26 April 1984: Kunjungan Bersejarah Presiden AS Ronald Reagan ke China

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Beijing - Pada 26 April 1984, Presiden Ronald Reagan tiba di Tiongkok untuk pertemuan diplomatik dengan Presiden Tiongkok Li Xiannian.

Perjalanan ini menandai ketiga kalinya seorang presiden AS melakukan perjalanan ke China sejak perjalanan bersejarah Presiden Richard Nixon pada tahun 1972.

Ibu negara Nancy Reagan menemani suaminya ke China, bersama dengan sekitar 600 wartawan, sejumlah agen Secret Service dan, menurut laporan BBC, para pejabat yang menjaga kode untuk meluncurkan rudal nuklir.

Keluarga Reagan berkeliling situs bersejarah dan budaya di Beijing dan menghadiri makan malam kehormatan yang diselenggarakan oleh Xiannian.

Perjalanan Reagan menyoroti keinginan pemerintahannya untuk meningkatkan diplomasi dengan China mengingat meningkatnya hubungan ekonomi antara kedua negara.

Topik diskusi lain antara kedua pemimpin selama perjalanan enam hari termasuk pengembangan tenaga nuklir komersial di China dan ketidaksenangan China atas dukungan berlanjut dari AS untuk nasionalis di Taiwan.

Hubungan AS - China

Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)
Bendera AS dan China berkibar berdampingan (AP/Andy Wong)

Setelah komunis mengambil alih kekuasaan di Tiongkok pada tahun 1949, presiden Amerika berturut-turut telah menolak untuk mengakui pemerintahan Tiongkok yang baru dan mendukung nasionalis pro-demokrasi yang telah diasingkan di pulau Taiwan, di lepas pantai China.

Dukungan AS untuk Taiwan termasuk penjualan senjata, yang membuat marah pemerintah komunis di Beijing.

Presiden Nixon melakukan putar balik diplomatik tentatif ke China pada tahun 1969 dan, pada Oktober 1970, mengatakan kepada seorang reporter Time jika ada sesuatu yang ingin saya lakukan sebelum saya mati itu pergi ke China.

Pada tahun 1971, ia memimpin pemerintah AS dalam secara resmi mengakui pemerintah Tiongkok komunis dan menjadi presiden Amerika pertama yang mengunjungi China pada tahun berikutnya.

Tidak sampai 1984 bahwa presiden lain, Reagan, akan melakukan perjalanan ke China dalam upaya untuk menyelesaikan perbedaan diplomatik yang tersisa.

Dalam kunjungannya, Presiden Reagan mengesankan wartawan dan pejabat tinggi dengan upaya sesekali untuk berbicara bahasa China. Namun, perjalanan itu gagal menerobos kebuntuan antara China dan AS atas isu kemerdekaan Taiwan.

Simak video pilihan berikut: