20 Tahun 9/11, PM Inggris Boris Johnson: Teroris Gagal Merusak Kebebasan Kita

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Teroris di balik serangan 11 September di Amerika Serikat gagal "menggoyahkan keyakinan kami pada kebebasan dan demokrasi", kata Boris Johnson.

Dalam sebuah pesan untuk menandai peringatan insideng 9/11 ke-20, PM mengatakan bahwa sementara ancaman teror tetap ada, orang-orang menolak "untuk hidup dalam ketakutan secara permanen". Demikian seperti melansir BBC, Sabtu (11/9/2021).

"Bahwa kita datang bersama hari ini - dalam kesedihan tetapi juga dalam iman dan tekad - menunjukkan kegagalan terorisme."

Sebanyak 2.977 orang tewas dalam serangan teror, termasuk 67 warga Inggris.

Berbagai acara diadakan di seluruh dunia untuk mengenang para korban meninggal.

Serangan itu, yang direncanakan oleh al-Qaeda dari Afghanistan, memperlihatkan empat jet penumpang AS disita oleh pelaku aksi bunuh diri - dua di antaranya diterbangkan ke Menara Kembar World Trade Center di New York.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Peringatan di London

Sebuah pesawat mendekati World Trade Center (WTC) New York sebelum menabrak menara di sebelah kiri, seperti yang terlihat dari pusat kota Brooklyn, Selasa, 11 September 2001.(Foto AP / William Kratzke)
Sebuah pesawat mendekati World Trade Center (WTC) New York sebelum menabrak menara di sebelah kiri, seperti yang terlihat dari pusat kota Brooklyn, Selasa, 11 September 2001.(Foto AP / William Kratzke)

Pesawat lain menabrak Pentagon, tepat di luar ibukota AS, Washington DC, dan pesawat keempat jatuh di sebuah lapangan di Pennsylvania setelah penumpang melawan.

Sebagai bagian dari acara hari itu untuk menandai ulang tahun, layanan peringatan pribadi yang diselenggarakan oleh Kelompok Dukungan Keluarga Inggris 11 September akan diadakan di Grosvenor Square di pusat kota London.

Setelah matahari terbenam, 67 lilin akan dinyalakan di taman untuk mengenang setiap korban dari Inggris.

Dalam pidatonya yang akan dimainkan pada acara peringatan di Taman Olimpiade di London timur pada hari Sabtu, dia mengatakan peristiwa baru-baru ini di Afghanistan hanya memperkuat kepercayaan orang pada kebebasan dan demokrasi.

"Dua puluh tahun yang lalu, 11 September 2001 menjadi, dalam kata-kata Presiden Roosevelt setelah Pearl Harbor, 'kencan yang akan hidup dalam keburukan'," katanya.

"Pada suatu pagi yang cerah, teroris menyerang Amerika Serikat dengan tujuan sederhana untuk membunuh atau melukai sebanyak mungkin manusia, dan dengan menimbulkan pertumpahan darah di negara demokrasi terbesar di dunia, mereka mencoba untuk menghancurkan kepercayaan orang-orang bebas di mana pun di dunia."

Dia mengatakan bahwa "tepatnya karena keterbukaan dan toleransi Amerika Serikat" hampir setiap kebangsaan dan agama termasuk di antara mereka yang dibunuh hari itu."

"Tetapi sementara para teroris memaksakan beban kesedihan dan penderitaan mereka, dan sementara ancaman itu berlanjut hingga hari ini, kita sekarang dapat mengatakan dengan perspektif 20 tahun bahwa mereka gagal menggoyahkan kepercayaan kita pada kebebasan dan demokrasi; mereka gagal untuk memisahkan negara kita, atau menyebabkan kita meninggalkan nilai-nilai kita, atau hidup dalam ketakutan permanen."

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel