230 Kapal Macet di Terusan Suez, Upaya Pemulihan Lalu Lintas Masih Dilakukan

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Suez - Insiden penumpukan lalu lintas kapal di Terusan Suez, Mesir akibat sebuah kapal kontainer raksasa masih berlangsung hingga akhir pekan ini. Upaya pemulihan arus lalu lintas di infrastruktur laut global yang vital itu masih terus dilakukan.

Joe Reynolds, kepala insinyur Maersk Ohio, mengatakan kepada BBC jumlah kapal yang menunggu di pintu masuk selatan kanal itu "tumbuh secara eksponensial", dengan media Inggris itu mencatat ada sekitar 230 kapal yang terjebak dalam kemacetan, demikian seperti dikutip pada Sabtu (27/3/2021).

"Ini akan mempengaruhi jadwal pengiriman di seluruh dunia," dia memperingatkan.

Kapal tunda dan pengerukan mencoba untuk menyingkirkan Ever Given, yang terjepit secara diagonal melintasi saluran air. Kapal sepanjang 400 m (1.300 kaki), 200.000 ton itu kandas pada Selasa 23 Maret 2021 pagi waktu setempat di tengah angin kencang dan badai pasir yang mempengaruhi jarak pandang.

Perusahaan penyelamat spesialis telah dibawa untuk membantu refloat kapal, dan seorang penasihat presiden Mesir telah mengatakan dia berharap situasi akan diselesaikan dalam waktu dua hingga tiga hari. Tetapi para ahli telah mengatakan itu bisa memakan waktu berminggu-minggu.

Sekitar 12% perdagangan global melewati kanal sepanjang 193km (120 mil), yang menghubungkan Laut Mediterania ke Laut Merah dan menyediakan hubungan laut terpendek antara Asia dan Eropa.

Rute alternatif, di sekitar Cape of Good Hope di ujung selatan Afrika, dapat memakan waktu dua minggu lebih lama.

Setiap harinya, nilai barang yang diantar oleh kapal-kapal kargo yang melintas di Terusan Suez, Mesir bisa berjumlah US$ 9,6 miliar atau US$ 400 juta per jam, menurut data dari perusahaan pemantau Lloyd's List.

Reynolds mengatakan kepada program BBC Radio 4 Today bahwa Maersk Ohio, sebuah kapal kontainer berbendera AS yang panjangnya 292m dan beratnya 50.000 ton, "ditumpuk" bersama puluhan kapal lain di dekat Port Suez.

"Saya pikir Anda dapat membayangkan ada antrian kapal yang menunggu untuk dilalui untuk memulai, dan sekarang antrian itu baru saja tumbuh secara eksponensial," katanya. "Berdiri di luar, seperti yang Anda lihat, di mana-mana di sekitar Anda adalah kapal."

Upaya Pemulihan

Bendera Mesir berkibar di Terusan Suez (AFP)
Bendera Mesir berkibar di Terusan Suez (AFP)

Meski begitu Reynolds menyatakan simpati untuk 25 awak India Ever Given.

"Sebagai pelaut, kami banyak mengeluh tentang berbagai hal. Tetapi kami juga memahami ketika pelaut lain dalam perbaikan atau pelaut lainnya bekerja sangat keras siang dan malam untuk mencoba memperbaiki situasi. Kami semua sudah berada di sana," katanya.

Sekitar 10 kapal tunda dan dua kapal pengerukan sedang bekerja untuk mengapungkan kembali Ever Given. Penggali dan mesin lain yang beroperasi di bank juga membantu.

Manger teknis Ever Given, Bernhard Schulte Shipmanagement, mengatakan upaya lain untuk mengapungkan kembali kapal pada hari Jumat telah gagal, dan bahwa operasi penyelamatan sekarang difokuskan untuk menghilangkan pasir dan lumpur dari sekitar sisi pelabuhan (kiri) haluan kapal.

Sebuah pengerukan isap khusus, yang dapat menggeser 2.000 meter kubik (70.000 kaki kubik) bahan setiap jam, tiba di lokasi pada hari Kamis, tambahnya.

Pengaturan juga sedang dibuat untuk pompa berkapasitas tinggi untuk mengurangi ketinggian air di ruang kekosongan depan kapal dan ruang pendorong busur.

Dua tarikan lainnya akan tiba pada hari Minggu, ketika pasang yang lebih tinggi diharapkan.

Simak video pilihan berikut: