang disebut "Trenchcoat Mafia" yang terpesona oleh budaya Goth. Video game dan musik yang berisi kekerasan juga disalahkan karena memengaruhi para pembunuh. Namun, tidak satupun dari teori ini yang pernah terbukti.

Sekolah Menengah Columbine dibuka kembali pada musim gugur 1999, tetapi pembantaian itu meninggalkan bekas luka di komunitas Littleton. Mark Manes, pemuda yang menjual senjata ke Harris dan membelikannya 100 butir amunisi sehari sebelum pembunuhan, dijatuhi hukuman enam tahun penjara. Carla Hochhalter, ibu seorang siswa yang lumpuh dalam serangan itu, bunuh diri di sebuah toko senjata.

Beberapa orang tua lainnya mengajukan gugatan terhadap sekolah dan polisi. Bahkan orang tua Dylan Klebold mengajukan pemberitahuan tentang niat mereka untuk menuntut, mengklaim bahwa polisi seharusnya menghentikan Harris lebih awal. Dan ketika seorang tukang kayu dari Chicago memasang 15 salib di taman lokal atas nama semua orang yang meninggal pada tanggal 20 April, orang tua para korban merobohkan keduanya untuk mengenang Klebold dan Harris.

Penembakan di Columbine termasuk di antara penembakan sekolah terburuk dalam sejarah AS hingga 16 April 2007, ketika 32 orang ditembak dan banyak lainnya terluka oleh seorang mahasiswa pria bersenjata di kampus Virginia Tech di Blacksburg, Virginia.

Penembakan sekolah berikutnya, termasuk di Newtown, Connecticut pada Desember 2012 dan di Parkland, Florida pada Februari 2018, terus melukai bangsa. Analisis bulan Maret 2018 oleh Washington Post menemukan bahwa sejak penembakan di Columbine pada tahun 1999, rata-rata terjadi 10 penembakan di sekolah setiap tahun di Amerika Serikat.

Reporter: Lianna Leticia

Saksikan Video Berikut Ini: