21 Orang Tewas dan 1.000 Kendaraan Terjebak Akibat Badai Salju di Pakistan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Islamabad - Setidaknya 21 orang tewas setelah badai salju tebal menjebak para korban di dalam kendaraan mereka di Pakistan utara.

Sebanyak 1.000 kendaraan ikut terisolasi ketika calon wisatawan dilaporkan bergegas untuk melihat hujan salju musim dingin di kota puncak bukit Murree.

Seorang polisi, istrinya dan enam anak mereka, serta lima keluarga lainnya, termasuk di antara yang tewas, menurut layanan darurat setempat Rescue 1122 seperti dikutip dari BBC, Minggu (9/1/2022).

Militer berusaha membersihkan jalan dan menyelamatkan mereka yang masih terjebak.

Menteri Dalam Negeri Sheikh Rashid mengatakan krisis itu disebabkan oleh jumlah orang yang bepergian ke daerah itu, utara ibukota Islamabad.

Lebih dari 100.000 mobil telah tiba di kota era kolonial dalam beberapa hari terakhir, dengan media sosial di Pakistan dibanjiri dengan foto-foto orang-orang yang menikmati salju.

Tetapi pada hari Jumat, media lokal melaporkan bahwa wisatawan terdampar. Pada hari Sabtu, salju lebat dan peningkatan kendaraan mendorong pihak berwenang untuk menyatakan wilayah itu sebagai zona bencana.

Gambar dan video di media sosial menunjukkan mobil terjebak bumper ke bumper, salju menumpuk ke atap mereka.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Membeku hingga Tewas

Ilustrasi badai dalam hidup. (Photo by Joris Molenaar on Unsplash)
Ilustrasi badai dalam hidup. (Photo by Joris Molenaar on Unsplash)

Setidaknya 21 orang tewas, termasuk 10 anak-anak, menurut layanan darurat. Polisi mengatakan setidaknya enam orang telah membeku sampai mati di mobil mereka. Sesak napas setelah menghirup asap di dalam kendaraan telah menjadi alasan yang mungkin untuk kematian yang lain.

"Orang-orang menghadapi situasi yang mengerikan," usman Abbasi, seorang turis yang terjebak di kota di mana salju tebal masih turun, mengatakan kepada kantor berita AFP melalui telepon.

"Ini bukan hanya wisatawan, tetapi penduduk setempat juga menghadapi masalah parah," tambahnya, mengatakan ada kekurangan gas dan air.

Penduduk setempat telah menyediakan selimut dan makanan kepada mereka yang terperangkap, sementara mereka yang bisa sampai ke kota - yang terletak di 2.300 meter (7.500 kaki) di atas permukaan laut - telah diberi perlindungan di gedung-gedung pemerintah dan sekolah.

Perdana Menteri Imran Khan menyatakan keterkejutan atas "kematian tragis" para wisatawan, mencatat bagaimana hujan salju dan "serbuan [orang] berjalan tanpa memeriksa kondisi cuaca yang membuat admin distrik tidak siap".

"Telah memerintahkan penyelidikan dan menerapkan peraturan yang kuat untuk memastikan pencegahan tragedi semacam itu," kata Khan dalam sebuah tweet.

Murree dibangun oleh Inggris pada abad ke-19 sebagai basis medis untuk pasukan kolonialnya.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel