20 Tahun 9/11, Joe Biden: Kami Tak Akan Berhenti Buru Teroris yang Sakiti AS

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, D.C - Presiden AS Joe Biden memberikan penghormatan kepada para korban serangan teror 11 September dalam pidato video singkat pada hari Jumat 10 September 2021. Menjelang peringatan 20 tahun serangan, Biden mengatakan bahwa "pelajaran utama" 9/11 adalah, persatuan nasional merupakan kekuatan terbesar Amerika.

"Kami melihat kepahlawanan di mana-mana, di tempat-tempat yang diharapkan dan tidak terduga," kata Biden dalam video berdurasi enam menit yang dirilis oleh Gedung Putih pada malam peringatan serangan, dikutip dari CNN, Sabtu (11/9/2021).

"Kami juga melihat sesuatu yang terlalu langka: rasa persatuan nasional yang sejati. Kesatuan dan ketahanan - kapasitas untuk pulih dan memperbaiki dalam menghadapi trauma. Kesatuan dalam pelayanan - generasi 9/11 melangkah untuk melayani dan melindungi dalam menghadapi teror untuk membuat para teroris bertanggung jawab, untuk menunjukkan kepada semua orang yang ingin menyakiti Amerika bahwa kami akan memburu Anda dan membuat Anda membayar. Itu tidak akan pernah berhenti, hari ini, besok, selamanya, dari melindungi Amerika."

Video, yang dirilis oleh Gedung Putih pada Jumat malam, diperkirakan akan menjadi satu-satunya pidato utama yang akan disampaikan Biden untuk peringatan serangan itu.

Pada hari Sabtu, Joe Biden dijadwalkan mengunjungi ketiga lokasi serangan – Lower Manhattan, sebuah lapangan di Pennsylvania dan Pentagon. Mantan Presiden George W. Bush dan Barack Obama juga akan berpartisipasi.

Mantan Presiden Donald Trump diperkirakan akan mengunjungi beberapa situs, sumber yang akrab dengan jadwalnya mengatakan kepada CNN, tetapi tidak ada spesifik yang tersedia.

Ketika Biden mengunjungi lokasi serangan pada hari Sabtu, dia tidak diharapkan untuk menyampaikan pidato utama. Dia akan meletakkan karangan bunga dan mengamati saat-saat hening.

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengindikasikan bahwa Gedung Putih telah memilih pidato video yang akan dirilis pada hari Jumat "karena kami ingin Anda mendengar darinya dan dia ingin orang-orang Amerika mendengar darinya secara langsung tentang apa arti 9/11 baginya 20 tahun kemudian."

Pengorbanan Warga Amerika dalam 9/11

File foto Orang-orang berlari setelah menara World Trade Center runtuh di Manhattan, New York pada 11 September 2001.. (AFP/Doug Kanter)
File foto Orang-orang berlari setelah menara World Trade Center runtuh di Manhattan, New York pada 11 September 2001.. (AFP/Doug Kanter)

Dalam video itu, Presiden menghormati "semua orang yang mempertaruhkan dan memberikan hidup mereka dalam hitungan menit, jam, bulan dan tahun sesudahnya."

Kepada keluarga dari 2.977 orang dari lebih dari 90 negara yang tewas pada 11 September 2001, di New York City, Arlington, Virginia, dan Shanksville, Pennsylvania, dan ribuan lainnya yang terluka – Amerika akan memperingati Anda dan orang yang Anda cintai. Potongan-potongan jiwa Anda," kata Biden.

Seiring dengan menyaksikan tindakan kepahlawanan dan persatuan, orang Amerika "menyaksikan kekuatan yang lebih gelap dari sifat manusia: ketakutan dan kemarahan, kebencian dan kekerasan terhadap Muslim Amerika, pengikut agama yang benar dan setia."

"Kami melihat persatuan nasional menekuk. Kami melihat persatuan adalah satu hal yang tidak boleh direndahkan," tambahnya.

"Persatuan adalah apa yang membuat kita menjadi diri kita sendiri, Amerika yang terbaik," lanjut Presiden.

"Bagi saya, itu adalah pelajaran utama dari 11 September. Pada kita yang paling rentan, dalam dorongan dan tarikan semua yang membuat kita manusia, dalam pertempuran untuk jiwa Amerika, persatuan adalah kekuatan terbesar kita. Persatuan tidak berarti kita harus percaya hal yang sama – kita harus memiliki keyakinan mendasar satu sama lain."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel