26 Desember 1943: Pertempuran Sengit AL Inggris Vs Jerman di Laut Arktika Nan Dingin

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, London - Pada tanggal 26 Desember 1914, kapal penjelajah tempur Jerman Scharnhorst ditenggelamkan oleh kapal perang Inggris di Arktika.

Baku hantam kedua kapal tersebut terjadi setelah sinyal angkatan laut Jerman yang diterjemahkan mengungkapkan bahwa Scharnhorst sedang dalam misi untuk menyerang konvoi Anglo-Amerika ke Rusia.

Angkatan Laut Hitler telah menimbulkan ancaman serius bagi konvoi pengiriman pasokan ke Uni Soviet sejak musim gugur 1941, demikian seperti dikutip dari History.com, Minggu (26/12/2021).

Kapal dagang Amerika, Inggris, dan Soviet telah mengalami serangan dahsyat di Arktik, sebagian besar oleh U-boat Jerman.

Operasi Rainbow adalah rencana Jerman untuk menyerang dua konvoi Anglo-Amerika saat mereka berlayar antara Bear Island dan North Cape dalam perjalanan ke front Timur.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Pemecah Kode Inggris Mengubah Lanskap Pertempuran

Mencairnya es di Arktik mebuat 5 pulau baru ini muncul. Perubahan iklim nyata adanya. (The Novaya Zemlya archipelago. (Jeff Schmaltz/MODIS Rapid Response Team/Goddard Space Flight Centre)
Mencairnya es di Arktik mebuat 5 pulau baru ini muncul. Perubahan iklim nyata adanya. (The Novaya Zemlya archipelago. (Jeff Schmaltz/MODIS Rapid Response Team/Goddard Space Flight Centre)

Tapi Enigma, pemecah kode Inggris, sekali lagi memberi Sekutu informasi strategis sensitif yang mereka butuhkan untuk mengantisipasi dan mencegah bencana.

Scharnhorst, kapal penjelajah tempur Jerman setinggi 31.000 ton, yang telah menenggelamkan kapal penjelajah Inggris Rawalpindi, dikejutkan oleh kapal perang Inggris Duke of York, yang menenggelamkannya dalam apa yang kemudian dikenal sebagai Pertempuran Tanjung Utara.

Sekitar 2.000 pelaut dan awak Jerman tenggelam dan hanya 36 yang selamat.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel