21 November 1974: Separatis Irlandia Utara Ledakkan Bar di Inggris, 21 Orang Tewas

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Birmingham - Serangan bom menghancurkan dua pub (bar) di Birmingham, Inggris pada 21 November 1974, menewaskan 21 orang dan melukai lebih dari 180 orang.

Kepolisian menyebut bahwa aksi teror berkaitan dengan kelompok separatis Irlandia Utara IRA, dan diketahui bahwa mereka juga menanam perangkat serupa di dua lokasi lain di kota, demikian seperti dikutip dari BBC On This Day, Minggu (21/11/2021).

Dua ledakan itu hanya berjarak beberapa detik dan terjadi sekitar pukul 20.30 GMT, ketika bar-bar itu penuh dengan pengunjung remaja dan dewasa muda.

Polisi berusaha membersihkan kedua pub, tetapi bom meledak hanya 12 menit setelah seorang pria dengan aksen Irlandia menelepon surat kabar Birmingham Post dengan peringatan.

Michael Willis, 18, berada di Kedai ketika bom meledak.

"Saya hendak berjalan ke kotak musik pub ketika bom meledak. Ada mayat di mana-mana dan saya harus memanjat mereka untuk keluar - teriakan dan erangan dari yang terluka sangat menakutkan," katanya.

Banyak dari yang terluka diangkut ke rumah sakit terdekat dengan taksi dan mobil pribadi, dan puluhan ambulans dari seluruh West Midlands dipanggil.

Asisten Kepala Polisi untuk Polisi West Midlands Maurice Buck mengatakan pembantaian yang disebabkan oleh bom itu merupakan "bencana yang mengerikan".

Dalam Konteks

Ilustrasi (iStock)
Ilustrasi (iStock)

Hugh Callaghan, Paddy Hill, Gerry Hunter, Richard McIlkenny, Billy Power, dan Johnny Walker dinyatakan bersalah pada tahun 1975 karena melakukan pemboman.

Tetapi apa yang disebut Birmingham Six dibebaskan setelah 16 tahun penjara ketika hukuman mereka dibatalkan oleh Pengadilan Banding pada Mei 1991.

Pembom yang sebenarnya tidak pernah dituntut.

Tiga detektif didakwa dengan sumpah palsu dan konspirasi sehubungan dengan penyelidikan, tetapi persidangan mereka dihentikan pada tahun 1993 dengan alasan liputan media prasangka.

Pada peringatan 30 tahun serangan pada tahun 2003, Gerry Adams, presiden sayap politik IRA Sinn Fein, mengatakan dia menyesal pemboman telah terjadi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel