23 Mei 1960: Adolf Eichman, Anggota Nazi Pelaksana Utama Holocaust Ditangkap Israel

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Tel Aviv - Pada 23 Mei 1960, Perdana Menteri Israel David Ben-Gurion mengumumkan kepada dunia bahwa penjahat perang Nazi Adolf Eichmann telah ditangkap dan akan diadili di Israel. Eichmann, perwira Nazi SS yang mengorganisir "solusi akhir pertanyaan Yahudi" Adolf Hitler, ditahan oleh agen Israel di Argentina pada 11 Mei dan diselundupkan ke Israel sembilan hari kemudian.

Eichmann lahir di Solingen, Jerman, pada tahun 1906. Pada November 1932, ia bergabung dengan organisasi elite SS (Schutzstaffel) Nazi, yang anggotanya memiliki tanggung jawab luas di Jerman Nazi, termasuk kepolisian, intelijen, dan penegakan kebijakan anti-Semit Adolf Hitler.

Eichmann terus bangkit dalam hirarki SS, dan dengan aneksasi Jerman di Austria pada tahun 1938, ia dikirim ke Wina dengan misi menyingkirkan kota Yahudi. Dia mendirikan pusat deportasi Yahudi yang efisien dan pada tahun 1939 dikirim ke Praha dalam misi serupa. Pada tahun itu, Eichmann diangkat ke bagian Yahudi dari kantor keamanan pusat SS di Berlin.

Pada Januari 1942, Eichmann bertemu dengan para pejabat tinggi Nazi di Konferensi Wannsee dekat Berlin untuk tujuan merencanakan "solusi akhir dari pertanyaan Yahudi," seperti yang dikatakan pemimpin Nazi Hermann Goring. Nazi memutuskan untuk memusnahkan populasi Yahudi Eropa.

Eichmann ditunjuk untuk mengkoordinasikan identifikasi, perakitan, dan transportasi jutaan orang Yahudi dari Eropa yang diduduki ke kamp-kamp kematian Nazi, di mana orang Yahudi digas atau bekerja sampai mati. Dia melaksanakan tugas ini dengan efisiensi yang mengerikan, dan antara tiga hingga empat juta orang Yahudi tewas di kamp-kamp pemusnahan sebelum akhir Perang Dunia II. Hampir 2 juta dieksekusi di tempat lain.

Setelah Perang Dunia II

Ilustrasi Bendera Jerman (pixabay.com)
Ilustrasi Bendera Jerman (pixabay.com)

Setelah perang, Eichmann ditangkap oleh pasukan AS, tetapi ia melarikan diri dari kamp penjara pada tahun 1946 sebelum harus menghadapi Pengadilan Kejahatan Perang Internasional Nuremberg. Eichmann melakukan perjalanan di bawah identitas palsu ke Eropa dan Timur Tengah dan pada tahun 1950 tiba di Argentina, yang mempertahankan kebijakan imigrasi dan merupakan tempat yang aman bagi banyak penjahat perang Nazi.

Pada tahun 1957, seorang jaksa Penuntut Jerman diam-diam memberi tahu Israel bahwa Eichmann tinggal di Argentina. Agen dari dinas intelijen Israel, Mossad, dikerahkan ke Argentina, dan pada awal 1960 mereka akhirnya berlokasi Eichmann. Dia tinggal di bagian San Fernando di Buenos Aires, dengan nama Ricardo Klement.

Pada Mei 1960, Argentina sedang merayakan ulang tahun ke-150 revolusinya melawan Spanyol, dan banyak turis bepergian ke Argentina dari luar negeri untuk menghadiri perayaan tersebut. Mossad menggunakan kesempatan untuk menyelundupkan lebih banyak agen ke negara itu.

Israel, mengetahui bahwa Argentina mungkin tidak pernah mengekstradisi Eichmann untuk diadili, telah memutuskan untuk menculiknya dan membawanya ke Israel secara ilegal. Pada 11 Mei, agen Mossad turun di Jalan Garibaldi di San Fernando dan menyambar Eichmann saat dia berjalan dari bus ke rumahnya. Keluarganya menelepon rumah sakit lokal tetapi bukan polisi, dan Argentina tidak tahu apa-apa tentang operasi itu.

Pada 20 Mei, Eichmann yang dibius diterbangkan keluar dari Argentina menyamar sebagai pekerja maskapai Israel yang mengalami trauma kepala dalam kecelakaan. Tiga hari kemudian, Perdana Menteri Ben-Gurion mengumumkan bahwa Eichmann berada dalam tahanan Israel.

Argentina menuntut kembalinya Eichmann, tetapi Israel berpendapat bahwa statusnya sebagai penjahat perang internasional memberinya hak untuk melanjutkan persidangan. Pada 11 April 1961, persidangan Eichmann dimulai di Yerusalem.

Ini adalah persidangan pertama yang disiarkan dalam sejarah. Eichmann menghadapi 15 dakwaan, termasuk kejahatan terhadap kemanusiaan, kejahatan terhadap orang-orang Yahudi, dan kejahatan perang.

Dia mengaku hanya mengikuti perintah, tetapi para hakim tidak setuju, menemukannya bersalah atas semua tuduhan pada 15 Desember dan menjatuhkan hukuman mati. Pada 31 Mei 1962, ia digantung di dekat Tel Aviv. Tubuhnya kemudian dikremasi dan abunya dibuang ke laut.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel