23 Agustus 1990: Aksi Pencitraan Sadam Hussein Sambangi Tawanan Dikecam Dunia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Baghdad - Pada 23 Agustus 1990, Pemimpin Irak Saddam Hussein muncul di televisi pemerintah dengan sejumlah tawanan dan sandera dari negara barat, memprovokasi badai kemarahan dunia.

Saddam mengatakan kepada kelompok lebih dari selusin orang terutama Inggris bahwa mereka telah ditahan untuk mencegah perang dan mengatakan Irak ingin melihat bahwa mereka aman.

Mereka termasuk di antara ratusan orang asing yang ditahan di Irak sejak invasinya ke Kuwait pada awal Agustus 1990

Namun, pemimpin Irak mengatakan kepada mereka bahwa mereka tidak ditahan sebagai "perisai manusia" mengatakan Irak berada dalam posisi untuk menghancurkan penyerang mana pun.

Saddam memilih seorang anak muda Inggris - bernama hanya sebagai Stuart - dan mengacak-acak rambut anak itu.

Berbicara melalui seorang penerjemah, dia bertanya kepada Stuart apakah dia mendapatkan susunya.

Pemimpin Irak mengatakan kepada kelompok itu: "Kami berharap kehadiran Anda sebagai tamu di sini tidak akan terlalu lama."

"Kehadiran Anda di sini, dan di tempat lain, dimaksudkan untuk mencegah momok perang."

Mereka akan menjadi pahlawan perdamaian, Saddam menambahkan.

Para tahanan, yang tampak tegang dan gugup, dijanjikan uang sekolah untuk anak-anak mereka dan diberi izin untuk menulis surat kepada keluarga mereka.

Pada akhir penampilan yang direkam selama 30 menit, pemimpin Irak itu berpose untuk foto dengan para sandera sebelum menjabat tangan masing-masing.

Seorang juru bicara Gulf Support Group, yang didirikan oleh kerabat warga Inggris yang terdampar, mengatakan wawancara itu "membuat kita semua merasa sakit".

Menteri Luar Negeri Inggris, Douglas Hurd, juga mengkritik siaran tersebut.

Hurd berkata: "Saya pikir manipulasi anak-anak dengan cara seperti itu menghina."

Penampilan TV juga telah dikutuk oleh AS.

Dalam Konteks

Sejumlah diktator ternyata pernah menulis buku dan karya tulis lainnya.(Sumber CNN)
Sejumlah diktator ternyata pernah menulis buku dan karya tulis lainnya.(Sumber CNN)

Saddam membuat penampilan TV kedua dengan para sandera.

Dan pada awal September 1990, para wanita dan anak-anak, termasuk Stuart Lockwood yang berusia lima tahun, diizinkan terbang pulang.

Orang-orang itu tidak diizinkan pergi sampai awal Desember.

Stuart Lockwood kembali bersama keluarganya ke Worcester, Inggris tengah tetapi menderita kerugian pribadi pada tahun 2001 ketika ayahnya, Derek, meninggal karena serangan jantung.

Penolakan pemimpin Irak Saddam Hussein untuk menarik pasukannya dari Kuwait menyebabkan Operasi Badai Gurun yang didukung PBB pada Januari 1991.

Ini akan berakhir pada bulan Februari dengan kekalahan Irak dan keberangkatan paksa mereka berikutnya dari Kuwait.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel