21-2-1944: Bangkitnya Tsar Militer Jepang Hideki Tojo

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Tokyo - Hari ini 77 tahun yang lalu, Hideki Tojo, perdana menteri Jepang, meraih lebih banyak kekuasaan saat ia mengambil alih sebagai kepala staf tentara, posisi yang memberinya kendali langsung atas militer Jepang.

Setelah lulus dari Akademi Militer Kekaisaran dan Sekolah Tinggi Staf Militer, Tojo dikirim ke Berlin sebagai atase militer Jepang setelah Perang Dunia I.

Setelah mendapatkan reputasi tinggi di militer, Tojo diberi komando Resimen Infanteri ke-1 saat kembali ke Jepang.

Pada tahun 1937, ia menjadi kepala staf Angkatan Darat Kwantung di Manchuria, Tiongkok. Ketika dia kembali lagi ke tanah airnya, Tojo menduduki jabatan wakil menteri perang dan dengan cepat memimpin dalam kontrol militer yang meningkat terhadap kebijakan luar negeri Jepang.

Ia menjadi salah satu figur krusial dalam mengadvokasi penandatanganan Pakta Tripartit 1940 antara Jepang dengan Jerman dan Italia yang menjadikan Negeri Matahari Terbit sebagai kekuatan "Poros".

Pada Juli 1940, ia dijadikan menteri perang dan segera bentrok dengan perdana menteri, Pangeran Fumimaro Konoye, yang telah berjuang untuk reformasi pemerintahannya, yaitu, demiliterisasi politik.

Pada bulan Oktober, Konoye mengundurkan diri karena meningkatnya ketegangan dengan Tojo, yang menggantikannya sebagai perdana menteri.

Tojo tidak hanya mempertahankan jabatan menteri angkatan darat dan menteri perang ketika ia menjadi perdana menteri Jepang, ia juga menduduki jabatan menteri perdagangan dan industri.

Menjanjikan Orde Baru di Asia

Sosok seragam militer di barisan depan adalah Hideki Tojo (perdana menteri), sebelah kanannya adalah Menteri Negara Teiichi Suzuki, ujung kiri adalah Menteri Angkatan Laut Shigetarō Shimada, dan ujung kanan Menteri Perdagangan dan Industri Nobusuke Kishi.
Sosok seragam militer di barisan depan adalah Hideki Tojo (perdana menteri), sebelah kanannya adalah Menteri Negara Teiichi Suzuki, ujung kiri adalah Menteri Angkatan Laut Shigetarō Shimada, dan ujung kanan Menteri Perdagangan dan Industri Nobusuke Kishi.

Tojo, yang sekarang menjadi diktator virtual, dengan cepat menjanjikan "Orde Baru di Asia," dan mendukung operasi militer lain serupa yang telah dilakukan Jepang dalam pemboman Pearl Harbor --meskipun ada kegelisahan dari beberapa jenderalnya.

Kebijakan agresif Tojo membayar dividen besar sejak dini, dengan keuntungan teritorial besar di Indochina dan Pasifik Selatan.

Tetapi, terlepas dari meningkatnya kendali Tojo atas produksi industri masa perang negaranya sendiri dan dengan asumsi gelar lain, kepala staf tentara, pada 21 Februari 1944 - ia tidak dapat mengendalikan tekad Amerika Serikat, yang mulai mengalahkan kembali Jepang di Pasifik Selatan.

Ketika Saipan jatuh ke Marinir dan Angkatan Darat AS pada 22 Juni 1944, pemerintahan Tojo runtuh.

Setelah Jepang menyerah, Tojo mencoba bunuh diri dengan menembak dirinya sendiri dengan pistol .38 Amerika tetapi dia diselamatkan oleh seorang dokter Amerika yang memberinya transfusi darah.

Dia dinyatakan bersalah atas kejahatan perang oleh pengadilan internasional dan digantung pada 22 Desember 1948.

Simak video pilihan berikut: