20 Balita Tewas dalam Kebakaran di Sekolah Nigeria, Penyebab Masih Diselidiki

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Nigeria tengah berduka atas kematian 20 anak yang berusia antara tiga dan lima tahun, yang terperangkap dalam kobaran api di sebuah sekolah di pinggiran ibu kota negara, Niamey.

Mereka tewas pada Selasa 13 April ketika kobaran api melahap bangunan yang terbuat dari kayu dan jerami di lingkungan miskin "Pays-Bas" yang dibangun di bekas tambang tanah liat dekat bandara Niamey.

Menurut laporan Al Jazeera, Kamis (15/4/2021), para orangtua dan guru yang berduka berkumpul di sekolah yang telah mengalami kebakaran. Sambil menyeka air mata dengan kerudungnya, direktur sekolah Habiba Gaya mengatakan bahwa seluruh Nigeria “berduka total”.

"Anak-anak kecil, orang tak berdosa, benar-benar terbakar hidup-hidup dalam api ini," katanya kepada kantor berita AFP, menjelaskan bahwa sementara anak-anak yang lebih besar bisa keluar, mereka yang berusia lima tahun ke bawah tidak.

“Mereka masih kecil jadi mereka tidak bisa lari.”

Kebakaran Besar

Ilustrasi kebakaran. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Ilustrasi kebakaran. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Kebakaran menyebar begitu cepat sehingga seorang ayah yang berduka, yang mengidentifikasi dirinya hanya dengan nama depannya, Abdoulaye, mengatakan itu telah menghancurkan ruang kelas pada saat petugas pemadam kebakaran tiba di tempat kejadian.

"Tim penyelamat berangkat dengan cepat dan apinya dipadamkan ... tetapi intensitas api sangat besar," kata komandan dinas pemadam kebakaran Sidi Mohamed di televisi publik pada hari Selasa.

Hanya sisa-sisa meja dan lembaran logam bergelombang yang masih terlihat di antara puing-puing, dengan buku-buku hangus, kotak pensil, dan ransel berserakan di antara abu.

“Api terbawa angin dari ruang kelas ke ruang kelas,” kata Balaraba Ibrahim yang tinggal di dekatnya.

Keponakannya yang berusia lima tahun, Yasmina, termasuk di antara korban tewas.

“Dia telah pulang dan kemudian dia kembali ke sekolah. Seolah-olah dia sedang menjawab panggilan kematian," kata Ibrahim.

Penyebab Kebakaran Masih Diselidiki

Ilustrasi kebakaran. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Ilustrasi kebakaran. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Penyebab kebakaran sedang diselidiki dan tidak segera diketahui dari mana mulainya. Namun, para guru dan orangtua mengatakan pada hari Rabu bahwa kematian tersebut menyoroti bahaya ruang kelas sementara yang didirikan di luar.

Di Nigeria, yang menempati peringkat sebagai negara termiskin di dunia di bawah Indeks Pembangunan Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa 189, pondok jerami sering digunakan untuk memberi ruang bagi siswa di sekolah yang penuh sesak.

"Penting bahwa dari sini pihak berwenang menghentikan kelas di gubuk jerami," kata Persatuan Guru Nasional Niger dalam sebuah pernyataan.

Gaya, direktur sekolah, menggemakan seruan itu, sementara Ibrahim, bibi dari salah satu korban, menambahkan: "Ada banyak tanah kosong yang bisa diberikan negara kepada kami untuk membangun sekolah."

Pasukan keamanan telah memblokir tempat kejadian sementara penyelidik mencari bukti.

Di balik tanda polisi, penduduk setempat berkumpul dengan sedih untuk melihat-lihat apa yang tersisa dari gedung sekolah.

Ini adalah hal terburuk yang pernah terjadi di sekolah Nigerien - 20 anak terbakar hidup-hidup dalam waktu singkat. Ini kerugian besar bagi Nigeria," keluh penduduk setempat Amadou Seyni.

Ibu dari korban lain, yang duduk di halaman dekat ruang kelas lain yang lebih kokoh dan tidak rusak, berjuang untuk menerima kehilangannya.

“Allah ingin ini terjadi dan tidak ada yang bisa kami lakukan untuk itu,” katanya sambil memegang tasbih.